0

Kok gw belom gajian?


Jadi biasanya yang namanya gajian di kantor gw itu ontime! Jedeeeerrr… tiba-tiba bulan Mei ini, gaji gw dan rekan-rekan yang lain blom pada cair T_T

terus pagi-pagi di kantor gw berita belom gajian ini menjadi ternding topik,, gimana engga coba? secara ini udah molor 4 hari eh ga ding 3 hari,akhirnya bahasa kode di kantor gw berkutat di “sstt..sstt cair cair?” kalo engga “ini kita gini-gini aja nih?” ad juga yg gini “kasbon dolo lah” ada lagi yg lebay “besok kalo gw ga masuk berati gw mati ya, gada duit buat makan” terus gw makin frustasi secara duit gw 3 hari ini uda dapet minjem sana sini…. *terus gw kudu piyeeeeee??

Hatiku sedih, hatiku gundah, hatiku bertanya kapan gw gajiaaann,,, *nyanyi lagu sherina

3

Mencium dan Dicium (yang itunya masih kecil jgn baca yaa,, * itunya= usianya xD )


Ciuman… pasti tau kan kata ini? apah ga asing? apah sering? apah basi? yg terakhir mah kudu diangetin dulu kayanya…kekeke

ciuman itu kalo menurut gw pribadi melibatkan perasaan dan nafsu…. naahh kata yg terakhir ini yang mau gw bahas. Kalo kata yg cupu macem gw (pasti ada yg ngakak puas gw bilang ini.. okay sweetheart you got me! 😀 ) ciuman itu melibatkan “perasaan” yang dalem banget yang hanya saraf-saraf sensorik yg bisa nangkep kalo lo mau dan siap untuk ciuman. Mencium dan dicium itu sebetulnya sama ‘ketika lo nyium otomatis lo mendapat cium’ yang bedain siapa yang maju duluan hidih  ga enak banget bahasanya.. yang condong… yang monyong…yang mulai naaahh enakan dikit. Terus, kenapa si nafsu ikutan ya dalam kegiatan ciuman ini? gw bilang sih manusiawi, kodrat manusia punya nafsu. cumaaann,,, bisa dikontrol ga nafsunya. kalo ga bisa ngontrol mending jauh-jauh deh sama kegiatan ini, biar apa coba? biar ga terjebak dan menyesal. Penyesalan itu datang selalu belakangan kalo penyesalan datangnya di awal namanya pendaftaran (eeaa malah ngegaring).

Ah udah ah pembahasannya,,, bukannya khawatir pengen, tapi masalahnya gw belom punya pengalam banyak soal ciuman ini. tar dikira sotoy lagi,,, hayoh aja teori tentang ciuman padahal prakteknya sendirinya belum. *donlot cara ciuman di youtube*

tuh kan posting ginian gw jadi melow, gatau mupeng *wakakakak*

nyanyi ah biar tersalurkan (apanya?) jangan nanyaaaaa *doh otak gw ngehang!!!!

” Kau yang di sana, terpisah jarak waktu
Aku di sini merindukan bayangmu
Mungkin kita harus bisa menahan gejolak
Tapi kita manusia yang punya hasrat jiwa

Setiap saat, setiap waktu
Kuingat dirimu
Setiap saat, setiap waktu
Kuingin berjumpa

Kau yang terindah hadir dalam mimpiku
Kini bertemu dalam jalinan kisah
Mungkin kita bukan cinta, aku tak perduli
Tapi kita manusia yang punya hasrat jiwa

Setiap saat, setiap waktu
Kuingat dirimu
Setiap saat, setiap waktu
Kuingin berjumpa

Kuingin bercinta
Walau kupendam gejolak namun asmara tetap ada
Tak bisa kutolak karena kau yang terindah
Yang mungkin memuaskan segalanya

Setiap saat, setiap waktu
Kuingat dirimu
Setiap saat, setiap waktu
Kuingin berjumpa
Kuingin dirimu

-Java Jive, Kau yang terindah-

0

Kepo deh iyey


Baru kali ini gw pake istilah alay (lah biasanya emang kaga? ya kagaaa… mangkanyah ini bilang juga) *etdah kek orang emosi gini gw. padahal emang -__-

Jadi tadi siang, gw tuh ada keperluan yang mengharuskan gw ke bank. bwat gw ini penting coz gw kudu bayar tv kabel gw, yang mana deadline nya besok dan klo kaga dibayar tv kabel gw padem… padahal diruma juga jarang ditonton. etapi kan ada tayangan macem liga champion kemaren yang mana jagoan gw kalah dan yang paling malu kekalahan itu di kandang sendiri *hiks.. padahal dari awal para pemain Athletico Madrid banyak yg terkapar, si Diego contohnya dya nangis dong gegara cidera (untungnya ga ditengkas pemain Barca) terus si Arda yg menurut pandangan gw mah dya jatoh jatoh sendiri da. ayolah,,, ga mungkin sampai melintir gitu. (eh gw kenapa malah review bola si?) kembali ke curcol gw ah…

sampe mana tadi? oh oke… jadi ceritanya gw mau pamit ke bank, gw bilang dengan jelas pamit meu ke bank B*A (cukup jelas lah ya tujuan gw ngapain ke bank. ya kan ya kan?) eh kenapa itu gw malah ditanya ” Ke bank ngapain??” sumpahnya itu pertanyaan paling kepo abad ini… helllloooowww gw mau ke bank bukan pamit ke mol ato kafe… serta merta gw pengen jawab “mau maen karambol!!!”

 

Tapi akhirnya gw berhasil meredam emosi gw… dengan menjawab “mau ambil duit!!” klo pikiran orang normal aturan dia panik.. secara gw mau ambil duit. Bisa aja kan ternyata selama ini dia mempekerjakan seorang pencuri…

Tapi sepertinya dia merasakan sesuatu yg lain bahwasanya tanpa gw bilang gw adalah seorang pekerja baik hati dan rajin menabung (eeeaaaaa).

 

0

Sudah niat namun darah tak sampai (halahh lebay)


Jadi ini cerita tentang kebaikan atau niat baik dari sekian banyak kebaikan selama gw hidup ( haha sotoy ngitung amalan sendiri), ummm… kembali ke topik. Jadi 2 bulan lalu  gw secara sadar eh ga ding gw diajakin temen-temen kantor untuk donor darah bersama harian nasional Kompas.

Tibalah pada hari yang ditentukan untuk datang dan mengisi biodata diri ambil nomor antrian untuk setelah itu antri dan sedooot daraaaahh  ( horor gini bahasa -__- !, yah pokonya menyumbangkan darah ceritanya). Lalu terdengarlah suara dari sebuah speaker “antrian nomor 70-80, silahkan masuk ke ruangan” uwooww gw dapat panggilan (uwoow uda kaya panggilan test aja), beranjaklah gw dari kursi nyaman yg sedari tadi menunggu gw menonton sajian merdu dari paduan suara mahasiswa Maranatha.

Masuklah gw ke ruangan yg dimaksud si mas yg berbicara di speaker tadi, untuk masuk ke ruang sedot darah tersebut gw melewati semacam pintu tp tidak berdaun pintu (aneh ga?) jadi hanya dibatesi oleh tirai beludru hitam (sempet gw tempel2in ke pipi si kain beludru itu, kaya kelakuan anak kecil gitu, tau lah ya? maklumlah sifat anak-anak selalu ada dalam diri orang dewasa bukan?). Pas gw singkap kain itu.. Dan DAAAANG!! banyak banget orang terkapar (oke, bahsa gw lebay,, tapi beneran memang banyak banget orang tiduran dan banyak banget labu darah berseliweran, ada pula perempuan yg pingsan) pemandangan itu bikin gw lemes mameenn.. seketika tangan gw dingin dan gw serasa gasanggup untuk berdiri (emang disuruh duduk ding).

Pemandangan yg bikin gw keder itu gw alihkan dengan membaca koran Kompas yang sedari awal registrasi dibagikan secara gretong. Tapi entah kenapa gw gabisa fokus baca koran, pemandangan itu terngiang-ngiang (eh dikata suara) terbayang-bayang di pikiran gw, terus gw lipet koran itu gajadi baca, eh tp gw buka bagian TTS nya eh tapi malah bikin pusing terus gw lipet lagi korannya, alkhirnya gw nampak seperti orang yg sibuk banget dan kegelisahan terpancar jelas dr wajah gw.

Ketika tiba giliran gw untuk diambil sample darah (yg sialnya yg ambil sample darah gw itu ; cowo, muda, cakep dan dokter) makiinn grogi kakaaaaa -__- terus si dokter muda ganteng itu bilang gini ” mba, ko dingin amat tangannya?” gubraakk *gw pingsan. Engga ding yah pokonya perasaan gw waktu itu gini : lemes plus panik plus pucet plus mau pingsan plus tangan dingin plus grogi plus naksir *eeh.. kebayang kan betapa ga puguhnya saat itu.

Kemudian gw tersadar dari ketidak puguhan gw itu pas si dokter bilang gini “mba, sebaiknya jangan donor darah deh” halaahh naon lah dia berkata seperti itu? secara dr rumah gw memang benar-benar berniat untuk donor darah, “soalnya mba kaya yg sakit, dingin gini tangannya” (muka gw merah secara dia megang-megang tangan gw mulu) trus gw bilang ” engga kok- dok’ saya sehat gapernah sakit serius setaun ini”, “mending jangan dulu deh,niatnya memang baik mau nolong tapi nanti malah sakit gimana hayoh?” ga saya rekomendasikan untuk donor kasian nanti malah sakit.

Image

akhirnya gw kembali ke tempat duduk dengan perasaan sedikit lega (dikit beneran) sambil membaca koran dengan tenang ^_^.

seperti kata pepatah ” Semua akan indah pada waktunya” mungkin gw blom ditakdirkan donor sekarang tapi kapan kapan di saat momen yang tepat (halah macem nemu jodoh terus nikah aja).

 

 

0

Ini tidak adil!!!!


Tidak ada satupun di dunia ini makhluk hidup yang mau diperlakukan tidak adil,

tau kan lagu dangdut yg penggalan liriknya gini : “Jangankan diriku, semut pun tak mau bila terlaluuuu sakit beginiii…” nah itulah bukti bahwa makhluk sekecil semut pun berontak jika disakiti.

Contoh lain, jika kita suit jari antara kelingking (semut) melawan jempol (gajah) maka yg menang adalah kelingking.. kan? terbukti ga nyambung kan? hehe…

Kembali ke topik, jadi kemarin magrib gw sedang antri beli bensin di Pom bensin Jl. A.H Nasution yg posisinya terletak persis depan lapas Sukamiskin. nah antrian motor itu panjaaaaang banget dan semu oarang memiliki kesabaran yang patut diacungi jempol kecualiiiiiii untuk si bajing*n satu ini, yang begonya malah dilayani oleh petugas paling bego sepom bensin di dunia ini. Jadi, kami para konsumen sedang antri dengan tertibnya tiba-tiba datanglah motor RX King tanpa menggunakan helm dan tanpa plat nomer menyerobot antrian dan minta dilayani duluan. “dugaan” kami pasti tidak dilayani oleh petugasnya karena semua juga mengantri. tapi alangkah shock bin geramnya kami. Karena si petugas mempersilahkan si bajingan itu untuk diisi bensinnya…. AAAAAAAAA TIDAAAAAAKKKK!!!! dua orang sarap bertindak tidak adil di depan mata gw dan konsumen lain yang menyaksikan hal tersebut.

Keadilan perlu ditegakkan!! dan semua orang yg sedang antri memarahi si petugas tersebut. ya iya lah hei! siapa yang sudi diperlakukan tidak adil gitu. Ah pelis deh * tepok jidat.

#PotretIndonesiaBagianTidakDisiplinAntri

0

Ketika kewarasan dipertanyakan


Sama seperti hari selasa dihari-hari sebelumnya…

dimana gw ngantor (ngantor kesannya esmud ajah) oke, ganti ah… dimana gw bekerja (jgn nanya yah kerja apa)

karakter gw di kantor itu cuma 3, yaitu : diem, makan siang dan sholat (lah, kapan kerjanya?) *teuing atuh (._.)

kemudian di playlist kantor terputarlah lagu Iwan Fals dengan judul “pijar matahari”, nyanyi lah gw sejadi- jadinya… (hah?? sejadi jadinya?? iyah.. nyanyi dengan suara kenceng serasa gw penghuni dunia ini).

kemudian temen temen kantor gw pd menganga :O mereka seakan tak percaya kalo gw bisa nyanyi (entah terkejut karena ujug2 gw nyanyi yg sejadi jadinya itu. gw gatau coz gw ga nanya).

mereka lalu bilang ” wah Rani gelo”… terus gw ngakak, lalu mereka megang kening gw dan bilang ” bener panas”

mereka bertanya apakah aku baik-baik aja? lalu gw mengangguk, namun ekspresi mereka mengatakan seolah tidak percaya.

Biarlah, percaya juga nanti dikira musyrik..

entah kenapa dengan gw bernyanyi di kantor hari ini, sehingga mereka mempertanyakan kewarasan gw.. kemudian gw diem (normal) sambil dengerin lagu ini :

“Hand In My Pocket”

I’m broke but I’m happy
I’m poor but I’m kind
I’m short but I’m healthy, yeah
I’m high but I’m grounded
I’m sane but I’m overwhelmed
I’m lost but I’m hopeful baby
What it all comes down to
Is that everything’s gonna be fine fine fine
’cause I’ve got one hand in my pocket
And the other one is giving a high five
I feel drunk but I’m sober
I’m young and I’m underpaid
I’m tired but I’m working, yeah
I care but I’m restless
I’m here but I’m really gone
I’m wrong and I’m sorry baby

What it all comes down to
Is that everything’s gonna be quite alright
’cause I’ve got one hand in my pocket
And the other one is flicking a cigarette
And what it all comes down to
Is that I haven’t got it all figured out just yet
’cause I’ve got one hand in my pocket
And the other one is giving the peace sign
I’m free but I’m focused
I’m green but I’m wise
I’m hard but I’m friendly baby
I’m sad but I’m laughing
I’m brave but I’m chickenshit
I’m sick but I’m pretty baby

And what it all boils down to
Is that no one’s really got it figured out just yet
’cause I’ve got one hand in my pocket
And the other one is playing the piano
And what it all comes down to my friends
Is that everything’s just fine fine fine
’cause I’ve got one hand in my pocket
And the other one is hailing a taxi cab