Aku Dan Free Man

Gaess… baca judul ini tolong jangan di ‘ciee ciee’ in ya, soalnya ini bukan post tentang kisah asmara selayaknya pasangan yang lagi kasmaran gitu. Jangan juga nebak aku pacaran sama free man a.k.a preman, jangan yaa… Kalo pun pacaran gak sama preman juga sih tapi sama kamu yang LDR-an tapi sekalinya ketemu  diputusin nikah Amiiiiinn.

Eh fokus ah… Nah coba kalian menyimak cerita gw ini, kali aja kalo kalian yang mengalami hal ini jadi punya bekel, bekel apa? yang pasti bukan bekel duit bukan juga tempat bekel, terus bekel apa dong? ya makanya disimak baek-baek… Eh kamu! yap kamu yang di belakang, yang bilang blog gw gak jelas dan gada ilmunya tapi kamu malah naksir stalking mulu, simak ya sayang *ihikk

Jadi pengalaman ini gw alamin sendiri secara terpampang nyata dan begitu cetaarr membahana *halaahh. Ceritanya suatu hari gw lagi pengen pergi ke suatu tempat, tempat yang bisa memahami perasaan gw yang saat itu sedang gundah gulana resah tak menentu setelah ditinggalin kamu kerja keras dan penat akibat tekanan kerja yang bertubi-tubi. Jadilah gw memilih gunung sebagai tempat refreshing yang dirasa ideal bagi jiwa yang lelah ini *apasiiih*.
Kenapa milih gunung? kenapa ga milih mall atau cafe biar sekalian dapet wi- fi gretong? malah gunung yang malah bikin kegalauan itu diresapi dengan khidmat. Oke, Gw mau memberikan penjelasan buat elo-elo yang bertanya-tanya kenapa gw sukanya ke gunung, yang ga nanya juga biarin! gw tetep ngasih penjelasan, seterah gw lah yaa .

Pada dasarnya gw ini anak gaul yang cantik, sholehah dan sayang keluarga *yang mau muntah silahkan* , tapi biar kata gw gawl (baca : gaul) gini, gw bukan anak mall, kenapa begitu? yaa… biar kesannya gak maruk aja, masa udah gawl trus kudu anak mall juga bagi-bagi jatah lah ama anak laen  , terus kenapa ga ngafe? tau sendiri kan menu di cafe apaan? adalah kopi menu andalan di cafe-cafe, maka dari itulah gw gak doyan ngafe soalnya gw gak suka kopi!, tapi bukan berati gw belum pernah minum kopi lho yaa… pernah, tapi masih bisa keitung ama jari lah. Pernah suatu kali gw diajakin ke tempat kongkow anak muda Bandung di jalan Trunojoyo nama tempatnya “Ngopi Doel*e” trus gapake liat buku menu gw langsung mesen susu murni tawar, dan itu langsung diketawain dong ama waiter nya dan temen-temen gw yang sengaja ketawa kenceng biar gw malu. Dan itu sukses bikin pengunjung disitu JREBB! ngeliatin gw, hwaaa…. malu kakaaa… tapi sekarang gw udah ga cupu lagi klo diajak ke cafe paling engga gw udah tau pesenan gw sendiri ” Vanilla Latte” kedengerannya keren kan? Ga yang susu banget macem bocah aja. Eheemm… *kode buat yang mau nraktir ke cafe* :D. Dari sini udah pada ngerti lah ya kenapa gw sukanya ke gunung atau alam-alam gitu, gw ngerasa bebas kalo di alam, mau salto bolak-balik juga gak ada yang ngetawain.

Waktu itu situasinya pulang kerja sekitar jam 5 sore, terus gw milih gunung yang paling deket lokasinya, eh ternyata gak ada gunung yang paling deket saat gw membutuhkan sang gunung, berhubung urgent jadinya gw milih Puncak Bintang Moko yang berada di ketinggian 1050 meter dpl, lumayan lah yaa ‘rada gunung’… nah disitu gw ngelamunin kamu tentang kehidupan yang fana ini, gw juga motoin sunset bandung yang kereen banget macem sunset di Bromo gitu etapi kerenan Bromo ding, trus dari situ juga kita (KITAAA??  ) bisa ngeliat lampu jalanan kota bandung menyala satu persatu, lampu jalan layang pasupati juga menyala secara paralel dan itu semua indah, serasa ada kepuasan dan kebahagiaan tersendiri gitu liatnya. Waktu menunjukkan jam 9 malem, dan gw memutuskan pulang sambil sebelumnya gw dadah-dadah dulu ama bintang-bintang yang emang serasa dekeeet banget ama kepala kita, ya secara namanya juga Puncak Bukit Bintang jadi klo lo tiduran di tanah situ serasa diselimuti ribuan bintang, keren kan? kan…kan….

Selepas meninggalkan Bukit Moko dengan perasaan yang lumayan lega dan tenang, gw pun naikin motor gw dan melaju dengan kecepatan seadanya akibat gravitasi jalan turunan dari bukit Moko itu, situasi jalanan dari Bukit Moko  sampai ke Cartil (Cartil = Caringin Tilu; Caringin dalam bahasa Indonesia artinya Beringin; pohon beringin, sedangkan Tilu artinya Tiga, jadi di daerah situ ada tiga pohon beringin yang cukup tua tapi 2 pohon lainnya udah mati, tapi karena namanya sudah terlanjur ‘Tilu’ jadinya 2 beringin yang mati itu ditanami beringin lagi, tapi karena pohon pengganti jadi ukurannya tidak sebesar beringin yang satu) itu memang sepi soalnya kiri kanan masih hutan dan ladang jagung/ singkong, kalopun papasan sama kendaraan lain itu biasanya kita akan saling klakson sampai suara klakson hilang gak kedenger lagi, saling klakson ini mungkin semacam kode kalo kita gak sendirian dan pengendara lain bukan hantu garong :D. Kalo ada kendaraan lain tapi masih di jalur yang searah tidak akan saling klakson paling hati jadi seneng aja ada temen seperjalanan.

Nah, saat gw perjalanan pulang ini ada cahaya yang bergerak-gerak ngikutin motor gw, pas gw liat di spion ternyata ada satu motor dibelakang gw, gw ikut seneng jadinya gw gak sendirian disitu. Gw mulai curiga setelah gw kebut dikit motor di belakang gw ikut ngebut gw pelanin motor belakang gw juga latah pelan ” Kenapa ngekor banget sih?” batin gw waktu itu, trus gw liat lagi di spion pengendaranya cowo berdua gak pake helm dan motornya H*nda CB. Tiba-tiba gw mulai enak ati saat sekonyong-konyong motor CB ini mepet motor gw trus si cowo yang dibonceng bilang gini  “BERENTI!” sambil mengendikkan dagunya menunjuk depan, feeling gw seketika gak enak! oke gw diikutin preman, gw kudu tenang, gw pun tetep melaju motor dengan kecepatan agak ditambah, saat itu kalo gw tancap gas bakal percuma soalnya pasti kesusul sama motor CB itu yang pake motor CB dan yang paling penting gw gak mau si pengendara motor CB ini tau kalo gw panik atau ketakutan, karena gw tak kunjung berenti  akhirnya motor CB itu nyalip motor gw dan mau gak mau gw ngerem dan motor gw ikut berenti.

Si preman yang dibonceng turun nyamperin gw diikuti si joki yang turun tanpa nyabut kunci motornya lalu situasi menjadi tegang baik gw maupun si kedua preman itu (pastilah mereka juga tegang, secara cowo. Lho!!) sehingga membentuk situasi sebagai berikut :

Gw terpaku di motor dan masih pake helm, si 2 cowo itu mendekat – gw buka helm – mereka kaget gatau takjub (ternyata-gw-seorang-cewe-dan-berjilbab) mungkin juga tegang – gw masih duduk di motor tanpa helm – kedua preman mendekat – gw dikepung 2 preman dengan aroma alkohol menyeruak – salah satu preman ngeluarin pisau – rusuk gw menyuruh otak gw buat merasakan sakit “Aww!” tapi pelan.

Kala itu di pikiran gw cuma satu, MATI!  gw mikir bakalan mati malem itu juga dan gw bakal mati dalam kondisi masih jomblo, sumpah itu ngejadiin gw jones banget. Sedih gw

Ditengah kepanikan gw berfikir keras, teriak minta tolong gw yakin kedua cowo ini bakal bernafsu nusukin pisaunya ke rusuk gw, gw juga gak mungkin ngarepin ada orang lewat di tempat sepi gelap seperti ini, “dieukeun hape!!” (Siniin hape!) bentak si preman yang nodongin pisaunya di sebelah kiri gw, preman yang jadi joki di kanan gw sambil ngawasin jalan kalo-kalo ada yang lewat.
“Eh punten A, Aa timana yeuh?” (Maaf kak, kakak darimana nih?) Tanya gw seramah mungkin, gw juga gak tahu kenapa gw berani-beraninya nanya kaya gitu

“Sia tong loba bacot lah anj*ng!! dieukeun hape jeung dompet” (kamu jangan banyak omong siniin hape dan dompet) sahut si preman yang nodongin pisau, disini sumpah gw pengen nangis dan emosi karena dikatain anj*ng kaya gitu, gw pengen banget ngamuk nendangin dan mukulin tuh preman, jujurly gw paling gabisa direndahin dan dimaki-maki kaya gitu.

” Hampura A, Aa reman di dieu sanes?” (maafin kak, kakak preman disini bukan?) sambil  gw ngeluarin hape dari saku jeans gw.

” Ai enggeus rek naon maneh?” (kalo iya mau apa kamu?) kata si preman

” Atuh si Aa wauh sareng kang Japra nya?” (berati kakak kenal dengan kak japra dong?)

gw ngeliat si preman berusaha nginget-nginget yang namanya “Kang Japra” ini, gw sendiri gak kenal siapa itu kang japra, nama japra spontan aja gw sebut asal.

” Saha maneh?” tanya si preman dengan mata menyipit menyelidik

” Abi teh kabogohna A ” (saya tuh pacarnya kak)

” Eeehh aslina? hampura atuh teh, punten abi teu terang” (eeehh serius? maafin kak, maaf saya gak tahu)

” muhun A abi teh kabogohna, moal ge abi wani jalan sorangan atuh amun abi lain kabogoh preman di dieu mah” (iya kak saya pacarnya, engga juga saya berani jalan sendirian klo bukan pacar seorang preman disini)
“Dulur atuh ieu mah” (kita sodara dong kalo gitu) kata si preman sambil ngajak salaman

Lalu situasi berubah menjadi :

Kedua preman sungkemin tangan gw – gw masih shock – kedua preman masih sungkem – gw berasa jadi raja – para preman pergi dengan tangan hampa – gw masih tetep shock sekaligus gak nyangka bisa nyebut nama asing yang jitu sekali! Entah si preman terlalu mabuk entah memang benar ada nama Japra sebagai preman daerah situ, pokonya itu sebuah kemujuran besar gw.

” Alhamdulillah ya Allah” batin gw, ternyata Tuhan masih sayang sama gw, gw gak kenapa-napa hape dan dompet juga aman, gw pun pulang dengan badan masih gemeteran, dan dari situ sampe rumah gw gak putus dzikir gw ngerasa banget kalo Allah swt ngelindungin gw, perasaan gw campur aduk serasa gak percaya dengan apa yang gw alamin barusan. Kesimpulannya ternyata gw lebih garong dari preman, waoooww ngeri gak situh?

Sejak itu gw trauma dan sampai saat ini gw belom pergi ke Bukit Moko lagi, cuma ada oleh-oleh beberapa poto aja yang sempet jadi kenangan, inih suasana malam di bukit Moko :

matahari-terbenam-Bukit-Moko

Selalu ada hikmah yang bisa diambil dari setiap kejadian bukan? berdasarkan pengalaman itu gw mau berbagi tips cara ngadepin preman yak,

TIPS NGADEPIN PREMAN :

1. Bersikap Tenang dan Jangan Lari

Tahu lagu Seurieus – Rocker Juga Manusia kan? bahwasanya siapapun dia, dia tetep manusia biasa yang makannya sama kaya kita NASI. mereka makan apa yang kita makan tenaga juga 11 12 lah bedanya mereka cuma modal nekat doang jadi selow ajah dan jangan lari, ibaratnya kalo ada anjing galak kita lari si anjing malah makin ngejar kan? nah, ini juga sama, preman tau kita ketakutan khawatirnya malah makin nafsu jadi adepin aja secara jantan dan tenang (syukur-syukur premannya mabok jadi ingetannya lagi kacau)

2. Bisa Berbahasa Daerah Setempat

Bahasa itu alat komunikasi penting ternyata (lah kemana aja selama ini?), terlebih lagi kita menguasai bahasa daerah setempat, kalo kita dihadang terus bahasa daerah kita lancar seengganya bikin jiper yang ngehadang, seolah-olah kita udah lama tinggal disitu (padahal belom).

3. Jangan Mudah Terpancing Emosi

Namanya juga preman mereka pasti uneducated people jadi dari bahasanya juga kasar dan ga dipikir asal jeplak aja gitu, makanya pas preman ngomong2 kasar kita bales dengan bahasa halus aja, emang sih mana tahan? tapi inget kita kudu sabar, jagoan menang belakangan bukan? tanya baik-baik maunya apa? minta apa dari kita? kalo sampe gak ada dialog dan kepepet banget udah kasiin aja, materi mah bisa dicari sayangi nyawa anda kawan.

4. Berfikir Logis

Man… kita lebih pinter dari mereka, kita kudu mikir cari jalan keluar dari situasi dicegat preman. pasti ada jalan yakinlah… be strong yes 

Oke, segitu doang cerita dari gw, mudah-mudahan kalian tidak mengalami apa yang gw alamin (amiiiiiiinnn ).

Advertisements

8 thoughts on “Aku Dan Free Man

  1. wah salut, bisa tetap berpikir tenang di saat situasi segenting itu, sempat2nya pula nyebutinnama *kang japra*,hahaha,,kok bisa kepikiran ya, kalau saya mungkin dah lemes gk bisa ngomong

    Like

  2. Eciye, siapa tuh yang benci di luar tapi stalking di dalam? :siul
    Mungkin kamsudnya itu vanilla latte kali Mbak ya? :digampar

    Alamak, like a boss banget itu :speechless
    Artinya Tuhan masih melindungimu :hihi
    Tapi itu sumpah antara tegang dan kasihan tapi malah lucu :haha :maap
    Stereotip banget nanti jadinya, nama Jap*ra adalah buat para preman.
    Satu tips lagi kalau menurut saya: jangan pulang malam-malam…

    Like

    • Eh siapa apa ya? *pura-pura gak denger
      Iya itu maksudnya, saya typo dan situ unfast reading.. makasih *buru2 ngedit 😀

      Eh jadinya apa nih? saya jd salting antara dipuji, dikasihanin dan diketawain *duhh

      Oh iya, itu bisa jadi tips no.5 (Jangan pulang malem2 dan jangan lewat tempat sepi)

      Liked by 1 person

      • gila ran itu beneran naik gunung sendirian?

        ikutan deg-degan baca yang ada bagian pisaunya. salut ran dalam situasi genting begitu masih berani ngajakin preman ini ngobrol…

        salam
        /kayka

        Like

      • Bukan gunung sih tapi perbukitan, trus untuk nyampe kesitu ada jalur kendaraannya jadi ada tmp parkir kendaraan, dr tmp parkir ke lokasi aku tidur2an paling jalan 5 menit.

        Aku juga berani gara2 si preman bodinya kecil kaya masih sma an gitu trus mabok.
        Jangan berani2 ama cewe lg galau lah. Haha

        Liked by 1 person

  3. Naik gunung dan buka jalan baru juga pernah, jadi yg ngesot2 dan nerobos hutan gitu. Hiking istilahnya…

    Iyah, mau jadi apa coba? tapi emang daerah caheum situ banyak anak jalanan dan preman gitu sih mba. serem! gaberani lg kesana.

    Like

Silahkan komen tapi karetnya satu aja *jangan pedes-pedes*

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s