16

Demi Gethuk


 

Pagi ini gw gagal bangun siang ūüė¶

Padahal semalem udah diniatin untuk bangun siang, dasar yang namanya niat jelek¬†acara bangun siang gw sukses gagal (ini bahasa gw kalo ketemu sama guru bahasa Indonesia bakal diomelin abis-abisan nih, gagal gagal … sukses sukses … mana ada sukses gagal rani??!).

Yawda ini tatanan bahasa gak usah diperpanjang yes? biarkan menjadi urusan pak / bu guru bahasa Indonesia, soalnya yang menjadi urusan gw di minggu pagi yang malas ini adalah GETHUK!.

Iya, gethuk dong, penganan yang dibikin dari singkong terus dikelapain terus dijual entah dimana dan gw kudu nyari gethuk ini demi nyokap gw yang gatau kenapa ujug-ujug pengen gethuk.

“Agas… agas… bangun!” kata nyokap bangunin gw (oiya,¬†nama gw kan Rani kalo dirumah nama panggilan gw Agas/ Akas, ga nyambung kan? yawda biarin, kita sekip aja)

“Gabisa bangun lagi mimpi” gw jawab sambil merem

“Bangun ih, uda siang!” kata nyokap lagi

“Emang niat bangun siang mom, jam sembilan” gw jawab masih sambil merem

“Ini juga udah siang! udah jam sepuluh! buruan banguuunn!” kata nyokap dengan nada kesel

“HAPAAAAAHHH??!” gw langsung bangun dan loncat dari kasur

Buru-buru gw ke kamar mandi melakukan ritual pagi sambil bawa buku, kebiasaan gw kalo tiap ritual kudu sambil baca, kalo gak ada bacaan ritual pun tersendat, kalo tersendat aktifitas seharian jadi berabe pokonya.

Keluar kamar mandi gw terperangah waktu ngeliat jam dinding, bagai film-film india mata gw zoom in … zoom out … zoom in lagi terus zoom out lagi terus aja gitu sampe gw teriak;

INI MAH MASI JAM ENEEEEEEEMM!!! sambil nyamber bubur ayam yang udah tersaji di meja dan uwooww masi anget dong 

Beres nyarap gw  langsung cuci piring bekas makan gw, yang ternyataaaaa di tempat cuci piring bukan mangkok gw doang tapi peralatan dapur lainnya yang kayanya abis masak gulai saus angsa deh, banyak banget. Biar menambah khasanah cuci mencuci gw tambahin 2 pasang sepokat gw buat dicuci sekalian.

Kelar nyuci ini itu gw selonjoran di kasur sambil maen Turbo fly 3D, acan ge belum selse main game nyokap nyuruh gw beli gethuk.

Hellaaaawww … dimana kudu nyari gethuk hari gini coba? akhirnya gw nyoba¬†nawarin nyokap buat dibikinin pizza andelan gw, yang ternyata ditolak mentah-mentah oleh nyokap.

Hiks syedih, pizza gw gak kepake sama nyokap, etapi emang gak selevel juga sik, tradisional versus modern. Yawda gw akhirnya pergi ke pasar pake sepedah lumayan jauh juga sih jarak dari rumah ke pasar sekitar 13km an, lumayan sekalian olah raga daripada lumanyun *eaaaa eaaa garing*.

 

Sepanjang perjalanan berangkat dan pulang ternyata banyak orang-orang bersepeda, ada pesepeda lain yang bunyiin bel nya buat nyusul gw berhubung sepeda gw gak ada belnya gw cuma nganggukin kepala dan senyum, terus ada juga serombongan pesepeda bmx yang duluin gw tapi ga bunyiin belnya, gak melanggar etika bersepeda juga sih secara sepeda mereka kan buat freestyle, jadi mana ada belnya.

Menyusuri jalan Cikutra ke arah Ujung Berung sambil menikmati hawa Bandung yang sejuk dan langit yang cerah, ada lagi yang yang nyusul gw kali ini gak pake bunyiin bel tapi gw kenal banget nada khas itu,

“Ting…ting…ting”

Wogh! pas gw noleh ternyata tukang bubur kacang ijo, ini pertanda jelas banget kalo sepedahan gw boyot.

Yap, BO-YOT TU-DE-MAKS!! (doh)

Fine! gw disusul sama tukang bubur kacang fine! gw kudu ngebut gini caranya mah, gw pun nyusul si mang bubur kacang dengan kekuatan penuh dan penuh keyakinan gw bakal nyampe finish duluan (lah, ngajak balapan sama tukang bubur kacang, adil amat ran!) *peace ah* 

Gw uda lumayan jauh dari si mang bubur posisi doi ada kali ketinggal 4 meter di belakang dan gw merasa juaraaaaa

Cekiiiitttttt…..cekiiiittt….cekiiitttt gw ngerem sepeda sekuat tenaga, soalnya pas lewatin kampus Itenas gw ngelewatin kaca bulet gede, kaca apa sih ya namanya? pokonya macem fish lens gitu lah kalo di hempon.

Gak terlalu penting juga sih itu kaca ampe gw ngerem heboh gitu, tapikan sebagai anak kekinian kan poto-poto menjadi sesuatu yang wajib bukan? bukaaaaann!!

 

Abis liat kanan kiri agak sepi (ninja) sesi selfie pun dimulai :

 

IMG_0886.JPG

 

IMG_0892

Eaaa eaaa… ngintip dibalik kamera

 

Sekian cerita hari minggu gw guys, semoga hari minggu kalian juga menyenangkan. Love you guys

Bye 

Advertisements
5

Hura-Hura Hari Minggu


Yang masih pada kuat mana suaranyaaaaa….!! teriakan Liza Natalia @lizanatalia¬†sambil ngos-ngosan membahana¬†di halaman Balai Kota Bandung. Ngapain Liza Natalia ngos-ngosan di Balai Kota Bandung? emangnya doi gapunya rumah di Bandung? artis sekelas Liza Natalia gamampu nginep di hotel apa sampe kudu ngos? itu KOST-AAAAAANN!!! beda ama ngos-ngosan! #elaaahh

Masi pada mau lanjutin bacanya kan gaes? oke, mari kita lanjutken.

Jadi pada hari minggu ku turut ayah ke kota naik delman istimewa ku duduk di muk… *dilempar kuda* gw diamuk massa¬†(angry).

Fine! serius sekarang mah.

Jadi, dalam rangka merayakan hari jadi yang ke 15 tahun Brownies Amanda @amandabrownies bikin gelaran acara yang berjudul AMANDA FESTIVAL yang berlangsung sejak kemaren dan terkahir hari ini 7-8 November 2015. Acaranya pecah pisan lah gaes tadi pagi acara dibuka oleh Bu Atalia Kamil @ata_lia beliau adalah istri dari walikota Bandung pak Ridwan Kamil @ridwankamil dan jajaran direksi dari Amanda Brownies dimana para petinggi ini adalah satu keluarga besar yaitu sang Ibu, suami anak, menantu dan segenap sanak family lainnya serta dimeriahkan oleh artis-artis kota Bandung kaya para pemain sinetron Preman Pensiun, Kang Ebith @ebithEBITH dan para host dari radio-radio kondang Bandung.

Asal muasal Amanda Brownies ini tepat 15tahun lalu (Ibu Syukron, pencipta resep sekaligus kini menjabat sebagai Direktur) membuat kue untuk camilan keluarga dan merambah menjadi usaha kuliner kecil-kecilan dan kini berkembang seperti sekarang ini yang sudah memiliki outlet sebanyak 61 cabang yang tersebar di Indonesia. Arti Amanda sendiri adalah Anak Menantu Damai. Artinya bisnis dalam usaha keluarga ini baik anak, menantu, orangtua bersatu membangun usaha kuliner dan bekerja secara profesional. Tuh kan, mertua anak menantu aja bisa damai, bisa kali gw dan mantan juga damai?! #eaaakk #GagalPaham.

Gw beserta kakak dan nyokap turut menyemarakkan dengan ikut gelaran Zumba Party dengan instruktur zumba mbak Liza Natalia yang goyangannya bikin nafsu¬†semangat para peserta zumba secara siang tadi sang surya lagi lucu-lucunya tepat di ubun-ubun, kebayang kan betapa “nyengirnya” para peserta, ya ngikutin gerakan dari instruktur biar kepilem dan dapet hadiah ya kudu nahan terik matahari ya haus pokonya cetar membahana be-ge-te lah.

IMG_0721

Bandung digoyaaaang!!

IMG_0708

Ada “belahan” yang terselamatkan oleh hape samsul. terimakasih samsuuul…..

Hadiah-hadiah yang disediakan oleh Amanda Brownies ini keren-keren lho, kerennya ga jauh beda lah sama gw *ditendang ke planet pluto *.

Gimana gak keren cobak, hadiah utamanya yang tentu aja diarepin tingkat dewa oleh orang-orang yaitu 3 unit motor Beat terus lagi ada TV flat LED 4 unit, Smartphone 6 biji, Sepeda United 3 unit, Magiccom dll banyak pokonya, wow banget kan?.

Gw sendiri sih kalo urusan¬†doorprize¬†dan undian semacamnya gaperna “hoki” jadi gw gak ngarep buat dapetin¬†hadiah dari doorprize dll gitu, etapi dalam hati gw pengeeeeeen banget dapet sepeda pas gw ngayal pengen sepeda eh pas¬†mc¬†nya manggil tiga lucky bastard¬†orang¬†¬†buat nerima hadiah sepeda yang sebelumnya diundi dari toples kaca berisi ratusan nomor undian peserta. See, i’m not that lucky¬†¬†(gpokerface). Yawda gw cuman bisa ikhlas saat sepeda gw¬†(masi gak rela) jatuh ke tangan orang lain, rezeki mah ga akan ketuker kan? kaaaaaaann…

MC¬†kembali melanjutkan tugasnya untuk mengambil nomor undian dan menghabiskan hadiah-hadiah untuk dibagikan, gw mengajak keluarga¬†membubarkan diri dan¬†memutuskan untuk foto-foto di taman Balai Kota sebelum akhirnya pulang. Saat berjalan menuju “Gembok Cinta” gw masih mendengar duo¬†mc¬†menyebutkan nomor undian “kosong kosong kosong kosong enam tiga” dan diulangi untuk kedua kalinya lalu pemanggilan ketiga ¬†diikuti gw yang membeo “kosong kosong kosong kosong enam tigaaa!….” “Atas nama Rani Asean….” ¬†HAPAAAAAHH?? gw kenal nama ituuu!! gw pun berlari secepat kilat kembali ke arena panggung sambil mengacungkan tangan, “aku…aku…aku…”¬†duo¬†mc menyilahkan¬†gw untuk ke atas panggung salah satu mc mainin nama gw;¬†

mc 1 : Rani Asean orangnya pasti bisa nyejukin hati aku

mc 2 : kok bisa?

mc 1 : iya kan namanya ada AC-an (asean)

mc 2 & penonton : ketawa ngakak (lmao)

gw : 

bodo amat gw ber-AC juga pokonya gw seneng banget dapet hadiah . Hadiah yang gw dapet ini berupa voucher belanja di Indomaret sebesar Rp. 1.000.000. Terimakasih Amanda Brownies dan Indomareeeett love you full (girlkiss)

IMG_0715

alhamdulilah dapet juga doorpize ūüôā

Cuaca di siang bolong yang tadinya terik berubah aga sejuk bukan karena gw ber AC yaa… tapi emang karena cuaca hestek November Rain, lalu mendung kemudian gak¬†lama turun hujan yang sampe sekarang (18:46 waktu indonesia bagian bandung) belum reda, Allahumma shayibban Naafi’an… Aamiin.

Kepanasan, kehujanan, jingkrak-jingkrak, foto-foto, dapet doorpize dll pokonya hari minggu ini rasanya pecah abis! saking pecahnya suara gw sampe abis dong, seperti manusia lainnya saat kelelahan dan imun bodi gw menurun, tapi virusnya curang! datengnya keroyokan dan sukses bikin gw batuk, ingusan, pusing, demam berbarengan .

Sekian laporan terkini dari gw, atas kesediaan kalian buat membaca tulisan ini gw ucapin :

main catur kayu sambil naik balon gas … hatur tengkyu gaais. *Hahaha maksa*

IMG_0732

Wajah gw pas bias ūüė¶

IMG_0740

Yang haus yang haus….

IMG_0749

Waaaa… cepotnya setinggi pohon

IMG_0758

terang aja tinggi orang pake egrang

IMG_0761

Pitstop terakhir…. makan!

2

Euforia Persib


Halloww gaes, tadi siang Bandung membiru loh, tapi membirunya bukan karena benjut/¬†benjol memar abis tonjok-tonjokan gitu, bukan. Bandung membiru soalnya para bobotoh (Oya¬†by the way¬†barangkali ada yang gak tau bobotoh itu apaan, sini gw bisikin¬†kasih tau, bobotoh adalah sebutan supporter untuk klub Persib @persib, Persib = Persatuan Sepakbola Indonesia Bandung) jadi tadi siang gw dan ratusan bobotoh lainnya tumpah ke jalanan kota Bandung sambil ¬†bernyanyian, beryel-yel ria dan teriakan-teriakan¬†“Persib¬†maung bandung, persib maung bandung…” “Persib juara deuiiii…!!” “Halo-halo Bandung…” pokonya bersuara menggemakan kemenangan di setiap sudut kota Bandung.

Sedari jam 7 pagi pemerintah kota Bandung, walikota Ridwan Kamil serta para bobotoh melaksanakan sholat istisqo berjamaah di mesjid alun-alun Bandung,¬†selanjutnya¬†jam 10 bobotoh mulai menyemuti¬†jalanan untuk merayakan¬†kemenangan Persib saat melawan Sriwijaya FC Palembang tepat seminggu yang lalu . Perayaan kemenangan ini tidak langsung dirayakan setelah pertandingan, karena pertandingan tersebut dilangsungkan di Stadion Gelora Bung Karno (GBK) – Jakarta, berhubung kita menjunjung pepatah “Dimana bumi dipijak disitu langit dijunjung” yang artinya gak enak aja sama The Jak (supporter Persija) udah¬†mah¬†ga masuk final terus stadionnya dipake ama Persib dan Persibnya juara pulak! haha… Gak ding! soalnya para bobotoh harus kembali ke Bandung seusai pertandingan dan besoknya hari senin, jadi rutinitas kerja, sekolah harus berlangsung sebagaimana mestinya¬†begitulah himbauan¬†bapak walikota Bandung Ridwan Kamil.

Konvoi Persib ini bergerak dari wilayah masing-masing menuju Kota Baru Parahyangan dari situ konvoi dilanjutkan menuju Monumen Bandung Lautan Api РTegalega. Para pemain Persib dan walikota Bandung pawai menggunakan kendaraan Bandros (Bandros = Bandung Tour on The Bus) lalu para bobotoh mengiringi Bandros naik motor maupun mobil sambil mengibar-ngibarkan bendera Persib dan menggerung-gerungkan gas menambah semarak iring-iringan dan kebisingan tentunya :(.

Perayaan kemenangan Persib ini membawa berkah bagi pedagang merchandise atau atribut Persib, hampir setiap jengkal trotoar kota Bandung mendadak menjadi lapak para pedagang yang berjualan pernak pernik Persib mulai dari bendera, syal, topi, jersey, kaos dan lain-lain. Gw perhatiin meskipun para pedagang ini berjejer di setiap jengkal namun dagangan masing-masing mereka tetep laris manis kok ini kali ya yang namanya rejeki gak akan kemana, mungkin prinsip ini sama juga dengan jodoh, kan kalo udah jodoh gak akan kemana #eaaak.

IMG_0634

pesib

Rombongan Pemain Persib + Ridwan Kamil diatas Bandros

Selama konvoi berlangsung gak jarang para bobotoh yang bertindak seenaknya sendiri dan gak mematuhi peraturan lalu lintas, ada bobotoh yang gak pake helm, gapake baju terus joget-joget ditengah jalan dan bobotoh mendadak jadi cabe-cabean juga ada! Haghag… yang pasti kalo ada bobotoh yang udik¬†dan bertindak anarkis dan menyebabkan ke cahos-an¬†itu bukan gw gaes, sumpah bukan! gw emang keluar tadi tapi bawa Brownies¬†*LAH! APA HUBUNGANNYAAA??! Hehe… tenang gaes, maksud gw gini mana ada konvoi supporter bola tapi bawa brownies? menyalahi kodrat itu namanya :D. Kebetulan nenek gw kan lagi sakit dan rumah beliau ada di Cimahi, jadi ya gw pikir sih sekalian aja pergi¬†ngikutin jalur iring-iringan bobotoh. Rumah gw ke rumah nenek itu biasanya ditempuh selama sejam disini gw gak tau apakah rumah gw yang jauh atau rumah nenek yang kejauhan *misteri* pokonya baru kali ini perjalanan ke rumah nenek gw berasa¬†dikawal bobotoh ūüėÄ #yaiyalaahh #etdah.

IMG_0631

4

Piknik Ke Makam


Gaes ini tujuan piknik jangan ditiru yaa ūüėÄ lagipula orang waras mana yang menjadikan makam sebagai lokasi piknik kecuali keluarga gw!! Haha… Ide ini tak lain dan tak bukan berasal dari diri gw yang akhirnya bikin nyokap ama kakak gw nurut dengan keterpaksaan :D. Awalnya mereka menolak keras ide aneh ini, tapi berhubung gw adalah anak yang suka mengalah keras kepala jadilah nyokap bilang “ya udah yang waras ngalah” sehingga berangkatlah kita ke Cianjur Minggu, 11 Oktober 2015 jam 7 pagi menuju makam.

Kalo kalian tahu situs megalithikum Gunung Padang yang berada di Cianjur – Jawa Barat, situs tersebut disinyalir sebagai salah satu keajaiban dunia dalam peninggalan dunia kuno dan baru-baru ini para arkelog menemukan makam peninggalan prasejarah disana. Nah, gw bukan mau ke makam situ gaes tapi ke makam bokap di daerah Cianjur di Leuweunglame – Ciranjang.

Baiklah sebelum gw digebukin massa saking gemes karena cerita gw yang mulai ngalor ngidul mending gw mulai fokus bercerita, silahkan disimak ya qaqa… Siapa tau berjodoh bermanfaat dikemudian hari. Halah naon.

Tujuan kita (KITAA??!) Gw, nyokap dan kakak ke makam bukan semata mata piknik gaes, melainkan untuk ngebangun nisan makam bokap yang seharusnya sudah ber-nisan sejak 2 tahun lalu, tapi karena suatu sebab dan berbagai hal lain akhirnya baru terlaksana sekarang ini. Kenapa makam bokap bisa ada di Cianjur sedangkan rumah istri dan anaknya di Bandung? Begini, berhubung keluarga bokap asalnya dari Jayapura dan Makasar dan seiring berjalannya waktu beberapa dari mereka yang hijrah ke Jakarta maupun pulau jawa lainnya, maka leluhur keluarga bokap berinisiatif menjadikan tanah keluarga yang berlokasi “ditengah-tengah” yaitu kota Cianjur sebagai makam keluarga, agar anak cucu cicit mereka gak kejauhan jika hendak berziarah.

Fasilitas makam keluarga ini hanya tersedia untuk tanahnya aja, sedangkan untuk design makam dikembalikan ke keluarga masing-masing. Setelah berdiskusi antara gw nyokap dan kakak diputuskan design kuburan bokap akan dihampari rumput peking, dibelakang nisan ditanami pohon Cempaka Kantil agar jika nanti bermekaran bunganya akan wangi semerbak lalu berguguran ke atas kuburan, untuk menjalankan ide tersebut gw cuma perlu membeli Nisan marmer dengan grafir emas lalu membeli rumput peking sesuai luas makam dan membawa beberapa perkakas. Terdengar mudah bukan? Bukaaaaaann…!! Nyatanya membangun makam nisan itu tidak semudah yang dibayangkan terlebih lagi jika skill nguli lo cuma sebatas teori .

Ada mitos yang bilang bahwa “anak gadis yang belom nikah jangan bangun makam” pamalinya nanti si anak gadis tersebut bakal susah nikah. Errr… Kalo gw pikir sih niat gw kan baik lagipula buat gw yang emang susah belom nikah ini, segala urusan jodoh, rezeki dan maut gw pasrahkan ke Allah swt, gw membulatkan tekad untuk bangun nisan bokap sambil dalam hati membaca “la haula walla quwata illah billah” serta keikhlasan hati agar semuanya berjalan lancar dan gw lakukan ini buat bokap tercinta. Selama gw mampu gw akan terus berbakti dan berusaha memberikan yang terbaik buat bokap maupun nyokap. So, BRING IT ON!!! (rock)

Beruntung bagi kakak gw yang berbodi kecil kaya nyokap, hal ini bikin nyokap gatega nyuruh angkut perkakas ini itu yang beratnya sebelas duabelas sama gw, ga ding setengahnya tapi ya sama aja intinya beraaaat. Lain ama gw, nyokap enteng beud nyuruh gw angkut ini itu, did I mention of ‘ikhlas’ from beginning? Well, it prove that I’m only human ūüėÄ *ngeles*.

Baiklah disini bodi gede a.k.a gendut gw diuji! Pertama, gw kudu angkut segala perkakas dan material makam dari rumah ke mobil fyi¬†rumah gw itu nyempil di gang otomatis mobil diparkir digarasi orang dan jarak dari rumah ke mobil kurang lebih 150 meter. Kedua, jarak Bandung – Ciranjang ¬Ī90km (gak lewat tol) dan ¬Ī75km (lewat tol) yang bertugas sebagai sopir full PP yaitu gw juga. Ketiga, gw kudu bongkar barang dari mobil ke makam dengan catatan jarak 300meter. Selesai? Belum.

Berdasarkan riset (lebay!) oke, setelah sekian kali gw ke makam bokap ini ternyata Leweunglame atau letak makam bokap berada, jauh dari mana-mana jangankan toko material rumah penduduk juga jarang, makanya segala perkakas, rumput dan nisan gw bawa dari Bandung. Batu nisan gw pesen di daerah Cicaheum dengan harga Rp.400.000, harga itu udah termasuk murah soalnya kalo masuk hari raya idul fitri harga nisan melonjak naik sampai 50% atau bahkan lebih, jadi gw dapet harga nisan segitu tuh pas kebetulan gw ada waktunya oktober ini dan pas harga nisannya pun ga heboh, yeay!! Rejeki anak sholeh :).
Lalu rumput peking, rumput ini harga sekotaknya (12x12cm) Rp.4500, untuk sepetak makam pada umumnya gw pake 40 kotak rumput.

Teknis perjalanan:
Gw sekeluarga berangkat dari rumah jam 7.10 pagi, berhubung masi pagi gw jalan sengaja gak lewat tol, jalanan belum padat kendaraan jadi mobil bisa dibawa ngebut sampe 100km/jam tapi tangan nyokap ga berenti nyubitin paha tiap kali gw ngebut akhirnya mobil jalan di rata-rata 60km dan sampe di Ciranjang jam 9.20 pagi, alhamdulillah perjalanan berangkat dan pulang lancar, pulang kami lewat tol tapi waktu tempuhnya lebih lama 3,5jam soalnya di citatah – ciburuy lumayan macet.

obil

Bagasi penuh sama perkakas

Teknis pelaksanaan:
Bongkar barang dari mobil ke makam, nyokap dan kakak gw turut serta membawa segala perkakas hanya aja barang yang mereka bawa yang ringan-ringan, sisanya batu nisan=30kg, pot Cempaka Kantil=15kg, rumput peking=@10kg x 4karung itu diangkut oleh gw ūüė¶ (inget ran ikhlas, tapi…tapi… Ah syudahlah).
Untuk nempelin rumput dan nanem Cempaka Kantil ini sebelumnya tanah harus digemburkan dengan cara dipacul berhubung gw gak bawa pacul adanya sekop, maka tanah digemburkan dengan cara disekop-sekop lalu ngegali tanah sedalam 50 cm buat nanem Cempaka Kantil, si tanah yang sudah digemburkan diberi kompos, udah tau lah ya gunanya kompos untuk apa? Yap bener buat dibaca biar tau berita terkini. Itu kompaaaass!! *dilempar nisan*.

IMG_0556

Bawaannya sesuai ukuran bodi

Pengumpulan material ditaro deket makam bokap.

IMG_0558

The Perkakas are :

Ini bentuk makam sebelum diapa-apain:

IMG_0560

Makam sebelum dipugar

Sewaktu pengerjaan, ternyata pasir yang gw bawa sekarung itu kurang, untungnya gak jauh dari makam ada rumah yang lagi dibangun dan seonggok pasir, jadi gw ngetok rumah itu buat beli pasirnya, setelah ngetok tapi gak ada respon gw mengucapkan salam, salam kedua baru ada yang jawab, dari dalam rumah keluar nenek-nenek, kata nenek itu gak usah beli pasirnya silahkan pakai aja.
Waw… silahkan pake aja katanya ke kitah *mata berbinar*, spontan gw seneng sekaligus sedih. Seneng soalnya dapet pasir deket dan gratis in the middle of nowhere gitu loh, sedihnya gw kudu nyekop dan nyaring pasir sendiri, hiks… Totalitas banget dah gw jadi kuli di hari itu :(.

Oya, di Ciranjang ini dilanda kemarau cukup panjang, belum ada hujan sejak awal tahun, jadinya susah buat dapet air. Buat ngaduk semen+pasir dan nyiram rumput gw dapet izin dari penduduk setempat buat ambil air di kolam ikan dengan luas ¬Ī6×4 meter yang mana airnya mulai mengering, kedalaman si kolam mencapai 2,5 meter sedangkan air hanya setinggi 30cm doang, ajaibnya gw gak perlu nyemplung ke kolam buat ambil air yang cuma ada didasar kolam tersebut bukan juga dengan kekuatan bulan aku akan menghukum mu! *hih kan malah jadi sailor moon.
Oke, kembali ke laptop, inih gaes rahasia ambil air di kolam ikan yang gak ada ikannya *bingung kan?.

IMG_0611

Gantar ember ini brilian sekalih

Hasil kreasi makam gw, itu nisannya rapi banget kan? Nah itu nisan yang ngerjain bukan gw gaes tapi tukang expert nya

IMG_0601

Cempaka Kantil ditanem di belakang nisan

Di bayangan gw makam yang simple dengan hamparan rumput peking yang bertujuan biar tampak adem dan mudah dibersihkan, namun dengan segala keterbatasan gw dan tenaga yang tersisa ditambah waktu yang kurang memadai, inilah hasil akhir makam kreasi gw;

9s

Niat hati mah gini

IMG_0605

Semoga hujan menyuburkan rumputnya. Amin

Selesai nembok makam sekitar jam 2 siang kita membereskan perkakas kedalam mobil,membersihkan sisa-sisa dan membuang sampah hingga tidak ada yang tertinggal atau terbawa dari kuburan situ. Sebelum pulang kita bertiga membaca surah Yasiin buat almarhum bokap, masing-masing dari kami saling meneteskan air mata dalam diam, gw sendiri kangen banget sama bokap, gw merasa gw gak pernah ngasih apa-apa buat beliau semasa hidupnya, betapa banyak kesalahan-kesalahan gw ke bokap dan gw menyesal belum bisa banggain beliau belum sempat bahagiain beliau. Semua sodara-sodara bilang kalo gw mirip banget sama bokap gw, mulai dari ngomongnya, becandanya, sifatnya, bahkan nyokap bilang you drive like your dad.¬†Well, like father like daughter right?¬†I miss you and you’ll always in my heart.

Kini, hampir 2 minggu berlalu tapi pegel-pegel sisa angkut-angkut material berat masih kerasa, tapi apalah artinya pegel-pegel dengan kepuasan nembok makam orang tua sendiri? Semuanya terbayar. Tapi 3 hari belakangan gw gak bisa noleh, kalo[un kudu noleh kudu se awak badan, sakit leher ini menjalar sampe bikin pusing kepala. Gw pikir sih sakit leher dan kepala ini gada hubungannya dengan abis nembok makam tempo hari itu. Tapi karena gw tidur salah bantal, gw tidurnya pake guling #halahh (doh)

4

Kapan Yuk Kita Kemana? (KITAA??)


Renang adalah olah raga favorit gw, kenapa? Karena gw bisa! Haha…
Waktu kecil bokap gw sering ngajak gw ke kolam renang tiap minggu di Mila Kencana – Bogor dan gw bisa renang itu bukan ikut kursus renang tapi bokap gw sendiri yang ngajarin, meskipun ngajarinnya sampe bikin gw kelelep-lelep dan nelen air berkaporit tapi akhirnya gw bisa dan sekarang makin lihai di gaya bebas dan baru bisa ngalahin bokap setelah diajarin selama 3tahun!! *Wow Dad, you’re a good swimmer at you age and I’d really proud be your daughter*. Kalo mau ngadu renang sama gw, sini gw jabanin, yang menang ditraktir makan tapi kalo gw yang kalah tetep ditraktir juga hehe .

Seiring dengan kesibukan gw bekerja dan makan ūüėÄ renang itu menjadi hal yang teramat sangat jarang buat gw sekarang ini, makanya pas ada serentetan libur di awal tahun ini gw nyempetin untuk naik gunuuuuung. Lah..!! Bijimana urusannya ini daristadi ngomonginnya renang malah ke naik gunung?? Haha… Selow guys… Tau sendiri kan? dari natal ampe gini ari lagi musimnya hujan, abisan gimana mau renang secara hujan mele (‚Ć£ŐĀ_∆™).

Jadilah gw milih acara di darat macem jalan-jalan yang kalo hujan tinggal neduh. Jalan-jalan kali ini gw ngunjungin tempat wisata Stone Garden, dimana tempat wisata ini menyajikan pemandangan yang elok nan asri dan asli cuci mata! Sejauh mata memandang itu hijau dan seger beud.
Sesuai dengan namanya Stone Garden, tempat wisata ini banyak terdapat batu-batu dengan hamparan pemandangan yang begitu menakjubkan!! (dari dulu pengen banget pake kata “menakjubkan” ūüėÄ ), tapi jangan harap batu-batunya tertata indah macem aquascape di aquarium gitu, jangan.
Batu-batu di Stone Garden ini gak kontet/ kicil-kicil kaya yang ada di sungai-sungai tapi bebatuan gede dan bertebaran gak beraturan bener-bener hasil kreasi alam dan gedenya beneran segede alaihim gambreng. Jenis batu di Stone Garden ini macem batu karang yg di pantai, aneh kan? menurut perkiraan gw jangan-jangan 300 juta tahun lali Cipatat ini adalah pantai, kenapa coba ada batu karang di dataran tinggi begindang? Entar deh gw telaah sejarah gunung kapur cipatat ini (Tau lah yaa “entar” nya gw tuh kapan boa ūüėÄ )

Kalo mau nyari lokasi Stone Garden ini jangan harap nemu plang Stone Garden terpampang nyata, soalnya yang jadi penunjuk lokasinya stone garden adalah hanya sebilah kayu ukuran 15x40cm daaaaaaann tertulis dengan cat putih “TAMAN BATU” iyaa siihhh taman batu kalo di inggrisin jadi STONE GARDEN, tapi kaaaann… mainset orang-orang taunya Stone Garden karena emang bekennya Stone Garden, kasian buat orang dengan mainset nya nyari plang ‘stone garden’, gondok pokonya pas tau Taman Batu itu sesungguhnya Stone Garden, sukses lah bikin orang puyeng 7 eh 2 keliling nyari-nyari lalu puter balik kendaraan dan akhirnya masuk ke Taman Batu a.k.a Stone Garden.
Lokasi Stone Garden masih berada di Bandung barat, berada di tengah-tengah antara tempat wisata Situ Ciburuy (danau Ciburuy) dan lokasi megalithikum Gunung Padang (Citatah), gampangnya kalo dari Kota Baru Parahyangan jaraknya ¬Ī14km ada di sebelah kanan, kalo dari arah Cianjur ada di sebelah kiri.

Kalo lo merasa ga yakin dengan patokan-patokan yang gw kasih dan kesasar kesana kemari (kemungkinan kesasar itu cuma 5% kok) paling-paling cuma kelewatan dikit doang sih dan lo bete kesasar ato kelewatan gegara papan penunjuk yg geje itu, tenang…bete lo bakal ilang menguap dengan sendirinya kok, soalnya pas masuk area parkir lo bakal langsung liat pemandangan asri yang kalo mau foto-foto disitu juga udah cukup keren, kebayang kan dari tempat parkir aja udah keren apalagi didalemnya, beuuhh… maksimal!
Dari tempat parkir cukup jalan ¬Ī100 meter dan bayar tiket yang muraaahh pake banget, cuma 3000/orang doang dong. Jelas lah ya kenapa gw bilang bete lo bakal ilang? Hehe.

Yuniknya (baca: unique) *lebay yg kekinian* rata-rata batu disini berdiri tegak vertikal dan kokoh menancap tanah, jadi bisa dipanjatin gitu, gak dipanjatin juga gak apa-apa sih, cuma bakal nyesel aja jauh-jauh ke Stone Garden tapi ga manjat batu (menurut gw sih :D) pemandangan dari tempat yang makin tinggi itu makin indah lho. Dan jangan lupa udah di atas batu gitu minta potoin, inget yaa MINTA POTOIN! Jangan coba-coba swafoto/ selfie, beneran jangan, gw ngalamin sendiri betapa bahayanya manjat batu lalu berdiri udah gitu selfie, hal itu bisa bikin lo sport jantung men! Karena eh karena angin disitu lumayan kenceng… Dan Itu udah bisa bikin bodi lo goyah dong. Yang ada kalo lo selfie diatas batu gitu lo bisa kehilangan pijakan terus jatoh.
Etapi gw liat sih orang-orang pada behave dengan duduk manis diatas batu dan selfie, gak kaya gw kelakuannya yang manjat batu lalu berdiri bagai Jack&Rose di film Titanic (sayangnya gada Jacknya ding yg meluk dari belakang -__- ), lalu tiba-tiba WOOOSHH!! Sekonyong-konyong angin menerpa gw yang saat itu diri dan hampir bikin gw kehilangan keseimbangan, seketika gw langsung jongkok dan kapok gak sok-sok an diri diatas batu lagi :D.

Gw saranin kalo mau ke Stone Garden perlu membawa perlengkapan ekstra, bagi kalian yang biasa cuma bawa diri dan kamera doang, untuk wisata kali ini mending bawa perlengkapan ini deh :
1. Masker
( Ternyata di Stone Garden ini bukan hanya pemandangan dan bebatuan aja, tapi makin ditelusuri itu ada Goa Pawon yang bisa dimasukin dan gak buntu. Nah, untuk masuk dan lewat goa ini ada bau dari kotoran kelelawar yang cukup menyengat. Dan di pintu goa ini gak ada yang jualan macem di Goa Belanda – Dago yang ada tukang sewa senter segala. Dugaan gw sih lama-lama di Goa Pawon ini bakal ada yang jual masker kalo pengunjungnya makin rame )
2. Botol Minum
( Namanya juga gunung kapur, pohon yang ada disitu paling tinggi setinggi pohon toge dan matahari berasa deket banget ama kepala, otomatis hawa disitu nanaaaassh dan untuk ngeliat apapun jadi nyengir saking panasnya, meskipun saat itu menunjukkan pukul 10 pagi. Untuk menghindari dehidrasi makanya kudu bawa minum, banyak minum karena di dalem situ gak ada orang jualan)
3. Bersepatu
( Jalan setapak di area stone garden dan Goa Pawon ini berkerikil dan cukup nanjak, bagusnya sih pake sepatu biar manteb kesana kesininya, ini serius guys jangan pake high heels atau sendal jepit soalnya pas gw kesana ada orang yang pake sendal jepit lalu pegat dan high heels yang akhirnya hanya berakhir di area situ-situ aja )
4. Tissue / Handuk Muka
( Ini bukan buat centil2an, tapi kalo kalian memutuskan untuk ke Goa pawon, maka pulangnya kalian akan butuh tissue/ handuk ini. Percayalah ūüėÄ )

Buat kamu yang bukan dari Bandung, misal dari Jawa Tengah atau misal dari Yogyakarta *ehem-eheemm* mau ngunjungin Stone Garden terus ditemenin gw yang single and available ūüėÄ sok mangga… Dengan senang hati nemenin kamu biar apa? Yaa biar ganyasar dan biar makin rame, eiyaa gak Yogyakarta aja sih, dari manapun hayu bae… Yogkarta mah kan misal… Misal doang yaa gada maksud apa-apa dengan menyebutkan Yogyakarta sebagai kota yang ada kamunya. *halaahh malah makin ngodein

SAMSUNG CAMERA PICTURES

5

Meet The Awkward Girl…


Ini gak apa-apa kan judulnya keminggris tapi isinya bahasa Indonesia? Seinget gw sih ini postingan pertama yang judulnya bahasa Inggris tapi isinya gak Inggris… Kalo kalian perhatiin postingan gw sedari pertama dimana judulnya Indonesia disanalah isinya akan Indonesia begitu pula dengan bahasa England (halahhh Englaaaaaand…kamana atuh England). Eh? | gak merhatiin? | ah yang bohong… | Yaudin… gak merhatiin juga gak apa-apa, barangkali kamu malu yes? jadi merhatiin akunya blognya diem-diem¬† | biarin diem-diem juga aku tetep ngerasain perhatian kamu kok *Eeaaakkk.

Gw tampaknya akhir-akhir ini kurang fokus gitu gaess, udah minum berbotol-botol Aq*a juga ga ngepek dong, ini murni ada yang salah dengan jiwa gw yang sedang resah dan terluka ini *oke lebay*, pokonya gw sering ngelamun gitu gaess… tapi untungnya (secara gw orang Indonesia banget, maka si ‘untung’ selalu hadir dalam setiap kesempatan) gak bikin ayam tetangga mati. Yaa kalopun mati seterah lah yaa bukan ayam gw juga….

Yang namanya ngelamun gitu kan gak inget tempat, gak inget waktu, gak inget makan tapi kalo kamu sholat tetep inget kok . Hehehe…. Kejadian tentang ngelamun gw adalah ketika gw mau ambil duit di tempat swalayan yang ada ATM B*A daerah Kerkoff Cimahi, sore itu setelah gw keluar dari pintu swalayan gw langsung beelok kiri dimana letak ATM berada, kebetulan suasana ATM saat itu gak ada orang mengantri jadilah gw langsung masuk ke bilik ATM. DAAAAANG!! ternyata didalem ATM ada orang dong! gw kaget si orang itu lebih kaget, terus sambil balik badan gw bilang “mmm…maaf mas… maaf saya gak liat kalo ada orang, kirain kosong” sambil berusaha dorong pintu buat gw keluar, untung (nah kan untung lagi) si masnya baik, dia bilang “iya gak apa-apa”, terus si mas berusaha bantuin gw buat dorong pintu tapi yang ada malah bikin canggung situasi soalnya pas gw megang gagang pintu si mas pun melakukan hal yang sama tapi masalahnya si mas ga megang gagang pintu tapi megang tangan gw, aiihhh… kan aneh banget kan? kebayang ga sih? kalo lo terjebak di dalam bilik ATM! bersama orang asing! dengan pintu yang susah dibuka! It was like… Nyang bener aja lu Ndro’ style.

Lalu si mas dengan kalemnya bilang gini “Teteh tenang teh, sini biar saya aja yang buka” gw pun mundur (bukan mundur ding, lebih tepatnya kepinggir mepet kaca, tau lah ya segimana gedenya bodi gw bilik ATM). Tiba -tiba triiiiiing…… pintu terbuka dengan mudahnya oleh si mas. Sambil si mas keluar dia bilang “ditarik teh pintunya bukan didorong”, gw pun cuma bisa senyum dengan muka yang pasti merah saking malunya. Hadeeuuhh….

8

Aku Dan Free Man


Gaess… baca judul ini tolong jangan di ‘ciee ciee’ in ya, soalnya ini bukan post tentang kisah asmara selayaknya pasangan yang lagi kasmaran gitu. Jangan juga nebak aku pacaran sama free man a.k.a preman, jangan yaa… Kalo pun pacaran gak sama preman juga sih tapi sama kamu yang LDR-an tapi sekalinya ketemu¬† diputusin nikah Amiiiiinn.

Eh fokus ah… Nah coba kalian menyimak cerita gw ini, kali aja kalo kalian yang mengalami hal ini jadi punya bekel, bekel apa? yang pasti bukan bekel duit bukan juga tempat bekel, terus bekel apa dong? ya makanya disimak baek-baek… Eh kamu! yap kamu yang di belakang, yang bilang blog gw gak jelas dan gada ilmunya tapi kamu malah naksir stalking mulu, simak ya sayang *ihikk

Jadi pengalaman ini gw alamin sendiri secara terpampang nyata dan begitu cetaarr membahana *halaahh. Ceritanya suatu hari gw lagi pengen pergi ke suatu tempat, tempat yang bisa memahami perasaan gw yang saat itu sedang gundah gulana resah tak menentu setelah ditinggalin kamu kerja keras dan penat akibat tekanan kerja yang bertubi-tubi. Jadilah gw memilih gunung sebagai tempat refreshing yang dirasa ideal bagi jiwa yang lelah ini *apasiiih*.
Kenapa milih gunung? kenapa ga milih mall atau cafe biar sekalian dapet wi- fi gretong? malah gunung yang malah bikin kegalauan itu diresapi dengan khidmat. Oke, Gw mau memberikan penjelasan buat elo-elo yang bertanya-tanya kenapa gw sukanya ke gunung, yang ga nanya juga biarin! gw tetep ngasih penjelasan, seterah gw lah yaa .

Pada dasarnya gw ini anak gaul yang cantik, sholehah dan sayang keluarga *yang mau muntah silahkan* , tapi biar kata gw gawl (baca : gaul) gini, gw bukan anak mall, kenapa begitu? yaa… biar kesannya gak maruk aja, masa udah gawl trus kudu anak mall juga bagi-bagi jatah lah ama anak laen¬† , terus kenapa ga¬†ngafe? tau sendiri kan menu di cafe apaan? adalah kopi menu andalan di cafe-cafe, maka dari itulah gw gak doyan ngafe soalnya gw gak suka kopi!, tapi bukan berati gw belum pernah minum kopi lho yaa… pernah, tapi masih bisa keitung ama jari lah. Pernah suatu kali gw diajakin ke tempat kongkow anak muda Bandung di jalan Trunojoyo nama tempatnya “Ngopi Doel*e” trus gapake liat buku menu gw langsung mesen susu murni tawar, dan itu langsung diketawain dong ama waiter nya dan temen-temen gw yang sengaja ketawa kenceng biar gw malu. Dan itu sukses bikin pengunjung disitu JREBB! ngeliatin gw, hwaaa…. malu kakaaa… tapi sekarang gw udah ga cupu lagi klo diajak ke cafe paling engga gw udah tau pesenan gw sendiri ” Vanilla Latte” kedengerannya keren kan? Ga yang susu banget macem bocah aja. Eheemm… *kode buat yang mau nraktir ke cafe* :D. Dari sini udah pada ngerti lah ya kenapa gw sukanya ke gunung atau alam-alam gitu, gw ngerasa bebas kalo di alam, mau salto bolak-balik juga gak ada yang ngetawain.

Waktu itu situasinya pulang kerja sekitar jam 5 sore, terus gw milih gunung yang paling deket lokasinya, eh ternyata gak ada gunung yang paling deket saat gw membutuhkan sang gunung, berhubung urgent jadinya gw milih Puncak Bintang Moko yang berada di ketinggian 1050 meter dpl, lumayan lah yaa ‘rada gunung’… nah disitu gw ngelamunin kamu tentang kehidupan yang fana ini, gw juga motoin sunset bandung yang kereen banget macem sunset di Bromo gitu etapi kerenan Bromo ding, trus dari situ juga kita (KITAAA??¬† ) bisa ngeliat lampu jalanan kota bandung menyala satu persatu, lampu jalan layang pasupati juga menyala secara paralel dan itu semua indah, serasa ada kepuasan dan kebahagiaan tersendiri gitu liatnya. Waktu menunjukkan jam 9 malem, dan gw memutuskan pulang sambil sebelumnya gw dadah-dadah dulu ama bintang-bintang yang emang serasa dekeeet banget ama kepala kita, ya secara namanya juga Puncak Bukit Bintang jadi klo lo tiduran di tanah situ serasa diselimuti ribuan bintang, keren kan? kan…kan….

Selepas meninggalkan Bukit Moko dengan perasaan yang lumayan lega dan tenang, gw pun naikin motor gw dan melaju dengan kecepatan seadanya akibat gravitasi jalan turunan dari bukit Moko itu, situasi jalanan dari Bukit Moko¬† sampai ke Cartil (Cartil = Caringin Tilu; Caringin dalam bahasa Indonesia artinya Beringin; pohon beringin, sedangkan Tilu artinya Tiga, jadi di daerah situ ada tiga pohon beringin yang cukup tua tapi 2 pohon lainnya udah mati, tapi karena namanya sudah terlanjur ‘Tilu’ jadinya 2 beringin yang mati itu ditanami beringin lagi, tapi karena pohon pengganti jadi ukurannya tidak sebesar beringin yang satu) itu memang sepi soalnya kiri kanan masih hutan dan ladang jagung/ singkong, kalopun papasan sama kendaraan lain itu biasanya kita akan saling klakson sampai suara klakson hilang gak kedenger lagi, saling klakson ini mungkin semacam kode kalo kita gak sendirian dan pengendara lain bukan hantu garong :D. Kalo ada kendaraan lain tapi masih di jalur yang searah tidak akan saling klakson paling hati jadi seneng aja ada temen seperjalanan.

Nah, saat gw perjalanan pulang ini ada cahaya yang bergerak-gerak ngikutin motor gw, pas gw liat di spion ternyata ada satu motor dibelakang gw, gw ikut seneng jadinya gw gak sendirian disitu. Gw mulai curiga setelah gw kebut dikit motor di belakang gw ikut ngebut gw pelanin motor belakang gw juga latah pelan ” Kenapa ngekor banget sih?” batin gw waktu itu, trus gw liat lagi di spion pengendaranya cowo berdua gak pake helm dan motornya H*nda CB. Tiba-tiba gw mulai enak ati saat sekonyong-konyong motor CB ini mepet motor gw trus si cowo yang dibonceng bilang gini¬† “BERENTI!” sambil mengendikkan dagunya menunjuk depan, feeling gw seketika gak enak! oke gw diikutin preman, gw kudu tenang, gw pun tetep melaju motor dengan kecepatan agak ditambah, saat itu kalo gw tancap gas bakal percuma soalnya pasti kesusul sama motor CB itu yang pake motor CB dan yang paling penting gw gak mau si pengendara motor CB ini tau kalo gw panik atau ketakutan, karena gw tak kunjung berenti¬† akhirnya motor CB itu nyalip motor gw dan mau gak mau gw ngerem dan motor gw ikut berenti.

Si preman yang dibonceng turun nyamperin gw diikuti si joki yang turun tanpa nyabut kunci motornya lalu situasi menjadi tegang baik gw maupun si kedua preman itu (pastilah mereka juga tegang, secara cowo. Lho!!) sehingga membentuk situasi sebagai berikut :

Gw terpaku di motor dan masih pake helm, si 2 cowo itu mendekat – gw buka helm – mereka kaget gatau takjub (ternyata-gw-seorang-cewe-dan-berjilbab) mungkin juga tegang¬†– gw masih duduk di motor tanpa helm – kedua preman mendekat – gw dikepung 2 preman dengan aroma alkohol menyeruak – salah satu preman ngeluarin pisau – rusuk gw menyuruh otak gw buat merasakan sakit “Aww!” tapi pelan.

Kala itu di pikiran gw cuma satu, MATI!  gw mikir bakalan mati malem itu juga dan gw bakal mati dalam kondisi masih jomblo, sumpah itu ngejadiin gw jones banget. Sedih gw

Ditengah kepanikan gw berfikir keras, teriak minta tolong gw yakin kedua cowo ini bakal bernafsu nusukin pisaunya ke rusuk gw, gw juga gak mungkin ngarepin ada orang lewat di tempat sepi gelap seperti ini, “dieukeun hape!!” (Siniin hape!) bentak si preman yang nodongin pisaunya di sebelah kiri gw, preman yang jadi joki di kanan gw sambil ngawasin jalan kalo-kalo ada yang lewat.
“Eh punten A, Aa timana yeuh?” (Maaf kak, kakak darimana nih?) Tanya gw seramah mungkin, gw juga gak tahu kenapa gw berani-beraninya nanya kaya gitu

“Sia tong loba bacot lah anj*ng!! dieukeun hape jeung dompet” (kamu jangan banyak omong siniin hape dan dompet) sahut si preman yang nodongin pisau, disini sumpah gw pengen nangis dan emosi karena dikatain anj*ng kaya gitu, gw pengen banget ngamuk nendangin dan mukulin tuh preman, jujurly gw paling gabisa direndahin dan dimaki-maki kaya gitu.

” Hampura A, Aa reman di dieu sanes?” (maafin kak, kakak preman disini bukan?) sambil¬† gw ngeluarin hape dari saku jeans gw.

” Ai enggeus rek naon maneh?” (kalo iya mau apa kamu?) kata si preman

” Atuh si Aa wauh sareng kang Japra nya?” (berati kakak kenal dengan kak japra dong?)

gw ngeliat si preman berusaha nginget-nginget yang namanya “Kang Japra” ini, gw sendiri gak kenal siapa itu kang japra, nama japra spontan aja gw sebut asal.

” Saha maneh?” tanya si preman dengan mata menyipit menyelidik

” Abi teh kabogohna A ” (saya tuh pacarnya kak)

” Eeehh aslina? hampura atuh teh, punten abi teu terang” (eeehh serius? maafin kak, maaf saya gak tahu)

” muhun A abi teh kabogohna, moal ge abi wani jalan sorangan atuh amun abi lain kabogoh preman di dieu mah” (iya kak saya pacarnya, engga juga saya berani jalan sendirian klo bukan pacar seorang preman disini)
“Dulur atuh ieu mah” (kita sodara dong kalo gitu) kata si preman sambil ngajak salaman

Lalu situasi berubah menjadi :

Kedua preman sungkemin tangan gw – gw masih shock – kedua preman masih sungkem – gw berasa jadi raja – para preman pergi dengan tangan hampa – gw masih tetep shock sekaligus gak nyangka bisa nyebut nama asing yang jitu sekali! Entah si preman terlalu mabuk entah memang benar ada nama Japra sebagai preman daerah situ, pokonya itu sebuah kemujuran besar gw.

” Alhamdulillah ya Allah” batin gw, ternyata Tuhan masih sayang sama gw, gw gak kenapa-napa hape dan dompet juga aman, gw pun pulang dengan badan masih gemeteran, dan dari situ sampe rumah gw gak putus dzikir gw ngerasa banget kalo Allah swt ngelindungin gw, perasaan gw campur aduk serasa gak percaya dengan apa yang gw alamin barusan. Kesimpulannya ternyata gw lebih garong dari preman, waoooww ngeri gak situh?

Sejak itu gw trauma dan sampai saat ini gw belom pergi ke Bukit Moko lagi, cuma ada oleh-oleh beberapa poto aja yang sempet jadi kenangan, inih suasana malam di bukit Moko :

matahari-terbenam-Bukit-Moko

Selalu ada hikmah yang bisa diambil dari setiap kejadian bukan? berdasarkan pengalaman itu gw mau berbagi tips cara ngadepin preman yak,

TIPS NGADEPIN PREMAN :

1. Bersikap Tenang dan Jangan Lari

Tahu lagu Seurieus – Rocker Juga Manusia kan? bahwasanya siapapun dia, dia tetep manusia biasa yang makannya sama kaya kita NASI. mereka makan apa yang kita makan tenaga juga 11 12 lah bedanya mereka cuma modal nekat doang jadi selow ajah dan jangan lari, ibaratnya kalo ada anjing galak kita lari si anjing malah makin ngejar kan? nah, ini juga sama, preman tau kita ketakutan khawatirnya malah makin nafsu jadi adepin aja secara jantan dan tenang (syukur-syukur premannya mabok jadi ingetannya lagi kacau)

2. Bisa Berbahasa Daerah Setempat

Bahasa itu alat komunikasi penting ternyata (lah kemana aja selama ini?), terlebih lagi kita menguasai bahasa daerah setempat, kalo kita dihadang terus bahasa daerah kita lancar seengganya bikin jiper yang ngehadang, seolah-olah kita udah lama tinggal disitu (padahal belom).

3. Jangan Mudah Terpancing Emosi

Namanya juga preman mereka pasti uneducated people jadi dari bahasanya juga kasar dan ga dipikir asal jeplak aja gitu, makanya pas preman ngomong2 kasar kita bales dengan bahasa halus aja, emang sih mana tahan? tapi inget kita kudu sabar, jagoan menang belakangan bukan? tanya baik-baik maunya apa? minta apa dari kita? kalo sampe gak ada dialog dan kepepet banget udah kasiin aja, materi mah bisa dicari sayangi nyawa anda kawan.

4. Berfikir Logis

Man… kita lebih pinter dari mereka, kita kudu mikir cari jalan keluar dari situasi dicegat preman. pasti ada jalan yakinlah… be strong yes¬†

Oke, segitu doang cerita dari gw, mudah-mudahan kalian tidak mengalami apa yang gw alamin (amiiiiiiinnn ).