Piknik Ke Makam

Gaes ini tujuan piknik jangan ditiru yaa 😀 lagipula orang waras mana yang menjadikan makam sebagai lokasi piknik kecuali keluarga gw!! Haha… Ide ini tak lain dan tak bukan berasal dari diri gw yang akhirnya bikin nyokap ama kakak gw nurut dengan keterpaksaan :D. Awalnya mereka menolak keras ide aneh ini, tapi berhubung gw adalah anak yang suka mengalah keras kepala jadilah nyokap bilang “ya udah yang waras ngalah” sehingga berangkatlah kita ke Cianjur Minggu, 11 Oktober 2015 jam 7 pagi menuju makam.

Kalo kalian tahu situs megalithikum Gunung Padang yang berada di Cianjur – Jawa Barat, situs tersebut disinyalir sebagai salah satu keajaiban dunia dalam peninggalan dunia kuno dan baru-baru ini para arkelog menemukan makam peninggalan prasejarah disana. Nah, gw bukan mau ke makam situ gaes tapi ke makam bokap di daerah Cianjur di Leuweunglame – Ciranjang.

Baiklah sebelum gw digebukin massa saking gemes karena cerita gw yang mulai ngalor ngidul mending gw mulai fokus bercerita, silahkan disimak ya qaqa… Siapa tau berjodoh bermanfaat dikemudian hari. Halah naon.

Tujuan kita (KITAA??!) Gw, nyokap dan kakak ke makam bukan semata mata piknik gaes, melainkan untuk ngebangun nisan makam bokap yang seharusnya sudah ber-nisan sejak 2 tahun lalu, tapi karena suatu sebab dan berbagai hal lain akhirnya baru terlaksana sekarang ini. Kenapa makam bokap bisa ada di Cianjur sedangkan rumah istri dan anaknya di Bandung? Begini, berhubung keluarga bokap asalnya dari Jayapura dan Makasar dan seiring berjalannya waktu beberapa dari mereka yang hijrah ke Jakarta maupun pulau jawa lainnya, maka leluhur keluarga bokap berinisiatif menjadikan tanah keluarga yang berlokasi “ditengah-tengah” yaitu kota Cianjur sebagai makam keluarga, agar anak cucu cicit mereka gak kejauhan jika hendak berziarah.

Fasilitas makam keluarga ini hanya tersedia untuk tanahnya aja, sedangkan untuk design makam dikembalikan ke keluarga masing-masing. Setelah berdiskusi antara gw nyokap dan kakak diputuskan design kuburan bokap akan dihampari rumput peking, dibelakang nisan ditanami pohon Cempaka Kantil agar jika nanti bermekaran bunganya akan wangi semerbak lalu berguguran ke atas kuburan, untuk menjalankan ide tersebut gw cuma perlu membeli Nisan marmer dengan grafir emas lalu membeli rumput peking sesuai luas makam dan membawa beberapa perkakas. Terdengar mudah bukan? Bukaaaaaann…!! Nyatanya membangun makam nisan itu tidak semudah yang dibayangkan terlebih lagi jika skill nguli lo cuma sebatas teori .

Ada mitos yang bilang bahwa “anak gadis yang belom nikah jangan bangun makam” pamalinya nanti si anak gadis tersebut bakal susah nikah. Errr… Kalo gw pikir sih niat gw kan baik lagipula buat gw yang emang susah belom nikah ini, segala urusan jodoh, rezeki dan maut gw pasrahkan ke Allah swt, gw membulatkan tekad untuk bangun nisan bokap sambil dalam hati membaca “la haula walla quwata illah billah” serta keikhlasan hati agar semuanya berjalan lancar dan gw lakukan ini buat bokap tercinta. Selama gw mampu gw akan terus berbakti dan berusaha memberikan yang terbaik buat bokap maupun nyokap. So, BRING IT ON!!! (rock)

Beruntung bagi kakak gw yang berbodi kecil kaya nyokap, hal ini bikin nyokap gatega nyuruh angkut perkakas ini itu yang beratnya sebelas duabelas sama gw, ga ding setengahnya tapi ya sama aja intinya beraaaat. Lain ama gw, nyokap enteng beud nyuruh gw angkut ini itu, did I mention of ‘ikhlas’ from beginning? Well, it prove that I’m only human 😀 *ngeles*.

Baiklah disini bodi gede a.k.a gendut gw diuji! Pertama, gw kudu angkut segala perkakas dan material makam dari rumah ke mobil fyi rumah gw itu nyempil di gang otomatis mobil diparkir digarasi orang dan jarak dari rumah ke mobil kurang lebih 150 meter. Kedua, jarak Bandung – Ciranjang ±90km (gak lewat tol) dan ±75km (lewat tol) yang bertugas sebagai sopir full PP yaitu gw juga. Ketiga, gw kudu bongkar barang dari mobil ke makam dengan catatan jarak 300meter. Selesai? Belum.

Berdasarkan riset (lebay!) oke, setelah sekian kali gw ke makam bokap ini ternyata Leweunglame atau letak makam bokap berada, jauh dari mana-mana jangankan toko material rumah penduduk juga jarang, makanya segala perkakas, rumput dan nisan gw bawa dari Bandung. Batu nisan gw pesen di daerah Cicaheum dengan harga Rp.400.000, harga itu udah termasuk murah soalnya kalo masuk hari raya idul fitri harga nisan melonjak naik sampai 50% atau bahkan lebih, jadi gw dapet harga nisan segitu tuh pas kebetulan gw ada waktunya oktober ini dan pas harga nisannya pun ga heboh, yeay!! Rejeki anak sholeh :).
Lalu rumput peking, rumput ini harga sekotaknya (12x12cm) Rp.4500, untuk sepetak makam pada umumnya gw pake 40 kotak rumput.

Teknis perjalanan:
Gw sekeluarga berangkat dari rumah jam 7.10 pagi, berhubung masi pagi gw jalan sengaja gak lewat tol, jalanan belum padat kendaraan jadi mobil bisa dibawa ngebut sampe 100km/jam tapi tangan nyokap ga berenti nyubitin paha tiap kali gw ngebut akhirnya mobil jalan di rata-rata 60km dan sampe di Ciranjang jam 9.20 pagi, alhamdulillah perjalanan berangkat dan pulang lancar, pulang kami lewat tol tapi waktu tempuhnya lebih lama 3,5jam soalnya di citatah – ciburuy lumayan macet.

obil

Bagasi penuh sama perkakas

Teknis pelaksanaan:
Bongkar barang dari mobil ke makam, nyokap dan kakak gw turut serta membawa segala perkakas hanya aja barang yang mereka bawa yang ringan-ringan, sisanya batu nisan=30kg, pot Cempaka Kantil=15kg, rumput peking=@10kg x 4karung itu diangkut oleh gw 😦 (inget ran ikhlas, tapi…tapi… Ah syudahlah).
Untuk nempelin rumput dan nanem Cempaka Kantil ini sebelumnya tanah harus digemburkan dengan cara dipacul berhubung gw gak bawa pacul adanya sekop, maka tanah digemburkan dengan cara disekop-sekop lalu ngegali tanah sedalam 50 cm buat nanem Cempaka Kantil, si tanah yang sudah digemburkan diberi kompos, udah tau lah ya gunanya kompos untuk apa? Yap bener buat dibaca biar tau berita terkini. Itu kompaaaass!! *dilempar nisan*.

IMG_0556

Bawaannya sesuai ukuran bodi

Pengumpulan material ditaro deket makam bokap.

IMG_0558

The Perkakas are :

Ini bentuk makam sebelum diapa-apain:

IMG_0560

Makam sebelum dipugar

Sewaktu pengerjaan, ternyata pasir yang gw bawa sekarung itu kurang, untungnya gak jauh dari makam ada rumah yang lagi dibangun dan seonggok pasir, jadi gw ngetok rumah itu buat beli pasirnya, setelah ngetok tapi gak ada respon gw mengucapkan salam, salam kedua baru ada yang jawab, dari dalam rumah keluar nenek-nenek, kata nenek itu gak usah beli pasirnya silahkan pakai aja.
Waw… silahkan pake aja katanya ke kitah *mata berbinar*, spontan gw seneng sekaligus sedih. Seneng soalnya dapet pasir deket dan gratis in the middle of nowhere gitu loh, sedihnya gw kudu nyekop dan nyaring pasir sendiri, hiks… Totalitas banget dah gw jadi kuli di hari itu :(.

Oya, di Ciranjang ini dilanda kemarau cukup panjang, belum ada hujan sejak awal tahun, jadinya susah buat dapet air. Buat ngaduk semen+pasir dan nyiram rumput gw dapet izin dari penduduk setempat buat ambil air di kolam ikan dengan luas ±6×4 meter yang mana airnya mulai mengering, kedalaman si kolam mencapai 2,5 meter sedangkan air hanya setinggi 30cm doang, ajaibnya gw gak perlu nyemplung ke kolam buat ambil air yang cuma ada didasar kolam tersebut bukan juga dengan kekuatan bulan aku akan menghukum mu! *hih kan malah jadi sailor moon.
Oke, kembali ke laptop, inih gaes rahasia ambil air di kolam ikan yang gak ada ikannya *bingung kan?.

IMG_0611

Gantar ember ini brilian sekalih

Hasil kreasi makam gw, itu nisannya rapi banget kan? Nah itu nisan yang ngerjain bukan gw gaes tapi tukang expert nya

IMG_0601

Cempaka Kantil ditanem di belakang nisan

Di bayangan gw makam yang simple dengan hamparan rumput peking yang bertujuan biar tampak adem dan mudah dibersihkan, namun dengan segala keterbatasan gw dan tenaga yang tersisa ditambah waktu yang kurang memadai, inilah hasil akhir makam kreasi gw;

9s

Niat hati mah gini

IMG_0605

Semoga hujan menyuburkan rumputnya. Amin

Selesai nembok makam sekitar jam 2 siang kita membereskan perkakas kedalam mobil,membersihkan sisa-sisa dan membuang sampah hingga tidak ada yang tertinggal atau terbawa dari kuburan situ. Sebelum pulang kita bertiga membaca surah Yasiin buat almarhum bokap, masing-masing dari kami saling meneteskan air mata dalam diam, gw sendiri kangen banget sama bokap, gw merasa gw gak pernah ngasih apa-apa buat beliau semasa hidupnya, betapa banyak kesalahan-kesalahan gw ke bokap dan gw menyesal belum bisa banggain beliau belum sempat bahagiain beliau. Semua sodara-sodara bilang kalo gw mirip banget sama bokap gw, mulai dari ngomongnya, becandanya, sifatnya, bahkan nyokap bilang you drive like your dad. Well, like father like daughter right? I miss you and you’ll always in my heart.

Kini, hampir 2 minggu berlalu tapi pegel-pegel sisa angkut-angkut material berat masih kerasa, tapi apalah artinya pegel-pegel dengan kepuasan nembok makam orang tua sendiri? Semuanya terbayar. Tapi 3 hari belakangan gw gak bisa noleh, kalo[un kudu noleh kudu se awak badan, sakit leher ini menjalar sampe bikin pusing kepala. Gw pikir sih sakit leher dan kepala ini gada hubungannya dengan abis nembok makam tempo hari itu. Tapi karena gw tidur salah bantal, gw tidurnya pake guling #halahh (doh)

Advertisements

4 thoughts on “Piknik Ke Makam

  1. Warbiyasak kali mbak perjuangannya. Saluuut. Rapih hasil pengerjaannya.
    Baca tentang almarhum bokapnya berhasil bikin berkaca-kaca.. 😦
    Semoga beliau selalu dilapangkan kuburnya dan semoga nyokap selalu diberikan kesehatan ya Mbak 🙂

    Liked by 1 person

    • Awawaa terimakasih mas,, oh bagian yang nembok nisan itu hasil pengerjaan tukang 😀 saya keburu frustasi karena adukan semen pasir nya gagal mele :(.

      Saya juga terharu biru pas nulis postingan ini. Aamiin yaarabbal alaamiin makasih atas segala doanya mas 🙂

      Like

Silahkan komen tapi karetnya satu aja *jangan pedes-pedes*

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s