6

PERTANYAAN SULIT ABAD INI


Kalo kalian berfikir pertanyaan sulit itu tentang “KAPAN?” kalian salah!

Karena menurut gw pertanyaan “kapan” itu bukan sulit bagi kaum yang tidak memiliki psangan atau asyik dengan kesendirian selama 5 tahun kemudian sekalinya punya pacar hanya bertahan sebulan lalu sang dambaan hati mutusin tanpa sebab yang jelas lalu kembali dengan kesendirian hingga di tahun 2016 ini genap 2 tahun lamanya (FOKUS RAN FOKUS! JANGAN CURHAT!!) atau memang belum laku menemukan dambaan hati macem gw yang masih sendiri ini (ya elah… bilang aja jomblo, repot banget!).

Okay, bagi kaum jomblo pertanyaam “kapan” bukan lagi dianggap sebagai pertanyaan sulit, tetapi pertanyaan horor! *lah emang beda ya?* beda lah jelas, kalo pertanyaan sulit itu tidak dapat menemukan jawaban yang benar terus kalo horor itu biasanya merk GT MAN! *diamuk massa dilempar dus kosong jiti men*. Lagi pula para jombloers pasti udah nyiapin segudang jawaban atas pertanyaan “kapan” ini, mentok-mentoknya dijawab “Mei, maybe yes maybe no”. Terus yang jadi pertanyaan sulit itu apa dong? mau tau? beneran? mau tau banget? sini… rayu aku dulu #eaaa

 

Ceritanya malem minggu kemaren, nyokap wasap gw buat nitip beli susu Anl*ne yang Gold yang padahal warna dusnya tetep aja ijo putih susunya pun sama bubuk putih ga warna gold, nih gw kasitau ya Anl*ne gold itu ternyata buat usia 50th keatas gitu, jadi jangan kaya gw yang ampir-ampiran beli susu kental manis frisian flag gold, jangan okeh? norak itu namanya. Awalnya gw nolak buat beli titipan nyokap soalnya saat itu gw cuma bawa uang 215.125 perak doang (emang masih ada ya duit 25 perak? masih lah orang duitnya ada di ATM (haha)).

Gw pun bales wasap nyokap dengan bilang “males ah cuman punya duit cepek” (dikorting jadi 100.000 biar gajadi nitip) sayangnya nyokap tetep nitip dan malah tereak “nitip susu doang mah ga abis sejutaaaa…”. Buru-buru gw melipir ke supermarket yang jadi musuhnya Nobita di film Dorameon, yang juga suka sama Shizuka dan badannya gede jadi dipanggil Giant. Tau apa yang terjadi sesampainya gw di Giant? ternyata di sana gw gak ketemu Nobita dan teman-temannya, padahal gw udah berharap banget ketemu Doraemon dan minta pintu ajaib buat pergi ke negeri manapun *ini mulai ga fokus lagi, duhh*

Setelah Anl*ne masuk trolly (ini beneran loh susu Anl*ne doang  ditaro di trolly dorong) sebenernya bisa aja sih pake keranjang doang apalagi cuma ditenteng doang itu pun bisa banget! tapi kebetulan pas depan rak susu ada trolly nganggur dan setelah celingak celinguk tampak gak ada yang punya, maka gw bermaksud mengembalikan trolly itu pada tempatnya (gw mah baek) sekalian bayar Anl*ne di kasir. Saat menuju kasir gw melewati lorong perlengkapan mandi dan pembalut wanita, yang mana di rak shampoo gw melihat ada ibu-ibu yang udah tua (mau bilang nenek-nenek takut belom nenek-nenek, mau bilang kakek itu mah ngaco, hehe) dan ini terlihat wajar, yang gak wajar itu dibelakangnya ada cewe cowo lagi pacaran di rak pembalut wanita! ini ngapain coba pacaran disitu?? mana si cowo ganteng banget lagi *ini gada hubungannya sih* emangnya asyik ya diskusi pembalut yang nyaman dipake bareng pacar? menurut gw sih aneh aja gitu diskusi pembalut ama cowo, andil si cowo apa coba? kan ga ikut make, pengen sih nyamperin mereka dan nanya kenapa milih pembalut ama pacar, tapikan nanti dikira gw modus pengen kenalan ama cowonya. Padahal ya emang! 

Cewe cowo itu gw lewatin  gitu aja, gw gak berani buat merebut si cowo soalnya gw bukan pemain sinetron dan hal-hal kaya gitu kan cuma ada di sinetron. Pas gw lewatin si ibu, tiba-tiba trolly gw diberentiin gw kaget campur takut, takutnya gw dihipnotis terus duit sama hape gw diambil, tau kan gerombolan ibu-ibu yang dipasar modus belanja padahal ngehipnotis terus tanpa daya kita nyerahin perhiasan dan uang, tapi gw sadar gw gak lagi dipasar dan si ibu ini sendirian *fyuhh lega*

Gw tanya dengan ramah si ibu tua itu, “kenapa bu? ada yang bisa dibantu?” kemudian si ibu nyodorin shampoo Pentin ke gw  dan bilang “ini untuk apa?” setelah gw baca dengan seksama gw bilang lagi ke si Ibu “ooh Anti Dandruff… ini buat yang berketombe bu, kalo pake ini ketombenya bisa ilang bu”, si Ibu naro botol shampoo yang ditanyain ke gw terus ngambil lagi botol shampoo lain, “kalo yang ini untuk apa?” setelah gw baca sekilas, gw pun menjelaskan dengan rinci bagai seorang SPG yang tau betul akan produknya ke si Ibu “Nah kalo ini Silky Smooth Care, supaya rambut ibu halus dan mengkilap” lalu gw tambahin “ini juga bisa menyuburkan rambut bu, merawat rambut sampe ke akarnya kalo rontok pake ini rontok berkurang bu” penjelasan yang terakhir gw emang rada sotoy sih, tapikan gw pengen aja gitu tampak berwawasan di depan si ibu, si ibu pun manggut-manggut sambil ketawa kecil “saya bukan mau tau anti ketombe ato apanya mbak, saya cuma mau tau saya ambil shampoo apa kondisioner”

JLEB! HAPAAAAAHH?? 

DAYUM! disitu gw merasa sia-sia lah hidup didunia, sia-sia juga wawasan yang gw bagi ke si Ibu dan gak guna juga balikin trolly ke tempatnya. Disini entah gw yang gak fokus atau si Ibu yang gajelas nanyanya apa, pokonya gw ngerasa malu banget dengan penjelasan gw tadi itu ditambah kesotoy-an yang membuat gw tampak bego, gw noleh ke yang lagi pacaran berharap mereka gak denger obrolan gw dan si Ibu dan kayanya sih mereka ga denger (semoga). Gw buru-buru pergi dari hadapan si Ibu dorong trolly sambil gigit dus Anl*ne ke kasir :-( .

Menurut gw ini catetan penting sih buat produsen shampoo, supaya kalo bikin botol antara Shampoo dan Conditioner ada beda yang signifikan, misal botol kondisioner ada sayapnya (dikata pembalut) ya pokonya ada perbedaan yang sangat jelas supaya orang lansia juga bisa bedain dari fisik botol tanpa harus baca labelnya, kalo engga naro botolnya jauhan antara shampoo dan kondisioner, misal botol kondisoner taro di deket kecap kalo pun salah kan bisa dimakan bareng nasi (kecapnya yaa bukan kondisionernya). Duhh! (unsure)

 

Sekian.