5

Meet The Awkward Girl…


Ini gak apa-apa kan judulnya keminggris tapi isinya bahasa Indonesia? Seinget gw sih ini postingan pertama yang judulnya bahasa Inggris tapi isinya gak Inggris… Kalo kalian perhatiin postingan gw sedari pertama dimana judulnya Indonesia disanalah isinya akan Indonesia begitu pula dengan bahasa England (halahhh Englaaaaaand…kamana atuh England). Eh? | gak merhatiin? | ah yang bohong… | Yaudin… gak merhatiin juga gak apa-apa, barangkali kamu malu yes? jadi merhatiin akunya blognya diem-diem  | biarin diem-diem juga aku tetep ngerasain perhatian kamu kok *Eeaaakkk.

Gw tampaknya akhir-akhir ini kurang fokus gitu gaess, udah minum berbotol-botol Aq*a juga ga ngepek dong, ini murni ada yang salah dengan jiwa gw yang sedang resah dan terluka ini *oke lebay*, pokonya gw sering ngelamun gitu gaess… tapi untungnya (secara gw orang Indonesia banget, maka si ‘untung’ selalu hadir dalam setiap kesempatan) gak bikin ayam tetangga mati. Yaa kalopun mati seterah lah yaa bukan ayam gw juga….

Yang namanya ngelamun gitu kan gak inget tempat, gak inget waktu, gak inget makan tapi kalo kamu sholat tetep inget kok . Hehehe…. Kejadian tentang ngelamun gw adalah ketika gw mau ambil duit di tempat swalayan yang ada ATM B*A daerah Kerkoff Cimahi, sore itu setelah gw keluar dari pintu swalayan gw langsung beelok kiri dimana letak ATM berada, kebetulan suasana ATM saat itu gak ada orang mengantri jadilah gw langsung masuk ke bilik ATM. DAAAAANG!! ternyata didalem ATM ada orang dong! gw kaget si orang itu lebih kaget, terus sambil balik badan gw bilang “mmm…maaf mas… maaf saya gak liat kalo ada orang, kirain kosong” sambil berusaha dorong pintu buat gw keluar, untung (nah kan untung lagi) si masnya baik, dia bilang “iya gak apa-apa”, terus si mas berusaha bantuin gw buat dorong pintu tapi yang ada malah bikin canggung situasi soalnya pas gw megang gagang pintu si mas pun melakukan hal yang sama tapi masalahnya si mas ga megang gagang pintu tapi megang tangan gw, aiihhh… kan aneh banget kan? kebayang ga sih? kalo lo terjebak di dalam bilik ATM! bersama orang asing! dengan pintu yang susah dibuka! It was like… Nyang bener aja lu Ndro’ style.

Lalu si mas dengan kalemnya bilang gini “Teteh tenang teh, sini biar saya aja yang buka” gw pun mundur (bukan mundur ding, lebih tepatnya kepinggir mepet kaca, tau lah ya segimana gedenya bodi gw bilik ATM). Tiba -tiba triiiiiing…… pintu terbuka dengan mudahnya oleh si mas. Sambil si mas keluar dia bilang “ditarik teh pintunya bukan didorong”, gw pun cuma bisa senyum dengan muka yang pasti merah saking malunya. Hadeeuuhh….

Advertisements
7

Ceritanya Ngelunjak


Ceritanya Angel Cupid lagi ngarahin panahnya ke gw ama doski … Lalu hati kita terpanah dan dipenuhi gejolak asmara selayaknya sepasang kekasih kita pun sayang-sayangan, sun-sunan, cinta-cintaan…

Kenapa juga kata kerjanya bersufiks ‘an’ ? iyah soalnya itu semua cuma di TELEPON! di HEMPON! gak beneran… jadi yaa sun-sunan nya ngesun telepon

Norak?

Biarin ah, bukannya cinta itu buta ya? mau norak kek, mau garing kek, mau kampring kek tokek kek… seterah! hah.

Lalu takdir mempertemukan gw ama si doski …*ciieee cieee pacaran*

Hari itu Dewa Thor sedang mengamuk, membasahi tanah Parahyangan …

Bandung … Kala pertama gw bertemu si doski sekaligus untuk terakhir kalinya. Kita bubar di kali pertama kita bertemu

Sedih?

Pasti!

Tapi itulah kisah hidup, ada kalanya kita mencintai orang yang salah yang kita pikir “Dialah Orangnya!” padahal bukan.

Gw lesuu banget ngejalanin hari-hari, terus gw nemu lagunya Candil Ex Seurieus Band yang judulnya Gadis Korea dan lumayan bikin gw ketawa-ketawa soalnya ini lagu emang kocak beud’ kalo berdoa mintanya ga tanggung-tanggung .

Bersyukur atas segala nikmat sehat, nikmat hidup dan nikmat waktu yang Tuhan berikan. Maka mari kita syukuri segala nikmat tersebut. Syukuuuuurrr…. eh Mariiiii….

Duka memang menyukai kesendirian, tapi selalu ada kebahagiaan yang terselip jika kita selalu bersyukur ~Rani’s Quotes~

0

Do Not Eat Rambutans In Saturday Night While You Are (SINGLE)


A friend of mine ask me what day today is? Since I were single work Monday to Saturday sometimes I forgot what day the day is, so I answer his question with loud “it’s WEDNESDAY!” And he said “what?” with a-you-got-be-kidding-me face (ya know) and so I directly correct my answer by “uh sorry, I mean it’s FRIDAAAY” with a lil’ louder as my first answer.

Suddenly he come to my desk and pat my shoulder with gentle and says “Ran, finished your work and home” and our conversations become :
Me : “why dude? I haven’t finish em’ ”
Friend : ” it’s saturday, Ran ”
Me : “oww”
Friend : ” you lost your focus twice ” he repeat “TWICE!” and give a peace sign with his finger.
Me : “why you were still here anyway?”
Friend : “sheez, I’m a married guy Ran”
Me : “oww ok” (his statement success made me silence like a statue)

Out of nowhere my boss came and said “Raniii, you’re still here…” So I said ” I just start pack my work and about to go home” and I curious why my boss here at night, so I ask my boss ” why you are here late at night?” And my boss says “just checking something, and this is my company by the way” uh! I just got realized!! of course this office is his company, why should I ask silly questions like that. ” Go hang out Ran, its saturday night! girl!” And I was like “soooo what??!!”

I decided not straight to go home, I planned to wash my motorcycle at the auto car wash along my way home and buy Rambutans fruit before the car wash places.
When I arrived at the car wash my motorcyle not straight wash right away, I need to wait for one motorcycle in the line and there’s a two car too been working on it, but I don’t have to worry wait too long because they got separated compressor between car and motorcycle, so I just need a time to wait one motorcyle been washed and then my motorcylce’s turn.

I took a seat in empty chair and order cold tea, FYI (For Your Information) this car wash has its cafe or this cafe has its car wash, which come first? I don’t know… or it might they’re launching together from beginning I have no idea, I found them as package bussiness like this.

There’s a couple been dinner or date or both at the corner this cafe, and the boy down a knee by his girlfriend and say “Would you be my Valentine?” and gave her bouquet of roses, I believe your guess as good as mine the girl must be say ‘yes’ aaaannd just like our thought! the girl say “yes, yes, yes I definately would be your Valentine’s baby” and both of them look happy with eyes full of love.

Next those happy couple sat a girl alone with a bag of Rambutans with… (let us saaaaay DISROMANTIC SITUATIONS!) And there’s a huge (HUGE) different moment with the couple and the girl, the couple seem happy, sweet and romantic love birds. While the-alone-girl sat with her bag of Rambutans instead of bouquet flowers and ate the Rambutans like a hungry monkey babe.

And that girl was me 😦

#AndThat’sMySuperAwkwardSaturdayNightEver!

P.S : never ever ever eat rambutans beside love couples, coz it just makes you looks stupid! -___-!

Posted from WordPress for Rani’s BlackBerry.

8

Aku Dan Free Man


Gaess… baca judul ini tolong jangan di ‘ciee ciee’ in ya, soalnya ini bukan post tentang kisah asmara selayaknya pasangan yang lagi kasmaran gitu. Jangan juga nebak aku pacaran sama free man a.k.a preman, jangan yaa… Kalo pun pacaran gak sama preman juga sih tapi sama kamu yang LDR-an tapi sekalinya ketemu  diputusin nikah Amiiiiinn.

Eh fokus ah… Nah coba kalian menyimak cerita gw ini, kali aja kalo kalian yang mengalami hal ini jadi punya bekel, bekel apa? yang pasti bukan bekel duit bukan juga tempat bekel, terus bekel apa dong? ya makanya disimak baek-baek… Eh kamu! yap kamu yang di belakang, yang bilang blog gw gak jelas dan gada ilmunya tapi kamu malah naksir stalking mulu, simak ya sayang *ihikk

Jadi pengalaman ini gw alamin sendiri secara terpampang nyata dan begitu cetaarr membahana *halaahh. Ceritanya suatu hari gw lagi pengen pergi ke suatu tempat, tempat yang bisa memahami perasaan gw yang saat itu sedang gundah gulana resah tak menentu setelah ditinggalin kamu kerja keras dan penat akibat tekanan kerja yang bertubi-tubi. Jadilah gw memilih gunung sebagai tempat refreshing yang dirasa ideal bagi jiwa yang lelah ini *apasiiih*.
Kenapa milih gunung? kenapa ga milih mall atau cafe biar sekalian dapet wi- fi gretong? malah gunung yang malah bikin kegalauan itu diresapi dengan khidmat. Oke, Gw mau memberikan penjelasan buat elo-elo yang bertanya-tanya kenapa gw sukanya ke gunung, yang ga nanya juga biarin! gw tetep ngasih penjelasan, seterah gw lah yaa .

Pada dasarnya gw ini anak gaul yang cantik, sholehah dan sayang keluarga *yang mau muntah silahkan* , tapi biar kata gw gawl (baca : gaul) gini, gw bukan anak mall, kenapa begitu? yaa… biar kesannya gak maruk aja, masa udah gawl trus kudu anak mall juga bagi-bagi jatah lah ama anak laen  , terus kenapa ga ngafe? tau sendiri kan menu di cafe apaan? adalah kopi menu andalan di cafe-cafe, maka dari itulah gw gak doyan ngafe soalnya gw gak suka kopi!, tapi bukan berati gw belum pernah minum kopi lho yaa… pernah, tapi masih bisa keitung ama jari lah. Pernah suatu kali gw diajakin ke tempat kongkow anak muda Bandung di jalan Trunojoyo nama tempatnya “Ngopi Doel*e” trus gapake liat buku menu gw langsung mesen susu murni tawar, dan itu langsung diketawain dong ama waiter nya dan temen-temen gw yang sengaja ketawa kenceng biar gw malu. Dan itu sukses bikin pengunjung disitu JREBB! ngeliatin gw, hwaaa…. malu kakaaa… tapi sekarang gw udah ga cupu lagi klo diajak ke cafe paling engga gw udah tau pesenan gw sendiri ” Vanilla Latte” kedengerannya keren kan? Ga yang susu banget macem bocah aja. Eheemm… *kode buat yang mau nraktir ke cafe* :D. Dari sini udah pada ngerti lah ya kenapa gw sukanya ke gunung atau alam-alam gitu, gw ngerasa bebas kalo di alam, mau salto bolak-balik juga gak ada yang ngetawain.

Waktu itu situasinya pulang kerja sekitar jam 5 sore, terus gw milih gunung yang paling deket lokasinya, eh ternyata gak ada gunung yang paling deket saat gw membutuhkan sang gunung, berhubung urgent jadinya gw milih Puncak Bintang Moko yang berada di ketinggian 1050 meter dpl, lumayan lah yaa ‘rada gunung’… nah disitu gw ngelamunin kamu tentang kehidupan yang fana ini, gw juga motoin sunset bandung yang kereen banget macem sunset di Bromo gitu etapi kerenan Bromo ding, trus dari situ juga kita (KITAAA??  ) bisa ngeliat lampu jalanan kota bandung menyala satu persatu, lampu jalan layang pasupati juga menyala secara paralel dan itu semua indah, serasa ada kepuasan dan kebahagiaan tersendiri gitu liatnya. Waktu menunjukkan jam 9 malem, dan gw memutuskan pulang sambil sebelumnya gw dadah-dadah dulu ama bintang-bintang yang emang serasa dekeeet banget ama kepala kita, ya secara namanya juga Puncak Bukit Bintang jadi klo lo tiduran di tanah situ serasa diselimuti ribuan bintang, keren kan? kan…kan….

Selepas meninggalkan Bukit Moko dengan perasaan yang lumayan lega dan tenang, gw pun naikin motor gw dan melaju dengan kecepatan seadanya akibat gravitasi jalan turunan dari bukit Moko itu, situasi jalanan dari Bukit Moko  sampai ke Cartil (Cartil = Caringin Tilu; Caringin dalam bahasa Indonesia artinya Beringin; pohon beringin, sedangkan Tilu artinya Tiga, jadi di daerah situ ada tiga pohon beringin yang cukup tua tapi 2 pohon lainnya udah mati, tapi karena namanya sudah terlanjur ‘Tilu’ jadinya 2 beringin yang mati itu ditanami beringin lagi, tapi karena pohon pengganti jadi ukurannya tidak sebesar beringin yang satu) itu memang sepi soalnya kiri kanan masih hutan dan ladang jagung/ singkong, kalopun papasan sama kendaraan lain itu biasanya kita akan saling klakson sampai suara klakson hilang gak kedenger lagi, saling klakson ini mungkin semacam kode kalo kita gak sendirian dan pengendara lain bukan hantu garong :D. Kalo ada kendaraan lain tapi masih di jalur yang searah tidak akan saling klakson paling hati jadi seneng aja ada temen seperjalanan.

Nah, saat gw perjalanan pulang ini ada cahaya yang bergerak-gerak ngikutin motor gw, pas gw liat di spion ternyata ada satu motor dibelakang gw, gw ikut seneng jadinya gw gak sendirian disitu. Gw mulai curiga setelah gw kebut dikit motor di belakang gw ikut ngebut gw pelanin motor belakang gw juga latah pelan ” Kenapa ngekor banget sih?” batin gw waktu itu, trus gw liat lagi di spion pengendaranya cowo berdua gak pake helm dan motornya H*nda CB. Tiba-tiba gw mulai enak ati saat sekonyong-konyong motor CB ini mepet motor gw trus si cowo yang dibonceng bilang gini  “BERENTI!” sambil mengendikkan dagunya menunjuk depan, feeling gw seketika gak enak! oke gw diikutin preman, gw kudu tenang, gw pun tetep melaju motor dengan kecepatan agak ditambah, saat itu kalo gw tancap gas bakal percuma soalnya pasti kesusul sama motor CB itu yang pake motor CB dan yang paling penting gw gak mau si pengendara motor CB ini tau kalo gw panik atau ketakutan, karena gw tak kunjung berenti  akhirnya motor CB itu nyalip motor gw dan mau gak mau gw ngerem dan motor gw ikut berenti.

Si preman yang dibonceng turun nyamperin gw diikuti si joki yang turun tanpa nyabut kunci motornya lalu situasi menjadi tegang baik gw maupun si kedua preman itu (pastilah mereka juga tegang, secara cowo. Lho!!) sehingga membentuk situasi sebagai berikut :

Gw terpaku di motor dan masih pake helm, si 2 cowo itu mendekat – gw buka helm – mereka kaget gatau takjub (ternyata-gw-seorang-cewe-dan-berjilbab) mungkin juga tegang – gw masih duduk di motor tanpa helm – kedua preman mendekat – gw dikepung 2 preman dengan aroma alkohol menyeruak – salah satu preman ngeluarin pisau – rusuk gw menyuruh otak gw buat merasakan sakit “Aww!” tapi pelan.

Kala itu di pikiran gw cuma satu, MATI!  gw mikir bakalan mati malem itu juga dan gw bakal mati dalam kondisi masih jomblo, sumpah itu ngejadiin gw jones banget. Sedih gw

Ditengah kepanikan gw berfikir keras, teriak minta tolong gw yakin kedua cowo ini bakal bernafsu nusukin pisaunya ke rusuk gw, gw juga gak mungkin ngarepin ada orang lewat di tempat sepi gelap seperti ini, “dieukeun hape!!” (Siniin hape!) bentak si preman yang nodongin pisaunya di sebelah kiri gw, preman yang jadi joki di kanan gw sambil ngawasin jalan kalo-kalo ada yang lewat.
“Eh punten A, Aa timana yeuh?” (Maaf kak, kakak darimana nih?) Tanya gw seramah mungkin, gw juga gak tahu kenapa gw berani-beraninya nanya kaya gitu

“Sia tong loba bacot lah anj*ng!! dieukeun hape jeung dompet” (kamu jangan banyak omong siniin hape dan dompet) sahut si preman yang nodongin pisau, disini sumpah gw pengen nangis dan emosi karena dikatain anj*ng kaya gitu, gw pengen banget ngamuk nendangin dan mukulin tuh preman, jujurly gw paling gabisa direndahin dan dimaki-maki kaya gitu.

” Hampura A, Aa reman di dieu sanes?” (maafin kak, kakak preman disini bukan?) sambil  gw ngeluarin hape dari saku jeans gw.

” Ai enggeus rek naon maneh?” (kalo iya mau apa kamu?) kata si preman

” Atuh si Aa wauh sareng kang Japra nya?” (berati kakak kenal dengan kak japra dong?)

gw ngeliat si preman berusaha nginget-nginget yang namanya “Kang Japra” ini, gw sendiri gak kenal siapa itu kang japra, nama japra spontan aja gw sebut asal.

” Saha maneh?” tanya si preman dengan mata menyipit menyelidik

” Abi teh kabogohna A ” (saya tuh pacarnya kak)

” Eeehh aslina? hampura atuh teh, punten abi teu terang” (eeehh serius? maafin kak, maaf saya gak tahu)

” muhun A abi teh kabogohna, moal ge abi wani jalan sorangan atuh amun abi lain kabogoh preman di dieu mah” (iya kak saya pacarnya, engga juga saya berani jalan sendirian klo bukan pacar seorang preman disini)
“Dulur atuh ieu mah” (kita sodara dong kalo gitu) kata si preman sambil ngajak salaman

Lalu situasi berubah menjadi :

Kedua preman sungkemin tangan gw – gw masih shock – kedua preman masih sungkem – gw berasa jadi raja – para preman pergi dengan tangan hampa – gw masih tetep shock sekaligus gak nyangka bisa nyebut nama asing yang jitu sekali! Entah si preman terlalu mabuk entah memang benar ada nama Japra sebagai preman daerah situ, pokonya itu sebuah kemujuran besar gw.

” Alhamdulillah ya Allah” batin gw, ternyata Tuhan masih sayang sama gw, gw gak kenapa-napa hape dan dompet juga aman, gw pun pulang dengan badan masih gemeteran, dan dari situ sampe rumah gw gak putus dzikir gw ngerasa banget kalo Allah swt ngelindungin gw, perasaan gw campur aduk serasa gak percaya dengan apa yang gw alamin barusan. Kesimpulannya ternyata gw lebih garong dari preman, waoooww ngeri gak situh?

Sejak itu gw trauma dan sampai saat ini gw belom pergi ke Bukit Moko lagi, cuma ada oleh-oleh beberapa poto aja yang sempet jadi kenangan, inih suasana malam di bukit Moko :

matahari-terbenam-Bukit-Moko

Selalu ada hikmah yang bisa diambil dari setiap kejadian bukan? berdasarkan pengalaman itu gw mau berbagi tips cara ngadepin preman yak,

TIPS NGADEPIN PREMAN :

1. Bersikap Tenang dan Jangan Lari

Tahu lagu Seurieus – Rocker Juga Manusia kan? bahwasanya siapapun dia, dia tetep manusia biasa yang makannya sama kaya kita NASI. mereka makan apa yang kita makan tenaga juga 11 12 lah bedanya mereka cuma modal nekat doang jadi selow ajah dan jangan lari, ibaratnya kalo ada anjing galak kita lari si anjing malah makin ngejar kan? nah, ini juga sama, preman tau kita ketakutan khawatirnya malah makin nafsu jadi adepin aja secara jantan dan tenang (syukur-syukur premannya mabok jadi ingetannya lagi kacau)

2. Bisa Berbahasa Daerah Setempat

Bahasa itu alat komunikasi penting ternyata (lah kemana aja selama ini?), terlebih lagi kita menguasai bahasa daerah setempat, kalo kita dihadang terus bahasa daerah kita lancar seengganya bikin jiper yang ngehadang, seolah-olah kita udah lama tinggal disitu (padahal belom).

3. Jangan Mudah Terpancing Emosi

Namanya juga preman mereka pasti uneducated people jadi dari bahasanya juga kasar dan ga dipikir asal jeplak aja gitu, makanya pas preman ngomong2 kasar kita bales dengan bahasa halus aja, emang sih mana tahan? tapi inget kita kudu sabar, jagoan menang belakangan bukan? tanya baik-baik maunya apa? minta apa dari kita? kalo sampe gak ada dialog dan kepepet banget udah kasiin aja, materi mah bisa dicari sayangi nyawa anda kawan.

4. Berfikir Logis

Man… kita lebih pinter dari mereka, kita kudu mikir cari jalan keluar dari situasi dicegat preman. pasti ada jalan yakinlah… be strong yes 

Oke, segitu doang cerita dari gw, mudah-mudahan kalian tidak mengalami apa yang gw alamin (amiiiiiiinnn ).

8

Menangis Dalam Hujan


Usiaku 16 tahun orang bilang aku masih bau kencur, aku sendiri baru mengetahui arti bau kencur ketika usiaku 10 tahun, saat itu aku sedang menemani nenekku di dapur, nenek memberiku 2 ruas serupa jahe untuk aku bersihkan, aku pun mengamatinya lekat-lekat.

“Cikur!” Suara nenek tiba-tiba
“Hah?” Kataku
“Kencur” kata nenek lagi
“Haahh??” Kataku semakin menganga
“Itu yang ditanganmu namanya kencur cu’, atau cikur kalau kata orang sunda”
“Kelas rhizoma ya nek?” Kataku lagi
“Hah?” Gantian nenek yang menganga
“Gunanya apa nek?” Kataku mengalihkan pertanyaan
“Yaa sebagai bumbu, membuat masakan harum dan citarasa”
“Iya nek, harumnya khas” kataku seraya memberikan kencur yang sudah dicuci kepada nenek, kemudian nenek langsung mengulek bersama bawang putih, garam dan ketumbar.

Itulah pengenalanku tentang ‘bau kencur’ yang betul-betul secara harafiah sekaligus kenangan terakhir bersama nenekku.
Sejak nenek meninggal saat aku berusia 12 tahun aku tinggal sebatang kara, ayahku lebih dulu meninggal ketika ibu sedang mengandungku dan ibuku sendiri meninggalkanku ketika aku berusia 12 bulan lalu menitipkan kepada nenekku.

Umumnya orang dewasa dikampungku bekerja sebagai TKI sedangkan anak perempuan mereka dibawa ke kota untuk ‘diajari’ cara mendapatkan uang yang banyak dan kembali ke kampung dengan wajah penuh pulasan make-up dan baju yang serba kecil seperti milik adik mereka, semua itu dilakukan untuk menghilangkan kepolosan dan keluguan para gadis ketika awal mereka berangkat ke kota.

Kami menyebutnya dengan ‘orang kota’ yang datang ke kampung kami untuk menjemput para gadis dan dibawa ke kota sebagai gantinya orang kota memberikan modal berupa uang jika anak gadis mereka sebagai tulang punggung keluarga, orang kota menjanjikan bahwa anak gadis mereka akan bekerja di kantoran  atau paling tidak jika hanya tamatan SD akan dijadikan baby sitter pokonya jenis pekerjaan yang halal. Biasanya setahun kemudian para gadis pulang kampung mendadak bermobil dan membawa banyak tas belanjaan serta oleh-oleh, ada juga yang tidak pulang namun mereka mengirimi keluarganya uang, lalu Koh’ Budi satu-satunya pedagang bahan bangunan di kampung kami mendadak laris, uang hasil jerih payah anak gadis mereka dipakai untuk merenovasi rumah. Ketika aku masih kecil aku ingin sekali lekas besar agar bisa merenovasi rumahku yang sudah 3 turunan ini menjadi bagus seperti warga lain dan bisa membeli kendaraan.

Dan disinilah aku anak gadis kampung yang dijemput oleh orang kota tanpa memberikan uang pengganti karena aku sebatang kara. Aku berusaha mewujudkan mimpi di kota ini dimana uang berputar sangat cepat, berbisnis apapun disini pasti laku bahkan angin pun dijual! Bayangkan saja setiap 25meter terdapat tukang tambal ban dan isi angin! semua orang kota memiliki mobil paling tidak motor. Aku memang belum menghasilkan, aku belum berkarya apa-apa di kota ini, kota yang gadis-gadis dikampungku dapat menghasilkan uang banyak tanpa harus bekerja keras bagai kuda.
Nyonya adalah wanita separuh baya yang menampungku ketika aku tiba di kota ini, aku dirawat dengan baik oleh Nyonya diberi makan dan diajari cara memake-up agar terlihat memukau, Nyonya bilang aku spesial oleh karena itu aku akan dipekerjakan di sebuah kantor perusahaan besar dan hebat. Sudah hampir setahun aku tinggal gratis di rumah Nyonya, aku merasa tidak enak oleh karena itu aku membantu pekerjaan rumah tangga Nyonya, dan setiap kali aku selesai membantunya aku meminta nyonya hal lain apa yang bisa kukerjakan? Tapi Nyonya jarang sekali menyuruhku, aku terlalu disayang olehnya. Nyonya bilang 2 bulan lagi aku diperbolehkan bekerja, aku pun tidak sabar aku sangat ingin segera bekerja dan menghasilkan banyak uang, aku ingin membangun rumah dan membeli seekor anjing Golden Retriver untuk menemaniku. Bahkan aku punya cita-cita untuk membuat rumah penampungan bagi anjing-anjing yang terlantar atau cacat. Aku punya rekaman buruk mengenai anjing-anjing cacat, suatu hari sepulang dari sekolah aku melewati kebun dan mendapati banyak laki-laki sedang berkerumun, aku pikir mereka sedang berjudi sabung ayam tapi tenyata tidak, aku mendengar dengkingan anjing, salah satu dari kelompok laki-laki itu memegang balok kayu dan menghantam bagian apapun di dalam karung itu. Karung itu bergerak-gerak lalu mendengking lagi, aku bertanya ke salah satu laki-laki disitu,
– “Apa itu didalam karung?”

– “Anjing”

– “Salah apa anjing itu hingga dipukuli seperti itu?”

– “Anjing itu cacat, matanya buta dan tidak berguna”

-“Kenapa harus dipukuli?!” Kataku mulai emosional

-“Daging anjing akan semakin lezat, jika dibunuh tanpa mengeluarkan darah”

-“Kalian akan memakannya?!!” Aku mulai menangis

-“Oh, tentu saja”

Aku tak sanggup membayangkannya, aku merasa sangat marah, emosiku tercabik-cabik aku pun berlari pulang menuju rumah, aku menangis sejadi-jadinya aku melolong bagai kesakitan MANUSIA BIADAABB!! MEREKALAH YANG BINATANG!!!. Dan rekaman pemandangan itu terus terngiang hingga kini dan menjadi obsesiku untuk membuat rumah penampungan bagi anjing yang cacat, terlantar dan tidak diinginkan oleh majikannya, aku berjanji akan merawat sepenuh hati dan menyayangi mereka.

7 Pebruari ini usiaku genap 17tahun, dan di hari ini pula akan menjadi hari pertama aku bekerja, sore nanti aku akan diantar ke sebuah villa di daerah puncak oleh sebab itu aku bersiap diri semenjak tadi pagi dan aku sangat bersemangat akan hal ini. Aku mengetuk pintu rumah nomor 210 sebanyak 3x dengan jeda 3 ketukan, sengaja aku buat demikian agar terkesan terdengar elegan dan tidak terburu-buru. Mungkin yang didalam rumah tidak peduli dengan cara mengetukku dan mungkin tidak akan menilai apa-apa dari caraku mengetuk pintu. Tapi menurutku cara mengetuk sudah aku pikirkan karena bagaimanapun ini proyek pertamaku dan aku ingin berjalan lancar.

Seorang pria membukakan pintu untukku, dia berbadan tegap agak gempal, kulitnya kecoklatan dan tinggiku hanya sekuping dia, menurutku dia tidak terlalu tinggi untuk ukuran pria. Aku menyodorkan tanganku untuk bersalaman dan hendak memberitahu namaku namun tanganku menggantung cukup lama karena si pria tidak membalas jabatan tanganku, aku pun menarik tanganku lalu mulai berbicara macam-macam, perusahaan di bidang apakah yang akan menjadi tempatku bekerja? Tugasku apa saja? Apakah aku bekerja dengan komputer? Untuk microsoft office aku lumayan menguasai, aku bintang kelas semenjak aku SD hingga SMP, kataku sedikit pamer, Aku juga bilang jalan menuju rumah ini sepi sekali, tidak ada warung satupun dan mengapa setiap rumah begitu tertutup? Seperti tidak ada kehidupan, akupun menanyakan bagaimana jika laper tengah malam apakah ada tukang nasi goreng yang lewat? Tanpa menjawab satu pun pertanyaanku si pria meraih hape di rak buku dekat kami berdiri,

” Kenapa aku diberi yang seperti ini? ” Ujarnya kepada seseorang diujung telepon.
” Ya memang aku minta perawan cantik dan aku sudah membayar mahal untuk itu bukan?! ” Ujar si pria dengan nada meninggi
” Dia terlalu banyak bicara!!” Ujar si pria dengan nada lebih tinggi dari yang barusan lalu mematikan hapenya dan melemparkannya ke meja lalu mendarat jatuh mengenai kakiku.
” Aaww ” sakit tau! Kataku seraya membungkuk mengambil hape dan meletakannya ke meja.
Tanpa diduga si pria menubrukku ke arah dinding
“apa yang…” Belum selesai aku menyelesaikan kalimatku tangan si pria membungkam mulutku dan dia mulai mencumbuiku dan aku tidak dapat berontak, aku mengerahkan seluruh tenagaku untuk mendorong si pria, diapun sedikit mundur kebelakang, setelah itu dia malah meraih pinggangku dan menghempaskanku ke sofabed di ruangan itu, kini posisiku terkunci aku sama sekali tidak dapat bergerak aku bahkan kesulitan untuk bernafas, pria itu menindihku dan semakin bernafsu mencumbuiku seolah dia hendak memakan wajahku, ada sedikit sensasi merinding ketika ia mencium leherku lalu turun ke dadaku, disaat itulah aku berusaha untuk berbicara
“Kumohon jangan lakukan ini” kataku nanar dengan suara bergetar
“Selamatkan aku” kataku lagi
Entah karena apa tiba-tiba pria itu berhenti menciumiku, si pria menatapku sambil terengah-engah
“Aku yakin kau pria baik, tolong selamatkan aku” kataku mengiba
Si pria menundukkan wajahnya tidak berani menatapku, diapun lalu berguling kesebelahku tapi aku terlalu shock untuk bangun, jadi kami berbaring berdampingan.
“Siapa namamu?” akhirnya si pria bersuara untuk pertama kalinya,
“Ni-nid-nidar” jawabku sedikit gagap
“Orang-orang biasa memanggilku dengan itu, nama lengkapku Nidurinah” kataku sambil menyodorkan tangan ke arah kiriku, dan tanganku terlihat begetar hebat.
Dan kali ini si pria menjabat tanganku namun tanpa menyebutkan namanya. “Tadi adalah Nyonya” ucapnya tiba-tiba
“Maaf?” Kataku sambil menoleh kearahnya
“Yang tadi aku telepon, itu Nyonya mu” “Nyonya menjualmu kepadaku”
Aku tidak dapat berkata-kata, mengapa aku begitu bodoh? Mengapa aku begitu percaya terhadap omongan Nyonya? Yang bagaimanapun dia adalah seorang mucikari, tugas dia hanya menjual gadis-gadis kepada pria hidung belang, mana mungkin Nyonya punya perasaan. Air mataku seketika meleleh mengalir di pelipisku.
“Silahkan jika kau mau pergi, aku tidak akan menahanmu”
Aku pun bangkit dan membenahi pakaian dan rambutku yang kusut.
“Ini sisanya…” Si pria melemparkan amplop putih dengan tulisan “Rp.3.500.000″
” Ambillah ”
” Uang muka sudah aku bayar ke Nyonya, jadi uang ini akan menjadi urusanmu dengan Nyonya, aku tidak ikut-ikut”.
“Terserah kau mau menilaiku dengan pria mesum, bejat atau apapun”
“Yang pasti aku bukan penipu, aku sepakat membayarmu 7juta kepada Nyonya”

Aku berjalan dalam gulita, aku terus berjalan entah menuju kemana, aku hanya ingin kembali ke kampung halamanku. Aku tak peduli jika aku harus kembali dengan keadaan lusuh dan tidak membawa banyak tas belanjaan dan oleh-oleh, aku tak perduli jika tidak bermake-up biarlah aku kembali ke kampung tanpa kesuksessan, aku tak perlu itu! Aku tak mau itu semua!! Aku benci kota! Aku benci dengan perempuan yang bergaya dengan “topeng” mereka yang hanya dipakai untuk menyembunyikan kesedihan mereka, aku merasa jijik atas ini semua terlebih lagi aku merasa jijik atas diriku sendiri, aku merasa sangat kotor.
Aku merasa sangat letih, kakiku menjadi berat dan aku tak mampu memaksa kedua kakiku untuk berjalan lebih jauh, bahkan kakiku merasa tak mampu menahan tubuhku. Aku pun ambruk ditrotoar, aku menangis tersedu-sedu, tubuhku kedinginan oleh hujan yang sedari tadi menemaniku berjalan. Hanya pipiku yang terasa hangat, hangat oleh tangisku yang terus mengalir di pipiku. Aku teringat obsesiku, bagaimana aku bisa menolong anjing-anjing cacat jika aku tidak mampu menolong diriku sendiri?. Aku memaksakan diri untuk berdiri, namun aku hanya mampu mengangkat tubuhku hingga berlutut, aku memandang langit memandang bulir hujan yang terus turun membasahi bumi.

Dalam berlututku aku menangkupkan tangangku dan berdoa,
Tuhan, kumohon hentikan sedu sedanku, beri aku kekuatan, lindungilah aku, aku hanya ingin pulang…

Posted from WordPress for BlackBerry.