Kopi Pertama

Setiap manusia pasti mengalami sesuatu untuk pertama kalinya bukan? nah, segala sesuatu yang pertama kali tersebut memiliki kisah menarik dan mempunyai moment tersendiri buat yang mengalami maupun buat yang menyaksikan. Cerita pengalaman pertama masing-masing orang bisa jadi kisah yang seru, lucu, sedih ada juga yang mendebarkan sekaligus menegangkan!.

Uummm buat kalian yang lagi pada tegang silahkan dilemesin dulu biar enak baca posting nya, kalian bisa meregangkan otot-otot yang pegel atau atau gerakan warming up ringan kaya gini   tu..wa…tu…wa…

Terus buat yang lagi lemes pengen tegang rileks sini   *istirahatin maksudnya*.

 

Gw sendiri baru beberapa hari lalu punya pengalaman pertama yang bikin gw jadi punya “rasa” baru dan ber-uwoww ria, bayangin aja guys untuk pertama kalinya di usia gw yang menginjak….. *sinyal ilang*

*sinyal muncul se bar…* oke, biar cepet langsung ke inti cerita ya guys, bahas usia mah nanti sinyalnya ngilang lagi *ngeles*. Jadi sepulang kerja gw dan tiga cewe lainnya nongki-nongki cantik di cafe daerah Setiabudi. Dan untuk pertama kalinya gw nongkrong di cafe minumnya kopi! Kopi gitu loh dimana kopi adalah minuman yang bukan gw banget! entah angin apa yang merasuki diri gw sampe gw mesennya kopi dong, fine! gw lebay but it’s a real one coffee disajikan dengan apik yang diracik dengan pas pake mesin terus dianterin  ke hadapan gw oleh pelayan yang seksi ramah bonus ganteng 😀 plus tempat yang cozy pulak, bukan kopi sachetan diseduh air panas yang ga panas dan diaduk pake bungkusnya yang digulung kecil serupa jari telunjuk (tau kan? ngalamin juga kan?).

Ketika waitress nyodorin buku menu disitu gw langsung megang kepala, buset! jenis minuman kopinya banyak beud! semakin panjang nama kopinya berbanding lurus dengan harga yang makin mahal! seolah-olah tambahan nama kena charge 10.000! kebayang dong harga untuk Espresso cinnamon macchiato almond berapaan? *duhh. Berhubung gw newbie  di dunia perkopian informasi yang gw tau yaitu kopi tubruk untuk kopi item dan frappuccino identik dengan racikan khas Starbucks, seperti yang kalian duga gw yang bukan pecinta kopi gak mungkin lah pesen kopi tubruk, jadilah gw memesan kopi dengan komposisi susu yang lebih banyak yaitu… Latte! haha none of one above guys… alesan gw milih latte selain harganya yang paling murah karena latte satu-satunya minuman kopi yang paling singkat dan ga bikin gw jereng :D.

Gak terlalu lama setelah pesen si mas-mas balik lagi ke meja kita-kita yang waktu itu milih di pojokan karena di spot itu wallpaper nya bagus jadi cuco em’ buat kita-kita ber selfie ria, kali ini si mas gak bawa setumpuk buku menu melainkan nampan berisikan cangkir-cangkir kopi sesuai pesanan, dengan cekatan dan hati-hati si mas mengambil minuman yang cold terlebih dahulu baru terakhir cangkir pesenan gw yang tak lain dan tak bukan hot latte.

Ok, call me crazy or norak or whatever… *lalu pundak gw ditepuk, mbak…mbak nomer hp nya berapa? | lho kok? | iya, td kan katanya call me* halaaahhh….

Yap, sebut aja gw katro soalnya pas gw liat latte di hadapan gw, gw langsung jerit-jerit seneng gitu, soalnya presentasi latte nya cuteeeeee bingit! ciyus deh baru pertama kali gw dapet minuman yang disajikan sebagus itu sampe-sampe gw gak tega gitu minumnya, tapi sisi lain gak sabar ingin nyoba gimana rasa kopi pertama gw dengan pesentasi yang begitu emejing  

Nih, tampilan kopi pertama gw yang bikin gw gak nyesel mesen kopi dan tampaknya gw bakal suka sama jenis minuman satu ini deh (asal nyeni gini ding!)

Cute! pas diseruput paiiit! gataunya gulanya belom diaduk *duh*

 

Katro gw yang selanjutnya adalah setelah mengkandaskan latte tiba-tiba gw pusing jadi dari perut menyampaikan respon ke otak gw dan bikin syaraf di kepala gw serasa ditusukin jarum mungkin ini efek karena gw gak pernah minum kopi kali yes? apa mungkin gw alergi kopi? eh ada ga sih alergi kopi?? :D. Efek yang paling beneran sih setelah ngopi waktu itu dan entah sugesti atau gimana gw jadi melek sampe jam 4 subuh!  *dasar katro*

Selain pusing efek lainnya lagi gw agak mules guys, tapi mulesnya gw lebih karena gw bingung, ini gimana bayarnya secara meskipun cuma “latte” tetep aja mahal buat gw mah 

Udah kaya Iis Dahlia belom?

 

Dengan pengalaman minum kopi ini seengganya bikin gw tau rasa kopi dan ga muntah kalo diajakin ngopi bareng hehe, dan mulai sekarang ini gw jadi bisa nemenin kamu yang suka bikin hashtag kopi hitam tanpa kamu mungkin dengan gw yang udah bisa ngopi ini hashtag nya berubah jadi kopi hitam bareng yang manis #Eaaaakk

Advertisements

4 thoughts on “Kopi Pertama

  1. Waaaah! Selamat datang di dunia perkopian! 😀
    Btw deketan dong kantor kita Mbak kalo ngopinya daerah setiabudi? Eh ini Jakarta kan ya? 😀
    Awalnya dulu suka kasih gula ke kopi, tapi lama-lama-lama-lama malah gak bisa menikmati gula di racikan kopi. Hihihi 😀

    Like

Silahkan komen tapi karetnya satu aja *jangan pedes-pedes*

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s