Kapan Yuk Kita Kemana? (KITAA??)

Renang adalah olah raga favorit gw, kenapa? Karena gw bisa! Haha…
Waktu kecil bokap gw sering ngajak gw ke kolam renang tiap minggu di Mila Kencana – Bogor dan gw bisa renang itu bukan ikut kursus renang tapi bokap gw sendiri yang ngajarin, meskipun ngajarinnya sampe bikin gw kelelep-lelep dan nelen air berkaporit tapi akhirnya gw bisa dan sekarang makin lihai di gaya bebas dan baru bisa ngalahin bokap setelah diajarin selama 3tahun!! *Wow Dad, you’re a good swimmer at you age and I’d really proud be your daughter*. Kalo mau ngadu renang sama gw, sini gw jabanin, yang menang ditraktir makan tapi kalo gw yang kalah tetep ditraktir juga hehe .

Seiring dengan kesibukan gw bekerja dan makan 😀 renang itu menjadi hal yang teramat sangat jarang buat gw sekarang ini, makanya pas ada serentetan libur di awal tahun ini gw nyempetin untuk naik gunuuuuung. Lah..!! Bijimana urusannya ini daristadi ngomonginnya renang malah ke naik gunung?? Haha… Selow guys… Tau sendiri kan? dari natal ampe gini ari lagi musimnya hujan, abisan gimana mau renang secara hujan mele (⌣́_ƪ).

Jadilah gw milih acara di darat macem jalan-jalan yang kalo hujan tinggal neduh. Jalan-jalan kali ini gw ngunjungin tempat wisata Stone Garden, dimana tempat wisata ini menyajikan pemandangan yang elok nan asri dan asli cuci mata! Sejauh mata memandang itu hijau dan seger beud.
Sesuai dengan namanya Stone Garden, tempat wisata ini banyak terdapat batu-batu dengan hamparan pemandangan yang begitu menakjubkan!! (dari dulu pengen banget pake kata “menakjubkan” 😀 ), tapi jangan harap batu-batunya tertata indah macem aquascape di aquarium gitu, jangan.
Batu-batu di Stone Garden ini gak kontet/ kicil-kicil kaya yang ada di sungai-sungai tapi bebatuan gede dan bertebaran gak beraturan bener-bener hasil kreasi alam dan gedenya beneran segede alaihim gambreng. Jenis batu di Stone Garden ini macem batu karang yg di pantai, aneh kan? menurut perkiraan gw jangan-jangan 300 juta tahun lali Cipatat ini adalah pantai, kenapa coba ada batu karang di dataran tinggi begindang? Entar deh gw telaah sejarah gunung kapur cipatat ini (Tau lah yaa “entar” nya gw tuh kapan boa 😀 )

Kalo mau nyari lokasi Stone Garden ini jangan harap nemu plang Stone Garden terpampang nyata, soalnya yang jadi penunjuk lokasinya stone garden adalah hanya sebilah kayu ukuran 15x40cm daaaaaaann tertulis dengan cat putih “TAMAN BATU” iyaa siihhh taman batu kalo di inggrisin jadi STONE GARDEN, tapi kaaaann… mainset orang-orang taunya Stone Garden karena emang bekennya Stone Garden, kasian buat orang dengan mainset nya nyari plang ‘stone garden’, gondok pokonya pas tau Taman Batu itu sesungguhnya Stone Garden, sukses lah bikin orang puyeng 7 eh 2 keliling nyari-nyari lalu puter balik kendaraan dan akhirnya masuk ke Taman Batu a.k.a Stone Garden.
Lokasi Stone Garden masih berada di Bandung barat, berada di tengah-tengah antara tempat wisata Situ Ciburuy (danau Ciburuy) dan lokasi megalithikum Gunung Padang (Citatah), gampangnya kalo dari Kota Baru Parahyangan jaraknya ±14km ada di sebelah kanan, kalo dari arah Cianjur ada di sebelah kiri.

Kalo lo merasa ga yakin dengan patokan-patokan yang gw kasih dan kesasar kesana kemari (kemungkinan kesasar itu cuma 5% kok) paling-paling cuma kelewatan dikit doang sih dan lo bete kesasar ato kelewatan gegara papan penunjuk yg geje itu, tenang…bete lo bakal ilang menguap dengan sendirinya kok, soalnya pas masuk area parkir lo bakal langsung liat pemandangan asri yang kalo mau foto-foto disitu juga udah cukup keren, kebayang kan dari tempat parkir aja udah keren apalagi didalemnya, beuuhh… maksimal!
Dari tempat parkir cukup jalan ±100 meter dan bayar tiket yang muraaahh pake banget, cuma 3000/orang doang dong. Jelas lah ya kenapa gw bilang bete lo bakal ilang? Hehe.

Yuniknya (baca: unique) *lebay yg kekinian* rata-rata batu disini berdiri tegak vertikal dan kokoh menancap tanah, jadi bisa dipanjatin gitu, gak dipanjatin juga gak apa-apa sih, cuma bakal nyesel aja jauh-jauh ke Stone Garden tapi ga manjat batu (menurut gw sih :D) pemandangan dari tempat yang makin tinggi itu makin indah lho. Dan jangan lupa udah di atas batu gitu minta potoin, inget yaa MINTA POTOIN! Jangan coba-coba swafoto/ selfie, beneran jangan, gw ngalamin sendiri betapa bahayanya manjat batu lalu berdiri udah gitu selfie, hal itu bisa bikin lo sport jantung men! Karena eh karena angin disitu lumayan kenceng… Dan Itu udah bisa bikin bodi lo goyah dong. Yang ada kalo lo selfie diatas batu gitu lo bisa kehilangan pijakan terus jatoh.
Etapi gw liat sih orang-orang pada behave dengan duduk manis diatas batu dan selfie, gak kaya gw kelakuannya yang manjat batu lalu berdiri bagai Jack&Rose di film Titanic (sayangnya gada Jacknya ding yg meluk dari belakang -__- ), lalu tiba-tiba WOOOSHH!! Sekonyong-konyong angin menerpa gw yang saat itu diri dan hampir bikin gw kehilangan keseimbangan, seketika gw langsung jongkok dan kapok gak sok-sok an diri diatas batu lagi :D.

Gw saranin kalo mau ke Stone Garden perlu membawa perlengkapan ekstra, bagi kalian yang biasa cuma bawa diri dan kamera doang, untuk wisata kali ini mending bawa perlengkapan ini deh :
1. Masker
( Ternyata di Stone Garden ini bukan hanya pemandangan dan bebatuan aja, tapi makin ditelusuri itu ada Goa Pawon yang bisa dimasukin dan gak buntu. Nah, untuk masuk dan lewat goa ini ada bau dari kotoran kelelawar yang cukup menyengat. Dan di pintu goa ini gak ada yang jualan macem di Goa Belanda – Dago yang ada tukang sewa senter segala. Dugaan gw sih lama-lama di Goa Pawon ini bakal ada yang jual masker kalo pengunjungnya makin rame )
2. Botol Minum
( Namanya juga gunung kapur, pohon yang ada disitu paling tinggi setinggi pohon toge dan matahari berasa deket banget ama kepala, otomatis hawa disitu nanaaaassh dan untuk ngeliat apapun jadi nyengir saking panasnya, meskipun saat itu menunjukkan pukul 10 pagi. Untuk menghindari dehidrasi makanya kudu bawa minum, banyak minum karena di dalem situ gak ada orang jualan)
3. Bersepatu
( Jalan setapak di area stone garden dan Goa Pawon ini berkerikil dan cukup nanjak, bagusnya sih pake sepatu biar manteb kesana kesininya, ini serius guys jangan pake high heels atau sendal jepit soalnya pas gw kesana ada orang yang pake sendal jepit lalu pegat dan high heels yang akhirnya hanya berakhir di area situ-situ aja )
4. Tissue / Handuk Muka
( Ini bukan buat centil2an, tapi kalo kalian memutuskan untuk ke Goa pawon, maka pulangnya kalian akan butuh tissue/ handuk ini. Percayalah 😀 )

Buat kamu yang bukan dari Bandung, misal dari Jawa Tengah atau misal dari Yogyakarta *ehem-eheemm* mau ngunjungin Stone Garden terus ditemenin gw yang single and available 😀 sok mangga… Dengan senang hati nemenin kamu biar apa? Yaa biar ganyasar dan biar makin rame, eiyaa gak Yogyakarta aja sih, dari manapun hayu bae… Yogkarta mah kan misal… Misal doang yaa gada maksud apa-apa dengan menyebutkan Yogyakarta sebagai kota yang ada kamunya. *halaahh malah makin ngodein

SAMSUNG CAMERA PICTURES

Advertisements

4 thoughts on “Kapan Yuk Kita Kemana? (KITAA??)

    • Iya makasi adhyaaa 😀
      Baru mau protes, kirain akunya gakan dipuji, tataunya terakhir dipuji hahaaaaayy…
      Buat aku mah foto paling keren foto adhya soalnya madep2an ama suami. Aku mah foto sendirian mulu 😦

      Like

      • aiih aku mah apa atuh #eaaak,,,foto itu ngadep2an sampe pegel leher (efek punya suami tinggi), mana kata yg foto *tahan, tahan* padahal udah pegel leger 😀
        tenang Ran, jodoh yg terbaik datang di waktu yg tepat ;-), btw orang jogja kh?

        Like

      • Haha… Tenang adhya wedges banyak kalo masi ga ngefek suruh suami yg agak nyeimbangin, biar adhya gausah jinjit 😀
        Aamiinn… No more org jogja ah 😀

        Like

Silahkan komen tapi karetnya satu aja *jangan pedes-pedes*

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s