Aside
0

Oke, ini cerita gw waktu kemaren (8-10 september 2012) gw ke Gresik. Ngapain ke Gresik?? hhmmm please jangan tanya apa tujuan gw ke Gresik karena ampe skr gw juga bingung?! (laaaaahhh…) tapi suatu saat gw bakal menguak kenapa gw ke Gresik *lebay!. Gresik adalah kota dimana gw menghabiskan masa ABG gw, SMP en’ SMA gw disituh jadi bisa ke itung berapa taun gw tinggal disono.

Gw ke Gresik ditemenin sahabat gwyang partner ngebolang “liar” yang nyampe nginep di pantai tanpa tenda tanpa losmen apalagi hotel, pokonya kita spesialisasi main ke alam dengan spontan dan modal restu orang tua serta ngegembel style, gabisa disebut backpacker juga karena kita gaperna bawa carier cuma daypack doang yang isinya pun cuma dompet dan botol minum doang. Perkenalan gw dengan sahabat bolang gw itu 3 degree, jadi temennya temen, temennya punya adik, adiknya punya temen, nah, temennya temen adik ini berteman dengan cewe yang jadi tukang melek selama perjalanan kereta api gw dari Bandung ke Surabaya sebut aja inisialnya ‘I’ alias ‘cokor’ alias ‘si gorgeous’ alias ‘Ita’ (eh maap kesebut juga namanya :D) orang-orang bilang Ita tuh cantik kalo gw bilang sih gendut (oke itu fitnah, wakakak) Ita tuh menurut gw unik, menarik dan baik  (sori ta, gw gabisa bilang lu cantik karena gw gamau tampak  ‘mencurigakan’ dengan muji2 lebih dari ini … dan ya yang terakhir klise, ini demi pola yg berima k k k. hwahahaha).

Sebenernya gw bukan ditemenin tapi gw paksa supaya Ita ikut! coz biasanya diperjalanan gw suka sibuk poto-poto ato baca (Plaakkk!! baiklah,, Tidur!!) dan Ita orangnya susah merem, ga kaya gw asal nemu tempat buat selonjoran bawaannya merem, jadi gw nyulik Ita tuh uda paling cocok deh :).  Perjalanan berangkat kita alhamdulillah lancar jaya, bertolak dari stasiun Kiaracondong jam 5.45 dengan kereta api Pasundan dan nyampe Gubeng jam 11 *jam sebelas siang?? bukan! MALEM* Iyes! jam sebelas malem kakaaaa…. *Hwaaaaa* tapi perjalanan 17 jam itu bagaikan gak kerasa (gak kerasa naon??!! mati gaya yang ada!! *ita mencak-mencak) buat gw sih gak kerasa yaa…  berasa trainlag dikit sih *dikeplak ita!* secara di Gubeng kita dijemput bebep terkasih temen SMA yang sempet LDR-an lalu ngegantung lalu ketemu lalu ngarep biarlah menjadi masa lalu. Halahh.

Jam 2 malem akhirnya kita bertiga nyampe Gresik, Sebenernya perjalanan Surabaya – Gresik gak segitu lamanya sih, cuma maklum lah setelah sekian lama gak ke Gresik gw serasa modus nostalgia gitu sepanjang perjalanan jadi bawa kendaraannya dipelan-pelanin :D.

Terakhir gw meninggalkan Gresik dulu belom ada mall Matahari, Jangankan mall Matahari cafe-cafe nya juga mulai bermuculan meskipun ga sebanyak warung kopi yang ada di pinggir jalan, pokonya kota Gresik banyak kemajuan dan banyak industri berdiri. Secara geografis Kota Gresik ada di pulau Jawa bagian timur, sebelah selatan kota Surabaya dan sebelah Timur Selat Madura. Dijuluki kota industri dan kota tambak garam dan kota pudak daaaann kota gersang (panas banget mameeenn disana! 30 drajat celcius kali). Disebut sebagai kota Industri karena banyak industri2 berkembang dan menjamur disituh (gak heran UMR Gresik paling tinggi se-jawa timur di angka Rp 1.257.000 ato setara Surabaya dong) industri yang ada pada jaman gw tuh : Petrokimia, Semen Gresik, New Era, Briket Batu , Nippon Paint itu doang yg gw tau, eeehh terakir gw kesana tuh jamur semakin meluaskan industrinya! (hahaha apa siiih??) ada mina laut (gw ga tau perusahaan apa boa ini, tp pas kmaren gw lewat gedungnya luaaaaaaaas bgt), mi sedap, alam segar teruuuss apa lagi yak? banyak lah  abisan Gresik panas bgt yg gw rasa mah efek dr industri yang kian menjamur ituh hehehe. Gresik sebagai kota tambak karena mereka punya 2 tambak; tambak bandeng dan garem. pas gw kesana sih Gresik lagi kemarau Bandung juga ding eh kemarau se indonesia kali ya?? jd gw galiat adanya tambak bandeng yang ada tambak garem doang  jadi pemandangan disana banyak gunung2 garam yg mau dipanen, keren bangeeet. (gw bilang keren karena gw gapernah liat panen garem sebanyak itu dan itu menakjubkan bwat gw).

Tambak Garem di wilayah barat

Disebut kota pudak, karena Gresik punya makanan khas yaitu pudak. Pudak ini bisa dibilang sejenis dodol ato jenang, bedanya ga selengket dodol/jenang rasanya pun ga semanis dodol/jenang, lebih kaya bubur sumsum tapi padet, bahan utamanya tepung beras dan dibungkus kulit jagung berbentuk seperti kanjut kunang. Harga sebijinya 2000-3000an tapi belinya gaboleh sebiji minimal 10 biji.

Selama di kota Gresik kita menikmati liburan dengan penuh sukacita cerah ceria cantik mempesona namun gerah merasuk sukma hingga akhirnyaaaaa… Tiket pulang!!!! gw gapunya tiket pulang sodara sodaraaa. Gw mencoba tenang dan mencoba mencari tiket pulang di statsiun Gubeng Surabaya buat gw dan Ita, sesampainya di Stasiun (guess what???)  loketnya uda tutup!! coz kita kemaleman padahal waktu itu waktu menunjukkan pukul 18.50 wib! sedangkan  pengalaman sebelumnya gw beli tiket jam 19.00 wib (ada apa dg jam malam di jawa timur sih??) oke, gw masi mencoba tetap kalem, masi ada waktu besok dan hari ‘H’ kepulangan gw. Besoknya gw ternyata sibuk (sibuk berwisata alam di lamongan hehehe) jadi hari itu gw pasrah ga berupaya bwat beli tiket. Waktunya gw pulaaaang \(^_^)/ jam 4 subuh gw uda siap2 nunggu jemputan temen gw yg super baik untuk ke Gubeng,,gw uda pelukan dan dadah2 ama temen gw selama gw nginep di Gresik. Yes,gw nyampe Gubeng jam stetengah 5 gw uda nyiapin KTP dan antri dengan tertib di loket. Tiba giliran gw dan dengan lembut gw bilang ke petugas tiketnya “Bu, pasundan hari ini 2 orang” dan si petugas tiket menjawab dengan nada ga kalah lembutnya “maaf mba,sudah habis”. DAAAAANG!! Apaaaaaa??!!! (nada gw berubah garong) “tiket pasundan hari ini habis” si petugas mengulang seolah gw budek. Dan gw jawab sambil terbata bata “I..ii..ii..iya iya saya denger,tapi masa gada kursi kosong sama sekali bu?” si petugas menggeleng. Ooooohh eeeeeemmm jjiiiiiii!! ko bisa sih tiket ke bandung untuk kereta ekonomi abis?? gw ga abis pikir kenapa semua orang pergi kebandung di waktu yang bersamaan dg gw?kenapaaa?? kenapaaa??? rasanya gw pengen guling-guling sambil mewek di situ. Gw pun lsg ngasi kabar ke ortu dan kantor kalo gw gajadi pulang hr itu krn keabisan tiket, begitu pula Ita memberi kabar ke orang yang perlu diberi kabar. Klimaksnya semua orang bertanya ke gw ” kenapa ga beli tiket pulang sekalian sih dari awal?” dan gw cuma bisa menggaruk di bagian yang ga gatal saking bingung mo jawab apa??. @_@

Advertisements

Silahkan komen tapi karetnya satu aja *jangan pedes-pedes*

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s