Ceritanya Nonton

Eh halo … kemana aja kalian pembaca setia blog ini dah lama gak nongol?

Elu yang kemana aja ran, elu!

Tenang! gw ada aja dan kemaren awal Oktober ini gw baru aja nonton, nonton kali ini spesial banget. Spesialnya adalah karena :

  1. Gw nonton ke Bisokop eh bioskop
  2. Dibayarin!
  3. Beli Pop Corn yang gede
  4. Berempat sama pacar
  5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia

Pertama, buat gw yang jarang nonton ke bisokop (iya tau salah tapi gw pengen nyebutnya bisokop, suka-suka gw aja mumpung nulis di blog sendiri ini. Haha) nonton ke bisokop itu hal yang sangat spesial, kenapa spesial? spesial karena telornya lima! bebek pula! *dikata martabak!* bukan, spesial karena buat gw nonton itu hal yang mewah, buat gw ke bioskop itu bagaikan lo jarang piknik kemudian sekalinya piknik langsung ke pantai… (pantai malibu). Namanya piknik pasti perlu banyak persiapan kan? nah nonton juga sama, gw kudu bekel ini itu mulai dari minyak kayu putih Sidola/ minyak telon, kaos kaki sepatu (tau kan kaos kaki yg biasa dipake ibu-ibu di pengajian), jaket ber-hoodie, tissue basah dan tumbler. Ini antara mau nonton sama camping itu beda tipis ya… jadi, kalo lo di bisokop nemu yang riweuh dan beraroma telon/ minyak kayu putih berati itu gw, hehe.

Kedua, siapa coba yang gamau kalo nonton dibayarin? meskipun kerjaan lo lagi banyak dan sebenernya kudu lembur tapi tiba-tiba ada yang ngajak ke bisokop dan ditraktir kan pasti mau aja kan? kan? hayo ngaku… kalo ga pada mau ngaku, berati gw doang yang kaya gitu, emang mau-an gw mah anaknya haha.

Ketiga, pop corn ini dibeli dengan gak sengaja, gegara waktu nunggu studio buka, kita pada duduk di cafe bisokop situ, terus mba waitress nyamperin kita dan setengah maksa supaya beli sepaket cemilan nonton, padahal biasanya gw gak pernah yang namanya nonton sambil makan tapi kalo makan sambil nonton itu pernah (ini sih sama aja ya) enggak ding, pokonya kedua aktifitas itu gapernah gw gabungin, soalnya trauma dulu pas lagi kecil gw makan dan nonton filmnya Suzanna, waktu itu judulnya Ghost with Hole (ini di inggris-in jadi aneh ya) Sundelbolong aja deh, nah pas adegan Suzanna beli sate 100tusuk ini ada gambar bilatung banyak banget dan waktu itu pas banget gw lagi makan mie, kebayang kan betapa traumanya gw, sejak itu gw kapok makan sambil nonton. Sekarang udah gede paling sering makan sambil main hape, meskipun kalo ketauan nyokap suka disabet lap, tasbeh dan apapun itu yang lagi dipegang nyokap tapi gw gak kapok, soalnya gw suka bisa ngehindar, keren kan? lagi makan main hape terus menghidar sabetan, gw emang keren abis!.

popcorn dan tiket

Keempat, ini gw nonton berempat sama pacar itu bukan berarti pacar gw ada tiga, bukan ya… meskipun kalo beneran kejadian gw bisa jadi cewe paling sombong sedunia sih, haha ngayal. Kenyataannya pacar cuma satu dan nonton bareng pacar itu menyenangkan, makanya nonton kali ini spesial soalnya nonton bareng pacar, ya pacar orang lain *ah sedih*.

Ceritanya gw nonton berempat dengan personil yaitu; Gw, nyokap, kaka gw dan calon suaminya memutuskan nomat (nonton hemat) film lucu yaitu Pengabdi Setan (ini apanya yang lucu coba?!!). Formasi duduk dari ujung nyokap, gw, kakak lalu sang ipar wannabe, berhubung kursi sebelah nyokap kosong dua gw pake buat naro tas dan bawaan lainnya pas gw masang kaos kaki sepatu ternyata ada cowo sendirian jalan ke arah deret bangku kami, seketika gw nyolek nyokap buat tukeran kursi biar gw bisa modusin sebelahan ama si cowo.

Pas lampu mulai mati dan modus pertama gw akan mulai dilancarkan datang sesosok cewe cantik tinggi disitu firasat gw mulai ga enak dan bener dong si cewe duduk sebelah cowo gw (maksudnya cowo si cewe, eh ngerti kan?)

“lama ga yang’?” kata si cewe

“engga kok belum mulai juga filmnya” jawab si cowo

“ngantri tadi di toiletnya” si cewe nambahin

Seketika duduk gw merosot, gw serasa gapunya pantat! gw ngeliatin si cowo dan bilang heh! percuma lu ganteng! percuma! percuma banget! soalnya lo gak sama gw! tapi gw bilangnya dalam hati, gw bagaikan mati rasa tapi gw masih bisa merasakan kalo tangan gw ada yang nyolek, pas gw noleh ternyata itu nyokap dan doi nanya dengan manisnya “kursinya mau tuker lagi gak?” gw gak mampu jawab dan duduk gw makin merosot, lemes bray!.

Film udah seperempat jalan dan gw berusaha memfokuskan diri buat nonton sebelah gw pacaran filmnya, gw salut sih sama si cewe dia berani terus nontonnya santai ga ketakutan dan minta dipeluk, namun dugaan gw salah! si cewe ga takut soalnya ini kali kedua dia nonton pengabdi setan.

Ditengah-tengah film si cewe gak tahan buat spoiler, “yang yang ini adenya lucu deh masa upil dimakan” oke spoiler satu.

“yang abis ini ibunya deteng minta disisrin lho, serem banget” gw mencoba sabar dan ngitung spoiler dua.

“Nah ini yang paling serem, pas diseprein ke foto ibunya hantunya ternyata ada tau” sopiler ketiga kesabaran gw mulai abis, aaaaaaakkk!!! setaaaaaaann!! diem kenapa sih! kalo lo udah dua kali nonton yaudah selamat! tapi jangan berisik!! saat itu pengen banget gw nabok si cewe biar mulutnya diem, tapi gw liat cowonya ga keganggu ama ocehan cewenya, apa iya gw yang terlalu sensisitif ya gara-gara cowo gw direbut #egimana bawaannya gw jadi fokus banget ke si cewe, gw pun narik nafas dalem-dalem minum kemudian ngolesin kayu putih ke telapak tangan biar fokus gw ke film dan mengabaikan cewe setan sebelah gw #eh.

“Yang ini kasian Pak Ustadz nya ikut mati” wah kali ini bener-bener deh cewe yang kaya gini kudu dibom! dimusnahkan! dan itu spoiler terakhir seiring dengan filmnya udahan.

Kalo ada quiz tentang film ini jujur gw gak tau, yang pasti horor gw dua; Pengabdi setan memang film horor dan duduk disebelah cewe yang udah 2x nonton itu lebih horor. Secara keseluruhan cerita nonton gw spesial tapi gw gak menikmati *sayang banget, hiks*.

P.S : Kalo ada temen yang mau ngajakin nonton Pengabdi Setan gw pasti mau dan tenang aja gw bukan tipe kaya si cewe sopiler itu.

P.S.S : jangan lupa sekalian traktir #yhaaaa

 

 

 

 

Advertisements

6 thoughts on “Ceritanya Nonton

  1. wah mba noni bukan penggemar horor ya, jadi aneh kenapa orang bisa doyan horor… aku sih segala genre film suka, pokonya liat rating imdb dulu kalo 8 keatas apa juga ditonton hehe

    Like

Silahkan komen tapi karetnya satu aja *jangan pedes-pedes*

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s