Fantastic Fourth

Judulnya bagaikan film hollywood padahal ini post sama sekali gada hubungannya dengan cerita yang memunculkan karakter superheroes produksi Marvel. Bukan juga mau bahas filmnya Fantastic Four, bukan.

Disini gw adaptasi judul doang, di cerita Fantastic Four kan ada empat jagoan pada action ngelawan musuh mereka si Doctor Doom. Sedangkan Fantastic Fourth ala gw adalah tentang donor darah yang gw ikutin di Jumat siang ketika cowo-cowo pada sholat jum’at di warung kopi masjid terdekat.

Baiklah mari kita mulai berbagi cerita donor darah gw kemaren Jumat. Oiya, Fantastic Fourth disini adalah donor darah gw yang ke empat kalinya.

Oke, bole minta tepuk tangannya?  makasiiih

*yaelaahh empat juga  heboh, masih jauh buat ke sepuluh kalik *.

Jumat kemarin yang jadi penyelenggara kegiatan donor darah ini adalah PMI yang ngegandeng PT.Pos Indonesia yang berlokasi di jalan Asia Asfrika – Bandung, berhubung jumat kemaren gw gabawa motor tapi pake sepeda ke tempat kerja jadilah gw minta tolong temen buat nganterin ke tempat donor. Sampe dilokasi gw sempet terkaget kaget soalnya gw biasanya donor di ruangan yang nyaman ber AC dan posisi rebahan, kali ini sungguh berbeda dari sebelum-sebelumnya yaitu donor di dalem mobil dengan mesin mobil nyala sehingga menciptakan efek getar getar gimana gitu dan ga ditidurin maksudnya posisi donornya sambil duduk yang mana posisi ini sakseshh bikin gw jalan bagaikan seorang drunken master dan gw berasa liat kunang-kunang di siang bolong gitu lah *intinya pusing gaes*. Melihat kondisi yang aga mendebarkan itu gw merasa perlu ngebujuk temen gw yang nganter buat sekalian ikutan donor darah dan thank God! temen gw mau berpartisipasi menyumbang darah *horeee*.
Setelah kita berdua ngisi formulir pendonor kita langsung ke bagian tensi untuk tau normal engga nya tekanan darah pendonor saat itu. Tensi darah gw masih normal yaitu 110/80, sayangnya temen gw yang berhasil dibujuk paksa gak diizinkan sama perawatnya buat donor darah sebabnya tensi darah dia lumayan tinggi yaitu 130/90, baik gw maupun temen gw sama-sama kecewa, temen gw kecewa secara dia uda niat banget untuk donor darah sedangkan gw kecewa karena usaha ngebujuk gw sia-sia 😦 dan gw tetep melanjutkan niat donor darah dengan pikiran aga parno sehingga butuh dipeluk disemangatin kamu, iya kamuu! #Aihhh.
Agak sulit menghalau pikiran parno dari benak gw, makin dihalau makin gw kreatif mikir sing mboten mboten ‘gimana kalo getaran mobil aga kenceng bikin si perawatnya susah nemu nadi, jadi si perawat maen suntik sana sini demi dapet nadi yang pas’ dan ‘gimana kalo mobilnya maju, jadi pas nyuntikin sejarum jarum injeksinya masuk ke lengan gw?’ untungnya sebelum gw parno makin kreatif, nama gw keburu dipanggil. Yak, baguslah jadi langsung eksekusi sajo!. Jeda sekian menit selagi nunggu antrian buat donor kita menikmati nyanyian “Sakitnya Tuh Disini” tapi bukan Cita Citata yang nyanyi tapi dari suara si mas yang merangkap sebagai mc di acara itu,  suara si mas mc nya lumayan merdu pokonya “buat aku sih yes….” #halaahh.

Giliran nama gw dipanggil, gw langsung naik ke mobil minibus, didalem minibus itu sisa 2 kursi kosong dari 4 kursi yang tersedia buat yang donor terus ada TV beberapa container untuk menyimpan labu-labu darah dan alat-alat kesehatan lainnya. Gw langsung ambil kursi yang paling kanan deket jendela biar ga mabok perjalanan *halah ndesaaa* gak sih tujuannya biar suntikannya ngambil dari tangan kiri gw kebiasaannya gitu soalnya. Setelah 15 menit 1 labu (450ml) selesai diisi oleh darah gw, gw pun turun dari mobil  terus duduk bentar terus celingak celinguk nyari bubur kacang ijo yang ternyata gak ada *yhaaaaa~ akhirnya gw ngambil teh manis anget karena emang adanya cuma itu.

Umumnya yang  namanya donor darah si pendonor abis donorin darah mereka dikasih sajian prasmanan yang biasanya berupa: Teh manis anget, biskuit marie atau roti tawar plus bubur kacang ijo 5 gelas!. Eh, itu gw doang ding  pendonor lain secara wajar ngambil segelas doang yang kadangan segelas pun ga diabisin kan jadi terbuang percuma. Kalian jangan gitu ya gaes, kalo ambil makanan ambil sesuai porsi lalu habiskan, jangan dicampakkan tanpa alesan padahal masih sayang dibuang-buang mubazir *emaap, tombol curcol nya belom di OFF in* 😀 ditambah lagi bingkisan standar dari PMI pendonor dibekelin satu kantong plastik berisi : vitamin penambah darah (corovit), susu instant kotak/ minuman vitamin C dan wafer/ biskuit untuk dibawa pulang.

Uniknya, donor darah kolaborasi PMI dan PT.Pos Indonesia ini ngasih bekel yang menurut gw aga berbeda dan gak diduga, yaitu detergent sodara sodaraaaa. Oke, mungkin gini sekarang kan lagi musim kalo belanja dengan nominal tertentu ditoko atau swalayan akan berhadiah detergent atau sabun cuci piring, atas dasar konsep ini kali yes bikin panitia ngasih detergent buat pendonor .

Buat kalian yang gak berani donor darah gegara horor sama jarum suntik, tips dari gw sih cuma satu BERANI IN terus “tempatkan pikiran lo di tempat yang menurut lo paling nyaman” sisanya biarkan perawat membereskan tugas mereka. Buat gw sugesti ini berhasil dan ga sesakit yang dibayangkan. Tubuh kita uda keren kok buat menghasilkan sel-sel darah merah baru dalam 48 jam kedepan, uda gitu tidur yang cukup  sama banyakin minum, minum air putih ya gaes jangan minuman beralkohol. Jangan .

Okeh gaes, segitu dolo pengalaman donor darah gw yang keempat, yang menurut gw donor darah gw kali ini cukup fantastis bombasstisshh spekatakuleeeeerr #Lebaay!.
Segala sesuatu baik itu pemberian, kesehatan, harta/ materi kita wajib mensyukurinya, syukuurrr. Namun tetep ada hal yang gengges pikiran gw sampe sekarang, apa hubungannya detergent sama donor darah?? (doh)

IMG_0669

Biar darahnya bersih kali yes?

Jpeg

sadar kamera padahal lagi cekit-cekit

Jpeg

manyun dan berusaha senyum

Advertisements

3 thoughts on “Fantastic Fourth

Silahkan komen tapi karetnya satu aja *jangan pedes-pedes*

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s