Sudah niat namun darah tak sampai (halahh lebay)

Jadi ini cerita tentang kebaikan atau niat baik dari sekian banyak kebaikan selama gw hidup ( haha sotoy ngitung amalan sendiri), ummm… kembali ke topik. Jadi 2 bulan lalu  gw secara sadar eh ga ding gw diajakin temen-temen kantor untuk donor darah bersama harian nasional Kompas.

Tibalah pada hari yang ditentukan untuk datang dan mengisi biodata diri ambil nomor antrian untuk setelah itu antri dan sedooot daraaaahh  ( horor gini bahasa -__- !, yah pokonya menyumbangkan darah ceritanya). Lalu terdengarlah suara dari sebuah speaker “antrian nomor 70-80, silahkan masuk ke ruangan” uwooww gw dapat panggilan (uwoow uda kaya panggilan test aja), beranjaklah gw dari kursi nyaman yg sedari tadi menunggu gw menonton sajian merdu dari paduan suara mahasiswa Maranatha.

Masuklah gw ke ruangan yg dimaksud si mas yg berbicara di speaker tadi, untuk masuk ke ruang sedot darah tersebut gw melewati semacam pintu tp tidak berdaun pintu (aneh ga?) jadi hanya dibatesi oleh tirai beludru hitam (sempet gw tempel2in ke pipi si kain beludru itu, kaya kelakuan anak kecil gitu, tau lah ya? maklumlah sifat anak-anak selalu ada dalam diri orang dewasa bukan?). Pas gw singkap kain itu.. Dan DAAAANG!! banyak banget orang terkapar (oke, bahsa gw lebay,, tapi beneran memang banyak banget orang tiduran dan banyak banget labu darah berseliweran, ada pula perempuan yg pingsan) pemandangan itu bikin gw lemes mameenn.. seketika tangan gw dingin dan gw serasa gasanggup untuk berdiri (emang disuruh duduk ding).

Pemandangan yg bikin gw keder itu gw alihkan dengan membaca koran Kompas yang sedari awal registrasi dibagikan secara gretong. Tapi entah kenapa gw gabisa fokus baca koran, pemandangan itu terngiang-ngiang (eh dikata suara) terbayang-bayang di pikiran gw, terus gw lipet koran itu gajadi baca, eh tp gw buka bagian TTS nya eh tapi malah bikin pusing terus gw lipet lagi korannya, alkhirnya gw nampak seperti orang yg sibuk banget dan kegelisahan terpancar jelas dr wajah gw.

Ketika tiba giliran gw untuk diambil sample darah (yg sialnya yg ambil sample darah gw itu ; cowo, muda, cakep dan dokter) makiinn grogi kakaaaaa -__- terus si dokter muda ganteng itu bilang gini ” mba, ko dingin amat tangannya?” gubraakk *gw pingsan. Engga ding yah pokonya perasaan gw waktu itu gini : lemes plus panik plus pucet plus mau pingsan plus tangan dingin plus grogi plus naksir *eeh.. kebayang kan betapa ga puguhnya saat itu.

Kemudian gw tersadar dari ketidak puguhan gw itu pas si dokter bilang gini “mba, sebaiknya jangan donor darah deh” halaahh naon lah dia berkata seperti itu? secara dr rumah gw memang benar-benar berniat untuk donor darah, “soalnya mba kaya yg sakit, dingin gini tangannya” (muka gw merah secara dia megang-megang tangan gw mulu) trus gw bilang ” engga kok- dok’ saya sehat gapernah sakit serius setaun ini”, “mending jangan dulu deh,niatnya memang baik mau nolong tapi nanti malah sakit gimana hayoh?” ga saya rekomendasikan untuk donor kasian nanti malah sakit.

Image

akhirnya gw kembali ke tempat duduk dengan perasaan sedikit lega (dikit beneran) sambil membaca koran dengan tenang ^_^.

seperti kata pepatah ” Semua akan indah pada waktunya” mungkin gw blom ditakdirkan donor sekarang tapi kapan kapan di saat momen yang tepat (halah macem nemu jodoh terus nikah aja).

 

 

Advertisements

Silahkan komen tapi karetnya satu aja *jangan pedes-pedes*

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s