25

Nyoba Resep


 

Entah kenapa hari Senin itu bawaannya laper mulu, seperti tersugesti akan cuaca akhir tahun dimana hujan membuat hawa menjadi dingin dan dingin bikin gw laper 

Bentar…. emang kapan lo gak laper ran? (thinking)

Oiya gw emang laperan orangnya, maap.

Berhubung urusan perut itu cukup sensanip dalam dunia persilatan dan gw punya beberapa buku resep yang belom dimakan dipraktekkan maka skill masak gw yang sangat ahli dalam bidang masak aer dan emih itu, disertai pula oleh tingkat laper gw yang membuncah *tsaaahh bahasa gw alay gilak* maka terciptalah suatu hidangan yang menurut gw patut diperhitungkan dalam dunia flora dan fauna 

Iyes flora dan fauna, soalnya dalam urusan masak gini gw masi tahap coba-coba resep gaes gak berani buat menyandingkan dalam dunia per-kuliner-an lagi pula soal rasaaa…. beuh, jangan ditanya!! gak jelas kemana arahnya! kurang garem lah, kemanisan lah (ngaruh dari yg bikin juga kali yes? #ahaaakk ), keasinan lah dan yang pasti kurang kasih sayang  #eaaaakk

Eh gaess ada yang merhatiin gak kenapa tiap senin gw masak mulu? engga ya? yaudin…. tadinya sih gw berencana bikin post rutin setiap Senin dengan tema Senin Laper, etapi gajadi deh soalnya gw orangnya sibuk (sibuk makan XD ) khawatirnya jadi php doang *aku kan bukan kamu yang sukanya php doang* Eh, maaf maf curcol mode-nya beolom di off-in, CURCOL MODE : OFF. Aman kan kita? selow semua kan? gak ada yang nafsu buat ngeplak-in gw kan? 

Masih dalam koridor makanan ala Eropa yang mana senin lalu gw bikin Pizza ngotak kali ini gw bikin steak tapi bukan pake daging has dalam, tapi pake daging cincang.

Daging burger dong jadinya? iya bisa juga sih disebut daging burger orang dari bahan-bahannya hampir samaan.

Terus kalo Steak bukan burger bukan jadi apa dong namanya? kedongdong? Ya, bukan dong… kedongding? apalagi itu bukan banget *ini apasih nanya sendiri jawab sendiri??!!*

Fokus ran, fokus!

Baiklah, jadi menu makanan yang gw buat ini punya nama yang kece abis, lidah gw aja ampir-ampiran keseleo nyebutnya, nama kecenya yaitu “Cheese In Hamburg” *ampir keseleo gitu kan ngomongnya? engga ya? oh atuh oohh perasaan gw doang berati*

Nih penampakan Cheese In Hamburg :

IMG_0876

 

Kalo penampakan aslinya bisa dilihat dari video yutub ini resep juga dari sini, makanya gw gak melampirkan bahan-bahan pembuatan Cheese In Hamburg ini.

Sakses resepnya? nah itu dia, meskipun gw pake bahan-bahan yang sama persis tapi ‘beda tangan beda juga hasilnya’ gw jamin enakan yang dibikin oleh Francis di Cooking With Dog ini .

Gw lumayan rajin mantengin resep-resep dari Cooking With Dog soalnya resepnya mudah diikutin bahan-bahannya juga gak aneh dan tampak lezatos tentunya, mantengin doang sih praktek mah engga, yang penting ada niat bukan? bukaaaann…!

Alesan gw demen bet nonton video Cooking With Dog ini,  abisan gw takjub dan terpesona sama anjingnya si Francis (eh, gatau nama Francis itu punya si anjing atau punya chef nya ding) si anjing nya patuh banget gak gangguin yang masak, kucing gw aja gabisa duduk patuh kaya gitu. Kedua, gw takjub cara si chef memasak dengan efektif efisien banget, dapurnya tetep rapi meskipun masak masakan yang aga heboh, gak kaya gw masak emih aja dapur berantakan, kotor dimana mana dan ada piring terbang.

HEH??! PIRING TERBANG??? lo kira dapur lo pusat gravitasi UFO ran??  ya gitu deh kabanyakan nonton pilem emang gw (lmao)

 

Nah, buat yang ngences liat cheese in hamburg ini, bole kok kalo mau gw bikinin meskipun gw gak bisa bikin sesuai videonya, gw tetep akan bikin penuh rasa cinta untuk nutupin rasa yang gak enak dan rasa yang tertinggal #hayahh (doh)

Advertisements
20

EF#32 MAKE US CURIOUS AND INSPIRE US!


Hi, I’ve just joined this club from a blogger that I used to call  him Pak/Mas Dani.
So now I have officially become a member I signed in yesterday. This is my fisrt post challenge, hopefully I could answer the challenge as well.

Since I work like a nonstop go go horse from Monday to Saturday 9am to 5pm, I almost don’t have any time for hobbies or hanging out with some friends of mine and especially leisure time for myself.

My mom said when you have 24 hours a day you should manage your time into a 8 hours for rest / sleep, 8 hours for work and 8 hours for hang out/ play. But the fact is I spend to much time on my work and also have a less sleep and the rest is doing some home work like ironing, dishes, moping etc. Yeah I know, it is kind a boring life that I live. It has unfortunately become a routine that successfully made me stuck in some circumstances and I become a grumpy girl over a little stuff.

So, I try to figure out which things can make me happy and turn my bad mood into a good one, and here’s a list to make my day to be a bit yaay! :
1. Baking Cake
2. Sleeping all day
3. Playing games
4. Eating all the sweet kind of food (Ice cream, chocolate, candies, cakes, kue-kue basah etc)
5. Having a boyfriend
6. Skateboarding / Waveboarding
7. Swimming

But guess what?? none of the list above could fit in my time, and point no.5 I realiz it just doesn’t make sense. Hahahaha… what a crap!!

Well, I guess I have to pick one of from the list to make everything normal. So I Pick Waveboard in order to balance my crazy activity. This week would be the third time I play my waveboard after the last time I used it over a year ago. I play my waveboard on Sunday with my mom, I mean my mom does her Tai-Chi aerobic while me with waveboard next the field.
I have great feelings when I am on top waveboard, everything seems so free and I feel like a child with no burden, just a happy feelings.

I know I’m too old for playing skateboard, but hey, everybody has a childish side of em’ right? And playing waveboard is childish side of mine (yahoo).

250064_4035236517374_1172684174_n

DSC_0434

DSC_0448

23

Senin Yang Apalah


Puasa gw senin tadi ujian banget dah, coba bayangkin! eh bayangkan! Pagi-pagi temen seruangan gw nawarin nasi kuning pake telor ceplok, telor ceplok?? iyah telor ceplok salah satu makanan favorit gw. Yang mana disetiap nasi kuning pasti telornya di dadar, ini apa maksudnya nasi kuning dengan telor ceplok? ck…ck… sungguh menyalahi dunia persilatan *sembari nelen ludah *.

Pas istirahat kerja orang-orang sibuk makan siang sementara gw sibuk jagain hati biar gak rapuh telepon, iya dasar emang si CS nya (customer service ya bukan cleaning service, bukan.) gak profesional! sekate kate nitipin telepon ke gw, tau suara gw kaya mas-mas masi aja dititipin telepon. Tapi yaudin level sabar gw masih banyak kok cukup lah buat kalo liat mantan dijalan gandengan ama pacar barunya gak gw bakar tapi gw-kiss bye-in biar berantem ama pacarnya (lmao)

“duding-dudiing…” bbm gw bunyi pas gw buka betapa bedebahnya bbm dari temen gw;

“Ran, mau jus stroberi melon atau es krim capucino cingcau?”

Glegkh… gw nelen ludah

Duding duding… bbm gw bunyi lagi isinya : “PING!”

dan bunyi lagi : “PING! PING!” “CEPETAN BALES!”

Gw : Gw puasaaaaaaaa!!!!

Temen : yang puasa mah harusnya sabar atuh, marah-marah tar batal loh. jadi gak akan pesen nih?

Gw : gw gak pesen shyantiikk, pan eike puasa. salamin aja ya buat tukang jus nya. Lop you puull gitu.

Temen : cieeee…cieeee…

Gw : 

Jam empat sore gw sempet chating sama temen gw kita sharing tentang cara menulis blog yang baik dan benar *dikeplak mas Dani * (idiot)

oke curhat! maklum lah kadangan gw labil gitu sebagai manusia dan beliau memberikan ‘pencerahan’ yang luar biasa. Thanks a million master (worship) .

Jam  lima sore orang-orang pada sibuk beberes dan siap-siap pulang, sedangkan gw makin ngebut bikin laporan biar buruan pulang juga. Adzan magrib berkumandang dan laporan gw belom kelar, gw ke ruang pantry buat ambil minum dan batalin puasa, alhamdulillah dahaga gw terpenuhi dan gw kembali berkutat dengan laporan.

Tiba-tiba kaki gw ada yang narik, pas gw liat ke kolong meja gada siapa-siapa. Fine! artinya gw kudu sholat, gw buru-buru ke kamar mandi wudhu terus sholat maghrib.

Setengah 7 laporan gw kelar, naro jempol kanan di finger scan kemudian pulang. Dijalan gw ngebayangin pengen makan ini itu, sampe di lampu merah antapani gw liat billboard pizza domino segede gaban, katanya paket senin cuma 49ribu 9ratus 99 koma sembilan sembilan sembilan dan sembilaaaaannn tau dah sembilannya ada berapa biji pokonya gw langsung ngomong sendiri “NAH INI! INI BANGET!! GW PENGEN BUKA PUASA SAMA PIZZA…”

Terus enak pizza nya? enggak! eh enak! eh ini bijimana sik??

Pas gw mau membelokan motor ke arah domino di by pass gw keingetan sama tanggal, kenapa dengan tanggal? iya ini tanggal tua, tanggal yang konon katanya kudu berhemat kecuali lo anak milyuner *ya elaahh 50ribu aja dibilang mahal, mana ada yang mahal kecuali elo yang miskin* *padahal emang

Sampe rumah rumah gw tetep laper, gimana enggak? secara seharian ini gw cuma dapet harepan palsu ga beda jauh sama kamu yang bisanya php doang *ini apasiiiihh??*

Gw yang lagi laper berat merenung di dapur lalu secercah harapan muncul #AHAA!!

Skill terpendam gw berdayakan dan jurus maut masak aer serta masak emih gw keluarin dan hasilnyaaaaaaa….

 

TADAAAAA…..

IMG_0868

Pizza ngotak

TADAAAAAAA LAGIIIII……

IMG_0865

Jus Oreo Coklat Cinnamon

 

Gak pake “tadaaa” soalnya bukan bikin sendiri 

IMG_0836

Dessert by MM’s

Yang mupeng pengen nyicip pizaa ngotak ala gw ini bolelebo… dateng aja ke Bandung trus ke daerah Dago. Nah, disitu ada 2 tempat pizza kondang Pizza Hut terus sebelahnya Domino’s silahkan mampir masing-masing  

Gak ding becanda, kalo mau kabari aja tar gw bikinin pizza sama jus oreo nya dijamin endess gendesss.

Gendang gendut tali kecapi, kenyang perut senanglah hati 

 

14

Gadis Penjual Strawberry


“7 Mei 2015” dengan hati-hati aku menempelkan label tanggal tersebut pada sebuah toples bening di rak yang tersimpan pada sebuah gudang tua dekat perkebunan strawberry yang aku sulap menjadi ruangan serupa laboratorium.

Ruang laboratorium ku berisi alat-alat yang cukup lengkap seperti peralatan laboratorium Biologi selayaknya di kampus-kampus serta beberapa gelas kimia yang semuanya bersih mengkilap dan tertata sangat rapih. Aku menyimpan toples itu di rak bersama 5 toples lainnya sambil menempelkan 3 jari  untuk memberi jarak dengan toples sebelumnya agar semuanya berjarak dengan presisi, aku pun merapihkan toples ke-enam itu agar labelnya menghadap depan persis seperti toples-toples lainnya, setelah selesai menata aku memandang kesemua toples lalu tersenyum puas.

Waktu menunjukkan pukul 6.20 wib seperti biasa aku harus segera berangkat menuju pasar Rebo tempat aku menjual hasil panen strawberry selama setahun kebelakang ini, aku menjual strawberry yang aku tanam dengan cekatan dan penuh ketekunan.

Memang terlalu siang bagi pedagang yang berjualan di pasar jika baru keluar rumah pukul 6.20 pagi ketika pedagang lainnya berbondong-bondong membuka lapaknya pada pukul 4 subuh, bukannya aku tak perduli jika rezeki dipatok ayam, hanya saja situasi yang membuatku  untuk tetap berjualan pukul 7 pagi sedari awal aku berjualan di pasar.

Almarhum ibu mendidik ku sedari kecil untuk bangun lebih awal dari ayam yang berkokok,

“permalukan ayam-ayam itu dengan bangun lebih dulu, nak…”

selalu begitu nasehat ibu, aku memang menuruti nasehat ibuku dengan baik dan sudah menjadi kebiasaanku hingga kini di usiaku yang menginjak 24 tahun.

Aku berfikir orang tidak akan sepagi itu untuk membeli daganganku, lagipula strawberry yang ku jual dipasar ini adalah sisa dari panen yang telah aku titipkan ke beberapa supermarket dan toko khusus buah yang sudah menjadi pelanggan tetap selama 4 tahun ini, biasanya supermarket dan toko buah itu cermat sekali dalam memilih strawberry yang aku pasok setiap 3 hari sekali, bentuk yang tidak ideal dan warna merah yang agak pucat atau terlalu merah tidak akan diambil begitu pula dengan kelopak daun yang menempel di buahnya harus bagus dan berwarna hijau segar tidak boleh kehitaman, itulah sebab mengapa aku berjualan dipasar sesiang itu dan hanya membawa satu keranjang saja yang beratnya tak lebih dari 10 kilo.

Di setiap pasar pasti ada premannya, terlebih di pasar Rebo tempatku berjualan ini premannya terkenal garang dan sering main celurit jika berselisih paham, konon katanya bukan hanya preman saja tapi banyak pesakitan entah itu bandar narkoba, maling hingga tukang judi togel yang sering nongkrong di pasar itu tak heran jika polisi sering menyatroni pasar Rebo untuk menciduk pelaku kriminal yang meresahkan warga maupun para pedagang disitu.
Namun demikian aku tak gentar berjualan strawberry di pasar Rebo itu, aku fikir toh aku berjualan sebentar saja hanya dari pukul 7 pagi hingga pukul 12 siang, aku hanya merasa cemas jika digoda oleh lelaki yang sedang mabuk,

“Kusuma!”

Baru saja memikirkannya kecemasan itu terbukti, seorang pemuda dengan tubuh kurus kering kerontang yang tampaknya habis oleh berbagai jenis narkoba dan matanya yang merah tanda habis mabuk memanggilku yang sedang berjualan.

Ke arah laki-laki yang memanggilku itu aku hanya melemparkan senyum ramah ku,

“nanti pulangnya abang antar ya…”

“jangan mau Kusuma, dia tidak punya motor untuk mengantarmu, sama aku saja aku bisa mengantarmu tanpa kepanasan atau kehujanan, keranjangmu simpan saja di bak belakang mobilku bersama keranjang dan tong-tong ikanku kau tinggal duduk manis disebelahku” ujar penjual ikan yang berjarak 4 lapak dari tempat ku berjualan.

“Hahaha…” keduanya malah tertawa berbarengan

Aku pun kembali tersenyum dan menunduk malu. Tiba-tiba si lelaki yang mabuk itu memalingkan mukanya dan bergegas pergi, tak lama seorang ibu-ibu menghampiri daganganku,

“nona manis, strawberry ini sekilo nya berapa?”

“tiga puluh ribu bu…” jawabku sambil menyodorkan sebuah strawberry untuk dicicipi

“manis sekali strawberry ini, seperti yang jualnya…” ujar si ibu sambil memandangku

“terimakasih bu, saya sendiri yang menanam strawberry ini” aku berkata sambil agak menunduk malu

“Kalo ibu mau, silahkan berkunjung ke kebun strawberry saya, disana cukup membayar 25 ribu ibu bisa memetik sepuasnya” tambahku lagi

“25 ribu sepuasnya? boleh…boleh… saya mau, siang ini bisa?” ujar si ibu penuh semangat

Aku pun segera membereskan daganganku kebetulan jam menunjukkan waktu pukul 11.45 kami pun mulai berjalan bersama menuju lokasi kebun strawberryku.

*

Susah payah aku membaringkan tubuh si ibu di ruang laboratoriumku, ‘koleksi’ ku kali ini membuatku bekerja keras dari biasanya aku kwalahan dibuatnya tak diduga dia memliki tenaga yang cukup besar untuk ukuran tubuh sekurus itu dan dia juga membuat sodium thiopental cairan super mahalku berserakan di lantai, namun demikian berati pilihan ‘koleksi’ ku kali ini akan sempurna, aku tak sabar untuk melihat harta karunku.

Sebelum membedah harta karunku, aku menyiapkan serangkaian perlengkapan dimulai dari mengenakan kacamata lalu menjajarkan alat-alat operasi seperti bermacam-macam jenis pisau dan gunting selayaknya seorang dokter bedah ketika hendak membedah pasiennya dan tak lupa memakai sarung tangan lateks agar tetap steril saat menyentuh semuanya, ketika pisauku hendak menyentuh kulit yang berada tepat diantara tulang belikat aku merasakan gugup luar biasa yang memacu adrenalinku sehingga membuat tanganku gemetar tak terkendali, namun situasi seperti ini sudah dapat kuatasi dengan baik aku pun menuju radio kesayangan ibuku yang kini menjadi miliku setelah ibu meninggal, aku memainkan lagu kesukaanku yang juga menjadi lagu ritualku.

Sesaat aku menekan tombol ‘play’  sebuah suara milik penyanyi Hozier mengalun dan mengiringku “bekerja” aku pun kembali pada tubuh ‘koleksi’ ku lalu dengan satu sayatan tegas aku membuat garis vertikal sambil mulutku turut bernyanyi :

I was born sick

But I love it

Command me to be well

Amen, amen, amen, amen

Take me to church

I’ll worship like a dog at the shrine of your lies

I’ll tell you my sins and you can sharpen your knife

Offer me that deathless death

Good God, let me give you my life

Keesokannya aku membuat lagi label namun kali ini bertuliskan “6 Juni 2015 a masterpiece” sebuah jantung yang sehat dengan bentuk se ideal strawberryku dan warna merah indah seperti strawberry ku. Koleksi toples berisikan jantung-jantung ku kini berjumlah 7, tidak semuanya jantung manusia, 5 koleksi pertamaku berisi jantung-jantung dari hewan.

Tiga minggu setelah aku menemukan masterpiece-ku barulah aku berjualan kembali di pasar, tidak seperti biasanya kali ini aku sedikit berdandan aku berani menguncir rambutku, aku menata rambut dengan membuat kuncir ekor kuda dan poniku aku biarkan tergerai di dahiku seperti biasanya, entah bagaimana namun hari ini aku merasa sangat pede jalanku pun hampir melompat-lomat seolah sedang menari, pokoknya hari ini aku senang sekali.

Tiba di pasar aku menata strawberry-strawberry-ku dan sengaja aku membuat bentuk hati dari strawberry ku dan memajang di keranjang agar menarik minat pembeli. Suasana pasar saat itu aku sadari cukup tenang, aku celingak celinguk mencari pemuda kurus kering yang biasa menggodaku, tumben dia tidak terlihat batang hidungnya kataku dalam hati.

Aku pun kembali pada strawberry ku dan mengambil pisau untuk memotong tangkai lalu aku mengelap bagian-bagian yang kotor, tiba-tiba dari berbagai arah segerombolan orang menyergapku lalu salah satu dari mereka mendorongku hingga aku tersungkur ke tanah dan membuat bibirku berdarah, rasa asin kurasakan saat aku menjilat bibirku yang terasa perih, dari pandangankuu aku hanya mampu melihat sepatu-sepatu dari orang yang menyergapku rupanya mereka polisi.

Salah satu polisi menindihku dengan menduduki punggungku aku merasakan bagian belakang kepalaku ditekan oleh benda keras yang aku yakin itu pistol milik si polisi aku semakin tidak berkutik, lalu dengan sigap polisi-polisi lain menginjak kaki ku dan polisi lainnya lagi menendang tanganku yang masih menggenggam pisau sehingga membuat pisau ku terpental jauh, polisi-polisi itu meneriaki ku, membuatku sulit untuk menjawabnya satu persatu

“TIARAAAP!!”

“JANGAN BERGERAK!”

“JANGAN MELAWAN!!”

“DIMANA KAU MENYEMBUNYIKAN IBU ITU?!!”

Posisiku kini berlutut dengan tangan terborgol di belakang kepala lalu aku dipaksa untuk berdiri, bajuku kotor rambut ku beberapa terlepas dari kuncirannya, seorang polisi bergegas maju mendekatiku menggeledah tubuhku kali-kali ada senjata lain yang kusembunyikan namun nihil, polisi itu tidak menemukan apa-apa kecuali beberapa lembar uang dan receh logam pada saku celana jeans-ku.

Saat aku digiring dan berjalan diseret-seret kasar oleh polisi menuju mobil tahanan aku mendengar orang-orang di pasar saling meneriaki ku;

“MANUSIA KEJI!!!”

“PEMBUNUH!!!!”

“TAMPANG LUGU MU HANYA KEDOK!! BIADAB!!”

Dalam kawalan dan genggaman kuat polisi, ternyata ada celah yang membuat seseorang melayangkan celurit ke arahku, aku refleks melindungi kepalaku dan tangan yang menjadi tamengku terkena sabetan celurit itu seketika darah segar langsung mengucur dari lenganku dan menetes mengenai pipiku, polisi semakin menyeretku untuk berjalan lebih cepat kemudian polisi lain bergegas menahan orang yang melayangkan sabetan celurit kepadaku namun si pria celurit itu berusaha melepaskan diri dari cengkraman polisi sambil berteriak;

“Itu ibuku yang kau ajak kemarin!! kau apakan ibuku?!!”

aku menatapnya dari balik rambut-rambutku yang tergerai

“maaf, aku tak sengaja membunuh ibumu” jawabku sambil tersenyum tipis

“DASAR IBLISSSS!!!”

“MENGAPA TAK KAU BUNUH SAJA AKU!! DASAR KAU WANITA BINATANG!!!!”

“Jantungmu buruk” aku menjawab dengan santai dan tetap tersenyum

Si lelaki itu menangis meraung-raung melolong pilu dan aku makin tertawa mendengarnya.

Polisi berhasil memasukanku kedalam mobil tahanan sebelum masyarakat geram dan merebutku untuk main hakim sendiri.

Didalam mobil aku hanya tertunduk dengan tangan masih dibrogol kebelakang, dalam hati aku hanya berbisik yang hanya dapat aku dengar sendiri

“Bu, aku menemukan jantung yang sehat, ajak aku bersamamu sekarang “

Aku hanya bisa menitikan air mata dengan sambil tersenyum penuh makna yang tersirat yang bahkan aku pun tak dapat menyimpulkan apa-apa dari semua itu, dengan lirih aku berucap;

“Tuhan, maafkan aku…”

Pikiranku melayang aku merasa sangat letih lalu semuanya menggelap.

**

4

Unwell


I feel phisically sick but my head is also being weird
I can’t feel my head anymore
My mind is too messed up
I don’t even understand them
I don’t even know why its all acoming back to me

Maybe I should put a bullet through my head so I can just forget it
Or maybe deep in my head i misses someone
Or might I feel jealous to no one…

20

Puzzle 3D (Dung Deng Dong)


Yo gaishh, barusan malem minggunya diapain? buat yang malem minggunya dibumbuin macem ditraktir nonton ama makan, dibonceng pacar jalan-jalan eh motor-motoran, ditembak tapi ga mati dan malah berbunga-bunga selamet yee… pokonya yang malem minggunya berhiber (bermartabat, hijau dan bersih) *dikata slogan Bandung??* berjalan mulus kaya paha personel SNSD hubungan kita (KITAAAA??!!) (woot) *biarin ya gaes, ini namanya harepan. iya harepan yang muluk-muluk* pokonya selamat buat yang malmingnya sakses ber indahoy ria.

Nah, yang malem minggunya ga dimbumbuin tapi pake kacang alias dikacangin sini dipeluk toss dulu kitah (drinking).

Don’t worry guys biar kata malem minggu kita ga dibumbuin, yang penting kita sama-sama makan nasi! karena apa? karena kita se-nasi sepenanggungan #halaaahh.

Malem minggu tadi gw tidur sedari jam 5 sore trus maghrib bangun tapi gak sholat kok ga sholat? iya soalnya gw lagi gak sholat ngerti kan? (anggep ngerti aja lah biar cepet 😀 ) berhubung lagi gak enak badan maka gw lanjut tidur lagi kemudian jam 9 an kebangun karena laper gw kedapur nyari makanan dan di dapur adanya makanan yang setiap dapur pasti punya makanan ini yaitu mie instant. Tapi mie instant ini gak gw makan bukan karena gw males masaknya tapi karena masaknya males *hayahhh sama bae*, bukan ding saking bosennya makan mie mele. Tidak menemukan target makananan di dapur gw beralih ke kulkas, kulkas dimana? Ya di dapur juga sih. Lalu gw ngubek-ngubek kulkas dan betapa bahagianya gw saat menemukan makanan yang “ituh!” banget gw berasa menemukan oase di tengah sahara *lebay!*.

Betapa amazing gw menemukan snek *uler kali ah* makanan ringan berupa Taro di kulkas, emejing-nya lagi saat di buka ada mainan puzzle di dalam kemasannya, kemudian fokus gw beralih ke puzzle itu daripada ke laper yang tadi gw rasain.

Sambil lepas-lepasin potongan puzzle dari si rangkanya dalem hati gw bilang “ini maenan bocah cemen bet dah sat-set sat-set beres ini mah”.

Setelah terlepas semua bagian dari rangkanya gw mulai mencoba ngerangkai potongan puzzle tersebut biar keliatan bentuk 3D nya dan ternyataaaaa ngerangkai puzzle 3D itu tidak secemen yang gw bayangkan! di menit ke empat gw masih sibuk pasang-copot pasang-copot potongan puzzle, di menit ke lima gw sibuk nganalisa posisi si karakter Taro-nya di bagian depan kemasan, akhirnyaaaaaa di menit ke tujuh gw baru bisa selsein puzzle itu dong  disini gw merasa cemen bet lah gw gak mampu nyelesain puzzle itu kurang dari 5 menit. Hih!

IMG_0801

Bumbu yg nempel bisa di kepret-kepretin tapi kalo sayang dijilat aja 😀

IMG_0823

Pisahin potongan dan rangka dengan hati-hati

IMG_0784

Tadaaaaa…. selesai di menit ke-7

Silahkan dicoba ya gaes, kalo bisa nyelsein puzzle ini dalam lima menit jago lah (worship)

Nb: Gak semua taro berhadiah puzzle 3D ini cuma yang bertanda khusus aja.

10

Renungan Rani


IMG02018-20141224-1322

Post gw ini terinspirasi gegara liat angkot ini. Angkot ini nyata ada tulisan gitunya, jurusan Gede Bage – Sadang Serang.

“Assalamu’alaykum warrahmatullahii wabarakatuh”.

“Wa’alaykumsalaam…” sebuah suara menjawab salam lalu dengan cepat kami langsung berpelukan, namanya Vindi dia adik ke dua dari sahabat gw. Selanjutnya gw memeluk erat satu persatu keluarga yang sedang berduka itu sambil berucap “yang tabah yaa, yang ikhlas yaa…” Dan ya, seluruh keluarga terlihat tabah dan mengikhlaskan dengan apa yang sudah menjadi ketentuan Allah swt, namun justru kata-kata itu tidak berhasil untuk diri gw karena air mata gw malah bercucuran kontradiksi dengan apa yang gw ucapkan.

“Maafkan segala kesalahan almarhum ya nak…” bisik sang ibu ke gw yang membuat gw makin tersedu sedan

“Kamu yang tabah ya nak, jangan menangis” bisik sang ayah yang justru membuat air mata gw menderas.

“Mengapa kalian begitu tabah?” Tanya gw ke ibu almarhum sahabat gw, ibu menjawab kami harus ikhlas, kami harus meneruskan apa yang menjadi cita-cita almarhum untuk merawat Salsa, anak semata wayang almarhum dan kami masih memliki tanggung jawab kepada keempat anak kami yang lain”. Sedangkan kamu nak, Kamu kehilangan sahabat terbaikmu kata sang ibu sambil memegang pundak seolah mencoba menguatkan gw yang terus menangis sedu sedan.

Maafin gw sahabat, seharusnya gw berada di samping lo ketika lo butuh, seharusnya gw ada buat menghibur ketika lo berjuang menahan sakit yang luar biasa setelah kemoterapi.

Maafin gw sahabat, gw terlambat mengetahui semuanya, gw bukan sahabat yang baik air mata hangat meleleh di kedua pipi gw dan gw merasakan penyesalan yang teramat dalam. Gw berada di ambang kesadaran antara percaya dan tidak, seolah baru kemarin gw menjadi pengiring pengantin di hari pernikahannya, gw inget saat kita dimarahi oleh sang ibu karena kita tertawa ‘berlebihan’ hingga membuat kita mengompol, betapa kita pernah mengabaikan rasa sakit di sekujur badan saat kita jatuh dari motor sepulang dari berkelana di hutan saking kita takut dimarahi oleh orang tua daripada merasakan baret-baret di kaki kita.

Ah sahabat, mengingat itu semua hanya menambah kerinduan yang hanya dapat gw kenang seorang diri.

“Demi Tuhan maafkan aku, tempatmu di Surga, kamu berjihad di jalan allah, berbahagialah disana sahabatku…”

Selamat jalan sahabat terbaikku,

~Yuliana Dewina Odega~
18 Juli 1982 – 3 Nopember 2015.


Gw menyadari bahwa urusan mati tak kenal usia, selama kita masih berada di dunia ini tugas kita untuk berbuat amal dan mengumpulkan pahala sebanyak mungkin.
Memori manusia dengan dahsyatnya menyimpan ber juta-juta peristiwa, setiap peristiwa baik itu manis maupun pahit terekam dengan baik di serebrum memori penyimpanan yang lebih hebat dari memori komputer.

Sedikit banyak memori membentuk kebiasaan setiap manusia. Kebiasaan yang kemudian menjadi sifat dan sifat yang selanjutnya membentuk karakter. Pribadi gw yang sekarang ini merupakan akumulasi dari memori kehidupan yang telah gw jalani dan memberikan banyak pembelajaran yang gak gw terima di bangku sekolah dimana pengalaman adalah guru yang terbaik.

Setiap proses kehidupan yang gw lalui tidak semuanya berjalan mulus gw mencoba memetik keping hikmah dari setiap kesalahan yang gw perbuat.

Teruntuk orang-orang di masa lalu gw, gw mau menyampaikan permohonan maaf kepada orang-orang yang pernah hadir dalam kehidupan cinta gw karena gw gak tahu kapan nafas ini terhenti dan gw gak tahu kapan gw berenti terbenam dalam kesibukan baik duniawi maupun akhirat. Sejujurnya gw sungkan untuk kembali berkomunikasi dengan kalian, jika berkenan izinkan gw menyambung tali silaturahmi melalui tulisan ini;

1. Christopher
Gw udah memaafkan semuanya terutama tentang daging babi itu, se engganya gw jadi tau ternyata gw alergi babi. Maafin gw yaa, semoga lo memiliki pendamping hidup sesuai dambaan lo dan segera menikah. amin

2. Badak
Maafin gw ya badak, gw seneng bisa kenal sama keluarga lo, koko-koko lo yang udah baik banget ngedukung hubungan kita yang beda dalam segala-galanya terutama etnis kita, terutama mamih dan papih yang justru berusaha supaya kita jadi bersama namun apa daya takdir berkata lain. Perbedaan itu memang indah, tapi tidak untuk keyakinan.

3. Abang
Bang maafin yaa atas sikap gw yang gak berkenan di hati abang. Ummm… Denger-denger kalian sudah menikah ya? Cieeeehh selamat yaa gw turut berbahagia. Pesen buat kalian: jaga sahabat gw baik-baik dan jaga mantan gw baik-baik 😀 gw seneng kalian berjodoh. Gw sayang kalian berdua.

4. Jujus
Gw minta maaf setulusnya, ternyata LDR itu tidak baik untuk kita.

5. Mas
Maafin ya mas kalo gw terlahir lebih dahulu dan maafin juga karena gw memiliki darah Sunda. Bagaikan klub favorit kita, Intermilan dan Barcelona itu tidak pernah bertemu, begitu pula hubungan kita. Gw pikir perang Bubat itu hanya tinggal sejarah tapi ternyata… anyway terimakasih telah mengajari gw banyak hal dan membuat gw ga cupu lagi 😀

6. Ayah
Seandainya kita satu visi, pasti kita… Aku… Kamu… Ah syudahlah. Maafkan aku yah’ yang tidak memahami semuanya dari sudut pandangmu.

Banyak hikmah yang yang gw dapetin selama berhubungan dengan sederetan orang di masa lalu gw semuanya memiliki kisah kasih tersendiri dan gw doakan kalian selalu dalam lindungan Tuhan Yang Maha Esa, diberikan kesehatan yang berkah, rezeki yang melimpah dan bahagia selalu. Aamiin.

Terimakasih untuk kalian semua, kalian adalah orang-orang yang sangat baik,  dengan segala kerendahan hati dan dari lubuk hati yang paling dalam gw sampaikan permohonan maaf ini.

Sesungguhnya sempurna itu datangnya hanya dari 2 causa yaitu; dari Tuhan YME dan dari rokok #SAMPOERNA *dikeplak mamah dedeh*.
(Intermezzo gais, biar ga sedih-sedih)

Kesempurnaan itu datangnya hanya dari Allah subhanahuwata’ala dan segala salah dan khilaf datangnya dari diri gw pribadi. Akhirul kata Wassalamu’alaykum warrahmatullahii wabarakatuh.

~ sekian tulisan yang apalah apalah ini semoga berkenan  ~