Berat

Kalian pernah denger kan pepatah yang berbunyi “Ringan sama dijinjing berat sama dipikul” yang maknanya kurang lebih bahwa setiap pekerjaan berat akan terasa ringan jika dikerjakan bersama-sama, kesimpulannya kerjasama atau teamwork kali yes?.
Lain manusia lain pula sudut pandang, buat gw sendiri pekerjaan akan menjadi ringan jika tidak dikerjakan *abaikan*

Nah, pepatah di atas gak ada hubungannya ama postingan yang mau gw sampaikan ini, secara berat yang mau dibahas disini adalah berat secara harafiah, berat yang berbobot, bobot yang abot, abot yang… Ummm apapun lah bebas *mulai esmosi*.
Oh ada lagi, berat yang juga mengandung unsur sensitif tingkat tinggi yaitu Berat badan *ehem!* *benerin posisi duduk*

Yap, mari kita mulai ke topik bahasan yang sensitif ini. Sensitif disini gak ada hubungannya dengan alat test kehamilan yang cukup beken dan mudah didapat diseluruh apotek yang tersebar di Indonesia yaa, melainkan sensitif yang melibatkan rangsangan terhadap perasaan yang membuat manusia jadi peka. Udah ah pake kata Sensitifnya *sensor* soalnya klo gw nyebutin Sensitif terus-terusan *<—- ini mah gak sengaja kesebut v_v* nanti jadinya ngiklan, dibayar juga engga. Hih.
Lagian nanti Akurat atau Onemed jadi marah *Halahh*.

Kenapa gw ngebahas masalah berat badan yang merupakan momok buat kebanyakan orang? Anggep aja ini semacam pemicu buat kita (KITAAA??!!) supaya menjalani pola hidup sehat ya’ know eat well sleep well and workout though in the end we die anyway

se engganya hidup seimbang lah.

Ceritanya pada suatu hari gw hendak memperpanjang SIM (Surat Izin Mengemudi yaa bukan Surat Izin Menikah, bukan.) yang kadaluarsa tepat tanggal 1Juli 2015. Senin siang itu gw mengikuti serangkaian prosedur persyaratan perpanjangan SIM salah satunya adalah pemeriksaan kesehatan. Gw yg manis ini sedang duduk mengantri bete eh maaf salah,, gw yg sedang bete duduk manis mengantri di dokter umum *sekali lagi dokter umum ya bukan dokter kandungan* diklinik kesehatan Polwiltabes Jl. Jawa kota Bandung, dengan 2 meja periksa yang masing-masing meja tersedia alat stetoskop, alat tensi darah dan petugasnya tentunya, letak meja berdampingan yang berjarak sekitar 50cm an.
Tiba giliran saya untuk diperiksa kejiwaannya kesehatannya, tensi darah gw normal, mata gw minus daaaaan saatnya timbangan badan (JENG JEEEENG!!) *nimbang berat badan emang sesuatu yang horor buat gw* lalu oleh si petugas umum itu gw disuruh naik ke timbangan badan. Jujurly gw paling males klo disuruh nimbang berat badan soalnya gw merasa cukup ideal minder dengan berat badan ini *hiks*.
“Samain aja dengan data yang di SIM sebelumnya bu” kata gw ke ibu petugas kesehatan disitu,

“Gaboleh dong, ini kan data 5tahun lalu” jawab si ibu petugas “emangnya kamu ga nambahin berat badannya?”.

Dengan pasrah gw pun beranjak dari kursi pemeriksaan dan beralih ke timbangan badan yang berada di samping kiri meja pemeriksaan si petugas.
“Berapa?” Tanya si ibu petugas
(Si ibu pake nanya berapa berat timbangan gw adalah karena timbangan yang ada di klinik itu timbangan model 2 in 1 macem timbangan beras gitu, jadi si jarum penunjuk menghadap ke objek yang akan ditimbang dan ada alat pengukur tinggi badannya, sehingga otomatis si ibu gak bisa melihat jarumnya menunjuk angka berapa kilogram)

“Tujuhpuluh” jawab gw pelan

“Apaaahh?”

“Tujuhpuluh kilo!” (Nada aga keras)

“Hah?! Masa sih?” (Si ibu berdiri dari kursinya dan melihat langsung ke jarum timbangan)
Si ibu seolah tidak yakin dengan jarum yang dia baca terbalik dari tempat duduknya, dan untuk meyakinkan diri si ibu beranjak dari kursinya muterin gw dan sekarang posisinya berada tepat di belakang gw tapi tentu saja si ibu berpijak di ubin dan gw tetap di atas timbangan.

“masa berat kamu segitu?!”

“Timbangannya ga presisi kali bu” (gw nyeletuk asal dan ikutan pura-pura heran)

“kamu 70 kilo segini?” (Mandang dari ujung kepala ampe ujung kaki)

“saya mah emang berat bu” (wajah gw memerah sekaligus bete ganda. Aaarrggghh!!)
​​

“Ihihihihi….” Suara cekikikan berasal dari petugas jaga lainnya

“Saya berat segitu waktu hamil anak kedua, sekarang berat saya normal lagi 58kg” kata si ibu petugas dua dengan bangga akan bodinya yang menurut gw sih bodi si ibu 11 12 ama gw tapi tinggian gw, hanya aja si ibu lebih berprestasi karena bodi segitu udah menghasilkan anak 2, lah gw!! (⌣́_ƪ).

“Kamu kenapa berat banget? padahal tangan kamu kecil gitu, abot dimananya ya?” (Kata ibu petugas satu sambil cekikikan?)

“Abot sama dosa kali ya?” (Gw jawab makin ngasal)

“Huahahaha…” (Si ibu petugas 2 dan ibu petugas 1 ketawa puas banget)

Fine bu fine!! Terserah lah mau dikata gw abot sama dosa juga terseraaaahh!! Yang penting surat keterangan sehat gw buruan kelar aja lah.
Akhirnya serangkaian cek kesehatan pun selesai, secepat kilat gw keluar dari klinik itu tanpa menunggu kembalian, bukannya tidak ada receh tersedia di klinik itu tetapi karena gw bayar pake uang pas yaitu 20ribuan 2 lembar, yang gw pikir sih aturan mereka yang kudunya bayar secara dapet hiburan di siang bolong yang menyebalkan (bagi gw sih) waktu itu. Beberapa langkah keluar dari klinik gw masih ngedenger ketawa puas ibu-ibu itu, bukannya GR tapi gw merasa mereka masih ngetawain bodi gw yang berat itu deh

.

Gw merenung dan bertanya pada rumput yang bergoyang tapi yang ada gw makin stress karena gak ada jawaban atas pertanyaan “kenapa gw begitu berat?”, gw pun ke mall yang ada di jalan Braga, bukan untuk refreshing semata, bukan. Tapi gw ke tempat fitness yang berada di mall nanya-nanya berapa biaya kalo gw mau nge gym disono sekaligus nanya soal standard berat badan ideal, dan disitu gw menyesal, ternyata penjelasan “berat badan ideal” di tempat fitness itu menambah kerunyaman kakaaaa… Oleh expert disitu gw dapet gambaran dengan teramat sangat jelas sebab penjelasannya pake dibandingin dengan usia biologi gw dan pake perbandingan standar berat WHO pulak. Nyerah lah pokonya.
Disitu gw diberi informasi yang sangat terperinci atas pertanyaan gw selama ini. Mulai dari bone mass, kadar air dalam tubuh, penyerapan energi oleh tubuh, sampe lemak yang tersebar di bagian-bagian yang gak perlu alias DIMANA MANA *duh*.
Kata si expert bobot cowok pasti lebih berat daripada berat badan cewek, karena apa? Karena secara genetik cowok punya kepadatan tulang lebih tinggi daripada cewek dan cewek lebih rentak terkena osteoporosis dan bla bla bla, yang ternyataaaa… Gw termasuk salah sekian dari banyak cewek yang mempunyai kepadatan tulang macem cowok makanya gw beratnya nyampe berat pake banget, selain itu expert bilang gw overweight (ok, here we go with another problem) *oh tidaaaaakk!!*, gw mencoba tetep kalem, ya iyalah si expert bilang gitu biar gw jadi member disitu, gimanapun dia kan jualan dan gw objek yang tepat sasaran :D.

Mulai sekarang gw menjaga bodi supaya ga naik berat badan lebih dari 70kg ini, selain khawatir gw bakal meletus kalo punya bobot lebih dari ini, gw juga gak mau gak bisa main skateboard lagi, soalnya saran dari papan luncur yang gw beli, bobot pemain gak boleh lebih dari 75kg! *fyuhhh nyaris mamen*.
Dalam menjaga kestabilan berat badan yang syukur-syukur bisa turun (Amiin yang kenceng!) Gw menjalankan kebiasaan bike to work setiap jumat (sesuai tema pak Ridwan Kamil di Bandung) dan rencanya sih mau gw tambahin di hari selasa juga biar makin cepet turunnya (Amiinn lagi yang kenceng :D), gw juga jogging setiap rabu di Sabuga ITB sepulang kerja, gw yang berat ini masih kuat lho lari ngiterin lapangan sepakbola nyampe 8 puteran (gak percaya? Yuk, temenin. #eh) nah untuk Senin dan Kamis nya gw puasa sunnah.
Dengan jadwal “diet” tersebut moga-moga berat badan gw turun, kalopun gak turun dan tetep di 70kilo gw anggap berkah aja deh. ” The fat on my body is designer” .

Nah, menimbang berat gw 70 kilogram, ada yang berani gendong? #eh
IMG-20150222-00374

Advertisements

10 thoughts on “Berat

  1. Ini yang sensitif soal berat badan semua orang atau cuma kaum cewek doang nih, Ran? Habisnya saya meski sudah gempal dan beberapa (puluh) kilometer lebih berat dari dirimu asyik-asyik saja, tuh *digampar wajan* *kamu sudah obesitas, Gar!* :haha :haha :haha… *melayang ke Planet Namec*.

    Lha dirimu juga kocak banget sih Ran dengan ibu-ibu petugasnya, ya pastilah diketawain sampai sebegitunya :haha, saya juga kalau jadi orang yang menunggu giliran setelah kamu juga ngakak, lha kok ada cewek jujur banget ngaku beratan dosa… :haha. Tapi syukurlah kalau mulai sadar dan kejadian itu membawa dampak baik berupa olahraga yang lebih rajin. Semangat, ya, dirimu sudah dapat hidayahnya :haha.

    Like

    • Haha tampaknya saya aja deh yg paling sensitif atas berat badan yg gak lazim ini :D, klo cowo berat mah kayanya pd nyantai dah kek kamu gitu mau bobot berapa juga enjoy aja.
      Wah gar, kmu kudu liat deh si ibu2 itu jg gend eh berat, tp gatau kenapa dg visual yg lebih bulet dr aku berat si ibu2 dibawah aku lho *ajaib*

      Thanks gar, semoga hidayah itu nular ke kamu deh :D. Mensana Incopore Sano!! *lalu makan sebakul* 😀

      Liked by 1 person

    • Ihihihi… Yes betul yg penting sehat faedah bagi bangsa dan negara *lebay*
      asyiikk banyak yg ngaminin, mudah2an besok nikah *ganyambung -__- *
      Sehat selalu juga buat pak Dani yg kayanya klo dibandingin saya dan Gara bodi bapak paling lempeng deh 😀

      Like

Silahkan komen tapi karetnya satu aja *jangan pedes-pedes*

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s