0

Dear ABG, dimana kesadaranmu kini?


Judul macem apa tuh? sok-sok’an bener dan kaya bukan ABG ajah bukan lah gw uda bukan ABG  apalagi ABG TUA!, gw kan anak muda yang baik hati, sholehah, mempesona, penyabar nan penyayang (uda ah ngebagus-bagusin dirinya digantung orang-orang entar gw)  lagian kan ABG TUA kan lebih cuco buat cowo laki-laki yg uda berumur deh pan ada lagunya dari Matta Band  “kau pancarkan pesona ke setiap wanita, tanpa kau sadari kau sudah lanjut usia” hup ah! balik lagi ke topik. Serius ini mah ‘hey kamuuu…iya kamu! yg dibelakang itu coba jangan keketawaan ajah’ simak postingan gw yg gak penting  intermezzo inih.

Jadi, tadi siang gw dan temen gw pake motor lewat jl.Wastukencana, nah jalanan siang itu cukup padat (maklum Bandung skr uda kaya Jakarta, dimana-mana mcetos) jadilah gw dan puluhan kendaraan lain ikut merayap disitu, kebetulan depan gw sebuah angkot berisi pelajar smp (jangan tanya yah smp berapa?) tanya aja sama supir angkot *pasti si supir juga gabisa jawab* di dalem angkot itu gw ngeliat anak-anak smp itu becandaan sambil makan jajanan, ada yg makan eskrim Magnum *glegkh ngiler!* (eh eh inget! puasa!), ada yg makan batagor juga. Nah kenapa gw sampai tau banget kalo pelajar di dalem angkot itu makan batagor?? karena e karena si anak itu buang sampah sembarangan sodara-sodaraa! depan mata gw dan lebih tepatnya mengenai ban depan motor gw (diperjelas!). Sumpah klo ada hal yg bikin gw emosi tingkat kecamatan pastilah itu karena ada orang yg buang sampah sembarangan.

Balik lg ama si pelajar yang tak tau diri ini, maksud gw dya itu seorang pelajar dan masih muda! harusnya lebih sadar lah, dan lagi kan tau Bandung saat ini sedang perbaikan drainase yang mana drainase ini hasil pemikiran walikota tercinta kitah Bapak @ridwankamil *sore pak, salim* yang tujuannya tak lain tak bukan biar gak banjir, BANJIR wooyy BANJIR!!

Oke, menurut gw perilaku ABG zaman kekinian *hayahh bahasanya* makin tidak tertata, kurang mengacu pada etika budaya timur dan semaunya. Terus? kudu gimana ngebenahinnya?? Kalo menurut gw sih sebaiknya para pelajar wajib diberi pengarahan (oke pengarahan cuma teori, kudu di praktekin) seengganya mereka kudu ikut Pramuka deh, biar menyadarkan pentingnya sadar lingkungan, sopan ama orangtua dan selalu berkata-kata yang baik/ ga bicara kasar. Pokonya sikap-sikap yang termaktub di Dasa Dharma Pramuka, gw pribadi dulu ikutan yg namanya Pramuka dan gw masih inget betul point-point Dasa Dharma Pramuka, cuma sepuluh point sih tapi gw punya tips cara ‘mengingat’ yang efektif dan efisien.

Pertama klo lo lupa mengingat-ingat suatu kata lu urutin abjad dari A – Z, klo ga ngaruh bikin rumus sendiri untuk mengingat, misal rumus untuk mengingat Dasa Dharma Pramuka :

TaCiPaPaReRaHeDiBerSu :

  1. Takwa kepada Tuhan Yang Maha Esa (Ta)
  2. Cinta alam dan kasih sayang sesama manusia (Ci)
  3. Patriot yang sopan dan ksatria (Pa)
  4. Patuh dan suka bermusyawarah (Pa)
  5. Rela menolong dan tabah (Re)
  6. Rajin, terampil, dan gembira (Ra)
  7. Hemat, cermat, dan bersahaja (He)
  8. Disiplin, berani, dan setia (Di)
  9. Bertanggung jawab dan dapat dipercaya (Ber)
  10. Suci dalam pikiran, perkataan, dan perbuatan (Su)

Yaa pokonya begitu lah jadi lebih mudah mengingat kan? kan?

Nah, kembali ke judul, jadi anak pelajar masa kini mending diikutkan ke Pramuka, dengan Pramuka kesadaran anak akan lingkungan (buang sampah pada tempatnya, tidak memetik bunga untuk kepentingan gak jelas), kesopanan dan etika lebih terjaga. Beneran lho ini *serius*.