14

Edward


Waw… gak kerasa ya udah 2018 aja dan alhamdulillah 2018 ini gue udah ganti status, tapi meskipun sekarang udah ganti status tapi gue ngerasa gak ada perbedaan dari status gue sebelumnya, rasanya dengan status baru ini gue tetep gini-gini aja.

Lagian gimana mau ada perbedaan coba? orang status gue yang tadinya jomblo setelah menyandang status baru tetep jadi jomblo kan ga ngefek apapun kan? kan?? gak ada faedahnya gitu status baru gue sebagai “adik ipar”. Adik ipar doang dong! status yang gak bikin gue jadi punya pacar juga!

(gfuu)

(duh! ini kenapa gue jadi gak selow gini ya)

oke selaw ran selaww… Sebenernya gue sebagai adik ipar itu posisinya gak “adik” banget loh, orang kakak ipar gue seumuran sama gue, yoik kakak gue dapetin suami berondong karena seumuran inilah ini gue kadang manggil kakak ipar gue dengan “bro”, kalo gue mau minta tolong baru manggilnya “mas” haha.

Etapi gue nulis sekarang ini bukan mau bahas soal kakak gue yang baru nikah 2 Januari 2018 kemarin bukan. Gue akan nulis tentang pernikahan kakak gue di post berikutnya aja, soalnya sekarang ini gue sangat perlu curhat, lagian permintaan untuk gue nulis blog udah banyak banget saking banyaknya gak keitung berapa fans yang nyuruh kembali aktif nulis tapi seinget gue ada 20 orang, eh pokonya kurang lebih 10 orang lah etapi yang pasti sih 2 orang kurang *yaelah repot amat bilang aja satu orang* nyuruh gue “bangun” buat nulis lagi

(lmao)

.

Si satu orang itu adalah Om kutu yang bikin gue mau nulis, pokonya gue masang standar klo ada 1 orang yang minta gue nulis maka gue akan nulis *standar gue emang rendah* (eiya, makasih om kutu).

Kembali ke judul

Edward

Edward gak pake Forrer ya karena ini bukan merk sepatu atau tas bukan! bukan pula Edward Cullen etapi kisah cintanya dengan Bella Swan ini mirip gatau baper gatau ge’er gatau alay dengan kisah gue.

Jadi gini ceritanya, gimana? ya gitu…

Jumat, 26 Januari 7.41 pagi “duding dudiiing…. duding dudiiing” gue langsung liat jam tapi jam tangan gue ga kenapa-napa alarmnya ga bunyi, tiba-tiba bunyi lagi “duding dudiiing…. duding dudiiing” gue sempet heran kenapa bunyi yang tadi tetep ada oh ternyata hape gue yang bunyi, gue langsung angkat “Assalamu’alaykum bang Ed”

alih-alih jawab salam gue bang Ed malah jawab gini;

And darling I will be loving you ’til we’re 70
And baby my heart could still fall as hard at 23
And I’m thinking ’bout how people fall in love in mysterious ways
Maybe just the touch of a hand
Oh me I fall in love with you every single day
And I just wanna tell you I am

gue heran lagi … “Lho kok Ed Sheraan nelepon gue??” kan kita udah putus?? *digebuk styrofoam sama fans Ed Sheeran*

gue kembali fokus ke suara di telepon

“Hai rani lagi dimana?”

belom sempet gue jawab suara “DING” kenceng banget dan pintu lift kebuka gue pun keluar (keluar lift yaa bukan keluar angkasa bukan)

Bang Ed pun ngomong lagi “Ngapain Ran pagi-pagi ada di lift?”

gue pun jawab gamau kalah “Ya elu ngapain bang pagi-pagi udah nelepon? tumbenan amat pasti ada maunya nih”

” Hehe… kok kau tau ran?”

“Naon bang Ed cepet mau boker nih” padahal bohong saat itu gue gak mau boker.

“Ran kupinjam sepedamu ya?”

“Okesip”

“Kau gak tanya ran berapa lama?”

“Paling sehari kan? hari Minggu doang?”

“Sampe S2 ku selesai Ran”

“Hapaaaaahh???!!”

“Nanti lah kita bicara, jemput aku ya di kampus”

“Kok enak betul bang? sepedaku kau pinjam minta jemput pulak!”

“Biar totalitas ran kalo nolong, sudah ya nanti kutelpon lagi”

Seketika gue mules dan perasaan boker itu menjadi nyata gue langsung ke toilet main game di hape tapi gaboker #egimana.

Jam 5 kurang seperempat gue udah di kampusnya bang Ed, pas ketemu orangnya gue sebagai cewe penyabar nan lemah lembut gue tanya baik-baik tapi sambil ngalungin celurit di leher bang Ed “Cemana ini maksudnya bang Ed?”

Jadi gini Ran ceritanya, gimana? ya gitu… (eh ini mah udah ya tadi, bodo amat lah biar panjang aja ini tulisan)

Entah gue kehipnotis atau berkat traktiran roti sandwich Uncle bro yang endolita itu akhirnya bang Ed kerumah buat pinjam sepeda sampe S2 doi selesai yang diperkirakan klo lancar setaunan lagi (:.

Sejak minjem sepeda itulah gue dan bang Ed jadi deket, perasaan sih bang Ed mulai caper dan ngasih perhatian gitu ke gue, gue sih sebenernya lempeng gak ge’er- an anaknya tapi lambreta-lambreta (lama-lama) apapun perhatian dari bang Ed bikin gue BAPER ABIS!! (ini sebelah mananya yang lempeng coba??). Gimana engga? orang tiap hari dia merhatiin gue mulu cuma hal-hal kecih sih tapikan bagaimapunkan guekan bukan ikan piranhakan yakan? ini gue mau ngomong apa sih gak nyambung amat, haha bodo.

Pokonya gitu lah bahwasanya gue hanyalah cewe dewasa jomblo dan cantik memukau ((cantik memukaaaauu)) yang bisa lumer (dikata mozarella) oleh perhatian cowo, cuma perhatian doang padahal tapi buat gue itu menyenangkan! se- menyenangkan bagai seekor babi yang sedang berkubang di lumpur #eh #kokguetauya #janganjangan.

Sayang opo kowe krungu jerite atiku mengharap engkau kembali seribu sayang SETAU gue nih di Medan sana bang Ed udah punya pacar (lonely). Terus gue mikir kemungkinan yang terjadi pada hubungan si Bang Ed sehingga gue punya peluang biar gue gak jomblo lagi;

  1. Udah Putus
  2. Lagi berantem tapi belom putus
  3. Pacarnya nikah sama sobatnya bang Ed pas mereka ke Gresik (ini mah kamu ran kamuuu!)
  4. Pelarian doang
  5. Pacarnya jelek
  6. Cantikan aku

Setelah gue pikir-pikir lagi kemungkinan diatas, semuanya mungkin dan peluang gue nampak tidak ada. Dilemanya gue gak bisa nanya kemungkinan nomer 1 ke bang Ed, solanya gue takut, gue bukan takut kalo jawabannya belom putus justru yang gue takutkan klo jawabannya udah putus! itu!. Sumpah kalo ternyata bener udah putus gue bakal lebih pusing lagi abisan gue dan bang Ed beda keyakinan, kan pusing kan??

Gue gak mau banget nyesel belakangan soalnya kalo di depan namanya pendaftaran #eaaa nantinya bakal lebih rumit gak ada ujungnya masing-masing bakal tetep pada keyakinan masing-masing.

Akhirnya buat nyari aman pelan-pelan gue menghindar, sikap gue ini bikin bang Ed penasaran dan malah ngejar gue sampe akhirnya gue terus terang sama bang Ed. Gue menyayangkan sikap bang Ed yang seolah tutup mata sama perbedaan kita, bang Ed bilang “kita jalani aja Ran kita gak pernah tau apa yang terjadi kedepannya”. Saat itu gue emosi banget antara marah sedih dan kecewa semuanya campur, gue emosi banget sampe nada gue tinggi,

“Bang, lo kipir… *eh salah*

“Bang lo pikir… gampang apa jalanin hubungan yang jelas-jelas didepan ada lubang menganga?!”

“Gue itu pacaran sama yang beda agama itu 3kali! and it’s end nowhere!!”

” Jadi kita jangan deket lagi?” bang Ed ngomong pelan dengan raut wajah yang bikin gue pengen teriak dan nyalahin seseorang tapi gatau siapa.

Gue pun pergi bang Ed pun gak cegah gue buat pergi dan biarlah seperti itu entah sampai kapan mungkin sampai nanti sampai gue kuat untuk ketemu lagi dimana rasa itu telah hilang,

.

~~

Bandung, awal 2018

Dan Tuhan sedang mengujiku karena aku hanyalah manusia …

HUMAN – Christina Perri
I can hold my breath
I can bite my tongue
I can stay awake for days
If that’s what you want
Be your number one
I can fake a smile
I can force a laugh
I can dance and play the part
If that’s what you ask
Give you all I am
I can do it
I can do it
I can do it
Reff : But I’m only human
And I bleed when I fall down
I’m only human
And I crash and I break down
Your words in my head, knives in my heart
You build me up and then I fall apart
‘Cause I’m only human, yeah
I can turn it on
Be a good machine
I can hold the weight of worlds
If that’s what you need
Be your everything
I can do it
I can do it
I’ll get through it
Back to Reff.
Advertisements
16

Hanya Kisah Masa Lalu


Baru-baru ini gue dapet notifikasi “Anniversary” trus gue berusaha mengingat dengan keras ini gue jadian dengan cowo yang mana ya? soalnya kan cowo gue banyak gak ada!. Kemudian gue cermati dengan seksama ucapan “Anniversary” itu adalah perayaan hubungan antara gue dan blog gue #sedih #sedihmamen #aslibikinsedih *lap ingus*

Jadi baru Oktober kemaren gue merayakan hari jadi yang ke-5 tahun bersama blog WordPress ini (bentar, ini apanya yg baru coba?!) maklum lah yaa namanya juga rajin males nulis jadi aja apa-apa serasa baru kemaren.

5 tahun gue bersama blog itu artinya gue udah bisa disebut sebagai… Pilot! eh salah ya??5 tahun ngeblog itu artinya gue udah bisa disebut sebagai seorang kapiten mempunyai pedang panjang… kalau berjalan prok-prok-prok… Aku seorang Kapiteeeeeeen!!. Oke serius! Pertanyaannya, siapakah nama penyanyi lagu Aku seorang Kapiten ini? (ini serius, serius nanya). Astagah dragon!! Ini kenapa ya gue kalo nulis gak jelas kek gini? selalu ngalor ngidul dan muter-muter gak jelas, seolah-olah gue bukan penulis handal, padahal kan EMANG! .

Lima tahun yang lalu tepatnya tahun 2022 (ini pasti salah lagi ya??) bodo amat lah, kalopun salah ini bukan salah gue karena sebenernya gue itu pinter tapi berhubung gue anaknya angin-anginan jadi pinternya juga gitu contohnya gue itu pinter ngelamun, pinter bo’ong eniwey kalian pada tau kan pinter tuh apa?

Image result for printer

nih pinter berwarna.

Kalo diitung-itung dari tahun 2012 ampe sekarang aturan gue ngerayain 5  tahun hari jadi sama cowo ini, eh enam taun sih sebenernya pas bulan apa gue lupa tahun 2011 kita resmi pacaran, ini dia penampakan makhluk yang gue rela jaket kesayangan gue dipake dan dipinjem selamanya sama orang lain;

297700_3956517469447_1024444745_n

keren yaa… jaketnya ((JAKETNYA yaa))

Sebut aja namanya abang, gue ama si abang ini satu SMA dan seinget gue abang ini kelas 1 sampe kelas 3 selalu punya pacar sedangkan gue kebalikan dari si abang selalu gak punya pacar serasi kan? bagaikan saling melengkapi gitu, iya melengkapi dari hongkong!. Tapi gak tau dari mana setelah 5 taun kepisah si abang ini punya nomer hape gue sejak itupun kita pacaran ala LDR gue di Bandung abang di Gresik, trus abang ke Bandung ngasih gue cincin dan kerudung trus beberapa bulan kemudian gantian gue ke Gresik, saat itu sebenernya gue sungkan buat “nyamperin” cowo maka gue pun ngajak sobat gue buat nemenin biar kesannya gue ke Gresik bukan demi cowo tapi demi sebuah rasa rindu *halahh*.

Sepulang gue mengunjungi abang kita sama-sama sibuk kerja dan nabung buat mewujudkan impian kita berdua, komunikasi gue dan abang sempet “ngilang” karena perhatian  dan tenaga gue tercurah seluruhnya buat bokap gue yang lagi sakit.  22 Nopember 2012 bokap gue ninggalin gue, gue bagai kesamber petir gue pingsan terus sadar terus pingsan terus sadar lagi hidup gue serasa hampa gue yang jarang nangis sejak itu hampir tiap hari nangis, terlalu banyak penyesalan gue ke bokap dan terlalu tiba-tiba gue gak siap kehilangan sosok ayah.

Komunikasi gue sama abang mulai kacau, kadang gue susah dihubungi kadang abang yang susah dihubungi kebanyakan sih dia, sodara-sodara gue ikut bantuin buat ngehubungin abang tapi abang sibuk banget kayanya.

Sekitar awal 2013 sodara abang di Gresik ngontak gue, oya sodara abang ini yang jadi tempat gue dan sobat gue nginep selama 2 hari kita di Gresik. Sodara abang bilang kalo abang mau nikah sama sobat gue, yap sobat yang waktu itu gue ajak buat nemenin gue ketemu abang. Watak orang memang macem-macem tapi sobat yang kek gini yang kudu dibom! mengecewakan .

BLARR!!

Gue serasa kesamber petir lagi, perasaan sakit yang sama dan perasaan kehilangan yang sama ketika bokap ninggalin gue bedanya kali ini gue gak pingsan.

Gue nangis berhari-hari lagi.

Sejak berita itu abang gak pernah kontak gue sobat gue juga sama dua-duanya gak pernah ada kontak ke gue sampe detik ini, gue gak habis pikir kedua manusia itu gak pernah saling mengenal sebelum akhirnya gue kenalin tapi sekejap mata bisa saling jatuh cinta dan berjodoh. Abang emang bukan jodoh gue tapi yang namanya sahabat itu gak semudah datang dan pergi/ putus-nyambung macem pasangan, tapi yaudah gue cuma bisa pasrah dunia ini memang fana semuanya milik allah swt dan akan kembali sang pencipta-Nya bertemu kembali kelak di surga, tapi untuk abang dan sobat gue dipercepat ke surga juga gak apa-apa ya allah… #eh #istigfar.

 

Dadah sayang kalian semua pembaca setia post yang gak jelas ini 

 

 

 

8

Cowok Ganteng Dari Geodesi


Jujurly gue gak suka yang namanya meeting, karena menurut gue meeting itu bikin sakit badan apalagi kalo lo orangnya gak jago bela diri meeting itu rasanya menyiksa mamen!  (gpokerface) hmmm…. itu miting ran bukan meeting! baru paragraf awal ini acan ge belum udah ngegaring, dohh!

Maaf… maaf… pembaca harap bersabar, karena katanya orang sabar itu disayang Tuhan dan hadiahnya surga terus kalo udah jadi orang sabar dan dapet hadiahnya piring cantik berati abis beli diterjen soklin sekilo, nah kalo hadiah piring udah kebanyakan padahal perlunya diterjen beli aja kisprey refill 450ml dijamin berhadiah diterjen soklin yg saset kecil, tapi inget kispreynya kudu dipilih yang berhadiah diterjen ya jangan yang sabun colek, kalo milih yang sabun colek ntar sabun coleknya jadi banyak padahal kan perlunya kisprey maka belilah sesuatu yang hadiahnya berhubungan dengan setrika menyetrika, misal beli royko sapi *ngaco*.

Iya jadi meeting itu menurut gue buat orang-orang penting aja isinya juga bahas yang penting-penting bahasanya juga tingkat tinggi bahasa asing yang endeskay endebrow… pokonya gak cocok buat gue. Meeeting yang biasanya menghabiskan waktu sejam/ dua jam buat orang kaya gue yang kerjanya serabutan itu cuma buang-buang waktu doang padahal akan lebih efisien kalo dipake buat beresin kerjaan gue yang numpuk, stalking sosmed mantan misalnya  *halahh*.

Kembali ke laptop yes…

Ceritanya pada 1 Nopember 2017 atasan gue nyuruh gue ikutan meeting, yang namanya boss kalo nolak tugas bisa bahaya banget yekaann… maka meeting-lah gue di siang hari itu dengan jobdesc menuh-menuhin ruangan, haha penting bet kan gue. Sambil ngebagus-bagusin powerpoint boss gue, gue nyempetin scanning tingkat kegantengan persatu perserta meeting yang mulai mengisi ruangan, tapi sayangnya nihil! duduk gue pun merosot ga semangat.

Gue yang dasarnya gasuka meeting dan harusnya sih ngantuk secara malemnya kurang tidur mendadak duduk tegak! dan seketika itu pula indikator sinyal kegantengan menurut gue menyala terang! mau meledak malah saking terdeteksi ganteng level wow! disini gue tersadar akan sesuatu bahwa meeting itu harusnya gue ikutin dari dulu dan harusnya gue tau meeting adalah jalan hidup gue! *oke ini lebay*.

Semangat gue mendadak membara bagai irama kopi dangdut yang ceriaa menyengat hati menjadi gairah… satu kaki gue injek ke sound sambil teriak “…. karawang digoyaaang…” *ini kenapa gue ngelantur banget sih?!!

Fokus ran fokus! *sampe mana tadi?*

Yap, jadi saat 2 peserta terakhir masuk gue kaya kesihir gitu soalnya salah satunya itu adalah seorang cowo yang gue yakin tipe gue banget! sedangkan gue yakin gue bukanlah tipe idaman si cowo hahahahahaa hiks… *inilah contoh ketawa sedih*

Usut punya usut si cowo tipe gue ini asalnya dari Teknik Geodesi inisialnya namanya adalah… rahasia! hehe bakal ketauan soalnya klo gue sebut inisialnya disini. Gue juga gak berani googling dan atau stalking si cowo Geodesi ini soalnya gue takut doi udah punya pacar lagian biasanya rata-rata cowo yang gue suka itu pasti udah punya pasangan, apa jangan-jangan semua cowo didunia udah pada punya pacar??! tapi cowo-cowo sekarang emang pada aneh udah punya pacar semua! pada laku-laku! aneh kan?!. Yang aneh itu elu ran! hari gini belum dapet-dapet cowo! ahahahahahaa hiks hiks… *contoh ketawa sedih lagi*

Tapi gue yakin kalo jodoh gakan kemana, Tuhan pun pasti udah ngatur semuanya buat gue,  kaya kejadian waktu hari Sabtu kemarin, gue jadi tau yang namanya jodoh itu jorok literally jorok! ketika gue lagi asik-asik motoran tiba-tiba… chup! ee’ burung nemplok aja gitu di muka gue, gue gak habis pikir kok bisa ya lagi naik motor ketemplokan ee’ burung, bisa pas banget waktunya seandainya gue bawa motor ngebutan dikit gue yakin ee’ burung gakan kena muka gue waktu itu, tapi ya itu terjadilah kata Tuhan di hari Sabtu tanggal 1 Desember 2017 udah jodohnya/ takdirnya gue di ee’in burung pas dimuka, tapi itu semua gue anggep sebagai momentum, momentum apa? ya momen shit happens haha… shit happens ini pun gw abadikan di instagram gue hehe #bangga #benerin kerah #tissuemanatissue.

Nah dari cerita ee’ burung ini gue yakin kalo emang si cowo geodesi takdirnya jadi jodoh gue ya bakalan jodoh, klo gak berjodoh yaudin gue cuma bisa berdoa semoga si cowo geodesi berbahagia dengan jodohnya tapi semoga jodohnya itu adalah gue hahaha… #maksa.

Di meeting kedua tanggal 21 Nopember 2017 ada hal yang bikin gue girang banget yaitu saat si cowo geodesi manggil nama gue padahal 2x meeting kita gak pernah kenalan pas meeting bubar dia manggil lagi nama gue dan dia ngajak salaman dan nanya kabar gue sumpah ini bikin gue grogi nan GR! buat ngejawab “kabar baik” aja tangan gue langsung keringetan dan lidah cuma ngeluarin suara aneh gak jelas, ooo em jii kenapa tiba-tiba nyapa sih, gue kan belum ngaca bedakan isi bensin dan lupa ngabsen paginya *iya ganyambung emang*.

Wait, the guy that I adore all of sudden say hi to me?? I can’t believe this, this is a sign or what guys! I’m so overexcited until I speechless! ini sok inggris bet, pokonya kalo dibahasa Indonesia-in artinya gini; apakah kamu suka tahu? aku sih gasuka tapi kalo kamu suka kita bisa jadian #eaaaa .

Oya pas di meeting kedua itu pas gue ngelamun tangan gue bikin sesuatu yang tadinya mau gue simpen di mejanya biar dia tau kalo gue suka, tapi gue takut dia mikirnya gue alay padahal mah EMANG! haha… akhirnya sesuatu itu masih gue simpen aja sampe sekarang dan kayanya bakal gue simpen selamanya, soalnya pas gue bikin video ini gue tersadar bahwasanya gue MEMANG ALAY PARAH! hahahaa… *untung sadar*

Peringatan (!) : dalam menyaksikan video ini pembaca diharapkan bijak menyikapinya dan dampingi anak ABG anda dalam menyaksikan video ini haha.

 

P.S : ceritanya itu depannya gambar hati … #alaymaksimal.

 

–END–

 

 

 

6

Makan Apa Makan Apa Sekarang?


Pada dasarnya gue itu orangnya doyan segala makanan, maksudnya gue gak pilih-pilih makanan jadi apa aja dimakan selama itu bukan jeroan, tapi anehnya meskipun gue gak pilih-pilih makanan tapi gue gendut (ini apa anehnya coba).

Suatu hari pas jam istirahat temen gue ngajakin makan siang diluar (diluar kantor ya bukan diluar angkasa) gue yang kebetulan gak bawa bekal siang langsung mengiyakan ajakan temen gue itu. Temen gue itu orangnya galau-an, apa aja digalau-in segala aspek dalam hidup dia itu isinya galau melulu lain ama gue, gue orangnya berprinsip dan punya sikap gue galau pas gue jomblo doang yang mana 2 taun ini gue ngejomblo, inilah contoh yang namanya prinsip dari hongkong!!.

Berhubung temen gue yang ngajakin maka gue pikir keputusan makan apa dan dimana itu ada pada tangan temen gue, tapi tenyata temen gue menyerahkan keputusan itu ke gue, yaudah akhirnya gue memutuskan buat makan di padang, seketika temen gue nolak katanya dia gamau makan yang pedes-pedes, padahal kan nasi doang mah ga pedes tapi yaudah gue juga lagi males debat, trus gue kasih ide lain yaitu makan soto ayam, tapi lagi-lagi temen gue nolak alesannya bosen, disitu gue tau jenis temen macam apakah dia?!. Ya, dia tipe temen SIMALAKAMA! (ini istilah gue buat orang yang gajelas maunya) temen yang terserah tapi giliran dikasih pilihan serba nolak serba salah jadinya, SIMALAKAMA bet! tapi ya namanya juga temen lain-lain sifatnya. Akhirnya keputusan gue balikin ke temen gue. Kali ini gantian gue yang jadi si SIMALAKAMA! abis gimana gak SIMALAKAMA, orang dia ngajakin makan di Hokben! jelas ini gak bisa diterima, gak masuk list makan siang gue dan sangat berbahaya! yap, berbahaya buat dompet gue! haha…

Daaaaan pada akhirnya kita makan di warteg, makan di warteg itu enak pribumi banget (eh! eh! ati-ati kalo ngomong) makan di warteg itu elegan lho, kita tinggal duduk tunjuk lauk pauk yang terpampang nyata maka niscaya lauk tersebut tersaji di piring lengkap dengan teh tawar tanpa kita pesen, elegan bet!.

Gue sendiri sekali makan di warteg ga nyampe 15ribu rupih, emang ga sama ayam sih makannya, soalnya kalo makan ama ayam lama kudu dipatokin satu-satu sedangkan gue sesendok kunyah telen *hayaahhh*, di warteg gue biasanya milih menu ikan goreng sama tumisan sayur dan itu semua cukup bayar 12ribu doang, bandingin kalo kita makan di fast food atau cafe, 12 ribu itu kayanya cuma untuk minum doang. Makanya gaes cobain deh makan di warteg selain elegan makan di warteg itu bikin sehat lho, sehat buat perut sehat buat dompet juga pastinya, hehe.

Sampe ketemu di post berikutnya yaa (kalo gak males) 

 

 

 

 

6

Ceritanya Nonton


Eh halo … kemana aja kalian pembaca setia blog ini dah lama gak nongol?

Elu yang kemana aja ran, elu!

Tenang! gw ada aja dan kemaren awal Oktober ini gw baru aja nonton, nonton kali ini spesial banget. Spesialnya adalah karena :

  1. Gw nonton ke Bisokop eh bioskop
  2. Dibayarin!
  3. Beli Pop Corn yang gede
  4. Berempat sama pacar
  5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia

Pertama, buat gw yang jarang nonton ke bisokop (iya tau salah tapi gw pengen nyebutnya bisokop, suka-suka gw aja mumpung nulis di blog sendiri ini. Haha) nonton ke bisokop itu hal yang sangat spesial, kenapa spesial? spesial karena telornya lima! bebek pula! *dikata martabak!* bukan, spesial karena buat gw nonton itu hal yang mewah, buat gw ke bioskop itu bagaikan lo jarang piknik kemudian sekalinya piknik langsung ke pantai… (pantai malibu). Namanya piknik pasti perlu banyak persiapan kan? nah nonton juga sama, gw kudu bekel ini itu mulai dari minyak kayu putih Sidola/ minyak telon, kaos kaki sepatu (tau kan kaos kaki yg biasa dipake ibu-ibu di pengajian), jaket ber-hoodie, tissue basah dan tumbler. Ini antara mau nonton sama camping itu beda tipis ya… jadi, kalo lo di bisokop nemu yang riweuh dan beraroma telon/ minyak kayu putih berati itu gw, hehe.

Kedua, siapa coba yang gamau kalo nonton dibayarin? meskipun kerjaan lo lagi banyak dan sebenernya kudu lembur tapi tiba-tiba ada yang ngajak ke bisokop dan ditraktir kan pasti mau aja kan? kan? hayo ngaku… kalo ga pada mau ngaku, berati gw doang yang kaya gitu, emang mau-an gw mah anaknya haha.

Ketiga, pop corn ini dibeli dengan gak sengaja, gegara waktu nunggu studio buka, kita pada duduk di cafe bisokop situ, terus mba waitress nyamperin kita dan setengah maksa supaya beli sepaket cemilan nonton, padahal biasanya gw gak pernah yang namanya nonton sambil makan tapi kalo makan sambil nonton itu pernah (ini sih sama aja ya) enggak ding, pokonya kedua aktifitas itu gapernah gw gabungin, soalnya trauma dulu pas lagi kecil gw makan dan nonton filmnya Suzanna, waktu itu judulnya Ghost with Hole (ini di inggris-in jadi aneh ya) Sundelbolong aja deh, nah pas adegan Suzanna beli sate 100tusuk ini ada gambar bilatung banyak banget dan waktu itu pas banget gw lagi makan mie, kebayang kan betapa traumanya gw, sejak itu gw kapok makan sambil nonton. Sekarang udah gede paling sering makan sambil main hape, meskipun kalo ketauan nyokap suka disabet lap, tasbeh dan apapun itu yang lagi dipegang nyokap tapi gw gak kapok, soalnya gw suka bisa ngehindar, keren kan? lagi makan main hape terus menghidar sabetan, gw emang keren abis!.

popcorn dan tiket

Keempat, ini gw nonton berempat sama pacar itu bukan berarti pacar gw ada tiga, bukan ya… meskipun kalo beneran kejadian gw bisa jadi cewe paling sombong sedunia sih, haha ngayal. Kenyataannya pacar cuma satu dan nonton bareng pacar itu menyenangkan, makanya nonton kali ini spesial soalnya nonton bareng pacar, ya pacar orang lain *ah sedih*.

Ceritanya gw nonton berempat dengan personil yaitu; Gw, nyokap, kaka gw dan calon suaminya memutuskan nomat (nonton hemat) film lucu yaitu Pengabdi Setan (ini apanya yang lucu coba?!!). Formasi duduk dari ujung nyokap, gw, kakak lalu sang ipar wannabe, berhubung kursi sebelah nyokap kosong dua gw pake buat naro tas dan bawaan lainnya pas gw masang kaos kaki sepatu ternyata ada cowo sendirian jalan ke arah deret bangku kami, seketika gw nyolek nyokap buat tukeran kursi biar gw bisa modusin sebelahan ama si cowo.

Pas lampu mulai mati dan modus pertama gw akan mulai dilancarkan datang sesosok cewe cantik tinggi disitu firasat gw mulai ga enak dan bener dong si cewe duduk sebelah cowo gw (maksudnya cowo si cewe, eh ngerti kan?)

“lama ga yang’?” kata si cewe

“engga kok belum mulai juga filmnya” jawab si cowo

“ngantri tadi di toiletnya” si cewe nambahin

Seketika duduk gw merosot, gw serasa gapunya pantat! gw ngeliatin si cowo dan bilang heh! percuma lu ganteng! percuma! percuma banget! soalnya lo gak sama gw! tapi gw bilangnya dalam hati, gw bagaikan mati rasa tapi gw masih bisa merasakan kalo tangan gw ada yang nyolek, pas gw noleh ternyata itu nyokap dan doi nanya dengan manisnya “kursinya mau tuker lagi gak?” gw gak mampu jawab dan duduk gw makin merosot, lemes bray!.

Film udah seperempat jalan dan gw berusaha memfokuskan diri buat nonton sebelah gw pacaran filmnya, gw salut sih sama si cewe dia berani terus nontonnya santai ga ketakutan dan minta dipeluk, namun dugaan gw salah! si cewe ga takut soalnya ini kali kedua dia nonton pengabdi setan.

Ditengah-tengah film si cewe gak tahan buat spoiler, “yang yang ini adenya lucu deh masa upil dimakan” oke spoiler satu.

“yang abis ini ibunya deteng minta disisrin lho, serem banget” gw mencoba sabar dan ngitung spoiler dua.

“Nah ini yang paling serem, pas diseprein ke foto ibunya hantunya ternyata ada tau” sopiler ketiga kesabaran gw mulai abis, aaaaaaakkk!!! setaaaaaaann!! diem kenapa sih! kalo lo udah dua kali nonton yaudah selamat! tapi jangan berisik!! saat itu pengen banget gw nabok si cewe biar mulutnya diem, tapi gw liat cowonya ga keganggu ama ocehan cewenya, apa iya gw yang terlalu sensisitif ya gara-gara cowo gw direbut #egimana bawaannya gw jadi fokus banget ke si cewe, gw pun narik nafas dalem-dalem minum kemudian ngolesin kayu putih ke telapak tangan biar fokus gw ke film dan mengabaikan cewe setan sebelah gw #eh.

“Yang ini kasian Pak Ustadz nya ikut mati” wah kali ini bener-bener deh cewe yang kaya gini kudu dibom! dimusnahkan! dan itu spoiler terakhir seiring dengan filmnya udahan.

Kalo ada quiz tentang film ini jujur gw gak tau, yang pasti horor gw dua; Pengabdi setan memang film horor dan duduk disebelah cewe yang udah 2x nonton itu lebih horor. Secara keseluruhan cerita nonton gw spesial tapi gw gak menikmati *sayang banget, hiks*.

P.S : Kalo ada temen yang mau ngajakin nonton Pengabdi Setan gw pasti mau dan tenang aja gw bukan tipe kaya si cewe sopiler itu.

P.S.S : jangan lupa sekalian traktir #yhaaaa

 

 

 

 

9

Ini Tahun 2017


Judulnya garing amat… biarin, karena orang bijak mengatakan tulisan seseorang itu jangan diliat dari judulnya tapi dari isinya, seperti tulisan saya ini biar kata judulnya garing yang penting isi dari tulisannya…. LEBIH GARING LAGI!! Haha… 

Iya sesuai judul “Ini Tahun 2017” dan ini adalah tulisan pertama saya di tahun ini, dimana jarak dari tulisan saya yang sebelumnya cukup lama, lama banget malahan, maafin yaa *ini saya ngapain juga minta maaf*. Padahal resolusi di 2017 ini saya berniat rajin posting tulisan sambil belajar membuat tulisan yang penting dan bagus supaya saya bisa disebut sebagai blogger  B-)

Tapi…

SEMUA ITU CUMA WACANA!

RESOLUSI TINGGAL RESOLUSI!

HAH! *naga gak?*

Tahun baru udah kelewat hampir 3 bulan dan boro-boro rajin nulis, baca dan ngomen post orang juga kaga! maaf ya guys *ini saya minta maaf ama siapa sih?!*. Sebenernya bukan cuma di blog doang saya jarang nongol, di media sosial lainnya juga saya jarang eksis, di Twitter dulu rajin banget nge-tweet apa aja di tweet, liat kecoa terbang aja nge-tweet heboh, liat yang ijo-ijo pas dideketin tataunya merah aja di- tweet *padahal mah emang salah liat* pokonya nge-tweet apapun dari yang gak penting sampe yang gak penting banget! (woot).

Saya gak eksis dimana-mana itu bukan berati saya lagi sibuk justru saya jarang beredar di media soaial biar dikira sibuk #egimana (goodluck).

Etapi baru-baru ini (baru-baru kapan??) ya kemarenan ini (kemaren kapan?) ya tepatnya sebulan lalu kalo gak salah (tepatnya tapi kalo gak salah itu gimana ya??) hmmm… pokonya bulan apa gitu lupa #yaelah, yang pasti tanggal…. duh, ini lagi saya juga lupa #heuu temen saya Whatsapp, katanya temen sekolahnya mau bikin kaos alumni, lalu karena saya cantik tapi gada yang mau gada kerjaan akhirnya temen saya minta tulung buat design kaos alumni mereka, berhubung saya cantiknya kelewatan ga sibuk ngapa-ngapain saya pun menyanggupi bikinin design kaos temen saya itu

Selama proses design mendesign ini ternyata tidak segampang yang dibayangkan, soalnya posisi temen saya lagi di Gresik sedangkan posisi saya telentang (yakali debus tang ditelen) di Bandung jadi yang temen saya maksud dan yang saya tangkap itu berbeda, jadilah saya membuat beberapa bahkan 7 (TUJUH) model kaos dengan tjara seksama dan dalam tempo jang sesingkat-singkatnja *halah malah teks proklamasi*.

Sedikit gambaran design kaos saya :

This slideshow requires JavaScript.

Namun, hingga saat ini temen saya itu belum ngabarin design kaos yg dipake yang mana, saya curiga jangan-jangan tujuh-tujuhnya design saya dipake disatu kaos, etapi gamungkin juga sih entar jadinya bukan kaos alumni dong jadinya kostum gajelas, apa jangan-jangan malah gak kepake semua design nya, bisa sia-sia hidup didunia #lebay. Tapi ya seterah sih kepake apa engganya, pokonya saya udah bikin kaosnya pake perasaan #halah.

Oke, segitu aja cerita dari saya selama saya tenggelem dalam ke-gak-ngapa-ngapain selama ini dan setelah ini saya paling akan kembali tenggelam dalam lamunan yang membuat saya semakin jago ngayal. Haha…

Dan semoga dalam khayalan saya, saya jadi rajin bikin tulisan dan semoga nggak ngayal yang jorok-jorok, macem ngaduk got pake lidi atau main sampahan yang banyak laletnya (jorok banget kan itu) haha…

Sekian dan dadah,

Salam sayang (heart)

18

NOMOR WHATSAPP YANG GAK BERGUNA


Horeeee gw punya pacaaaaaaaarrr…. wawawaaaaaa!!(yahoo)

.

.

.

.

Tapi bo’ooooong…. (gpokerface)

Tapi hampir pacaran, udah jadi tapi gajadi *nah kan, bingung bingung dah lu* jadi ceritanya waktu itu tak sengaja lewat depan rumahmu ku melihat ada tenda biru #laaaahh

Serius!

Gak sengaja gw ketemu cowo ganteng di tempat kerja gw, waktu itu gw baru keluar dari toilet sedangkan dia baru aja mau masuk ke toilet, karena area toilet yang kecil akhirnya kita tabrakan trus ngejatuhin barang dan sama-sama ngambil bareng trus tangan kita bersentuhan dan kita pandang-padangan terus kita jadian terus kita foto prewed lalu menikah kemudian hidup bahagia selama-lamanya, tapi sayangnya semua itu cuma angan-angan gw doang, angan-angan gw yang gasuka sinetron tapi karena orang rumah ada yang doyan nonton sinetron akhirnya jadi ngikutin sinetron itu dan jadi suka! (doh)

Kembali ke leptop

Selidik punya slikidi ternyata si cowo ganteng tersebut adalah seorang konsultan IT di kantor gw yang ternyata e ternyata selama ini sering kontak-kontakan sama gw, kadang email-email an kadang teleponan seringnya sih teleponan. Jadi selama ini gw tau suara si cowo ganteng tapi gatau wajahnya macem mana, suaranya dia khas banget, kalian tau kan suaranya Bebi Romeo??

Nah ini gak kayak gitu!!

Suaranya cempreng banget gw aja cewe kalah cempreng! ngomongnya juga kecepetean dan sering beribet pokonya bukan tipe suara yang ngangenin. Dari sini gw yakin bahwa Tuhan itu maha adil, si cowo yang rupanya ganteng banget ternyata suaranya ga seganteng wajahnya, aslik! wajah ama suara ga sesuai!, gw pun menyimpulkan para penyiar radio yang suaranya empuk nan merdu jangan-jangan wajahnya ga semerdu suaranya, haha… ini jangan-jangan lho yaa… dan maafin gw ya gaess kalo suara gw cempreng abis! (haha) *digebuk pake styrofoam*

Setelah pernah sekali ‘gak sengaja ketemu’ itu dua bulan kemudian si cowo ganteng (oya biar ga kepanjangan si cowo ganteng gw singkat jadi CG aja, CG = Cowo Ganteng) mulai sering dateng ke kantor dan kita pun jadi sering ngobrol, kerja bareng sambil becanda, karena kita lumayan deket becandaan si CG jadi menjurus ke gombalisme, awalnya gombalan CG ga ngefek buat gw, tapi berhubung doi ganteng banget sedangkan gw cuma apalah ini, lama-lama bikin gw jadi anu, tau kan? ya pokonya jadi anu aja… jadi GR maksudnya 

Tepat disaat gw lagi GR GR-nya CG tiba-tiba menghilang, udah 2 bulan CG ga muncul lagi dikantor, jujurly gw kangen! kangen ngobrol-ngobrol kangen bencandaannya kangen digombalin #halah. Pernah sih pada masa lama ga ketemu itu dia nelepon tapi neleponnya ke kantor! mana bisa ngemodus coba kalo pake telepon kantor #eh.

Gw pengen banget minta nomer hape CG, sayangnya yang punya nomer hape si CG cuman bos gw dan gw gamungkin minta nomer hape CG ke bos gw, ntar bos gw curiga. Lebih gamungkin lagi gw minta nomer hape nya langsung ke orangnya dengan modus pura-pura buat urusan kerjaan, entar sangkanya gw minta nomer hape dia bukan karna kerjaan-kerjaan banget tapi karna kangen lagi, PADAHAL KAN EMANG!

Kalian tau kan peribahasa “Harimau mati meninggalkan belang, gajah mati meninggalkan gading, manusia mati meninggalkan nama.” nah ini gada hubungannya sama cerita gw *terus ngapain dibahaaaaasss??!!* eiya maap… biar panjang aja ini tulisan, abisan gw jarang banget nulis, biar kesannya tulisan ini panjang dan penting buat dibaca, padahal mah ini blog isinya curhatan gapenting semua, jadi bagaikan peribahasa “Harimau mati meninggalkan belang, gajah mati meninggalkan gading, manusia mati meninggalkan nama” jadi kalian tau kan perib… *gausah diulang-ulang jugaaa*

OKE FOKUS!

Hari-hari gw galau antara pengen nomer hape si CG tapi gaberani minta, antara anyer dan Jakarta kisah cinta tiga malam… *ini mah lagu* antara makan beng-beng dingin atau dimakan langsung… *oke ini iklan* pokonya hati gw resah tak menentu sampe akhirnya pertengahan September gw kembali ceria, soalnya di Sabtu siang itu CG muncul dan langsung senyum lebar ke gw, gw sebenernya giraaaaang banget dia ada tapi gw mencoba biasa aja dan pura-pura cool padahal mah detik itu gw pengen banget loncay-loncat dan bedakan  tapi apalah daya gw ini, mau bedakan apa engga wajah gw tetep gitu-gitu aja.

Sabtu yang cerah dan membahagiakan itu gw berencana nembak si CG

HAPAAAAHH??

iya  “GW MAU NEMBAK CG”. Mau tau gimana caranya gw nembak si CG? gini :

“Hei CG…”

“Apa?”

“DOORRR…”

*CG pun mati*

Tamat.

Bukan ding.

Bukan nembak ding, tapi ngajak CG makan siang soalnya selama ini CG sering banget ngajak gw makan siang tapi gw selalu nolak, sebenernya bukan maksud gw nolak, coba kalo ngajaknya makan malem pasti ga akan nolak! soalnya kan kalo malem waktunya lebih lama ngobrol juga bakal lebih lama dan lagi makan makan malem itu berpotensi buat jadian, karena menurut gw makan malam itu hawanya berbeda, berkesan dan spesial! spesialnya karena abis makan malem trus kita dianterin pulang trus besoknya pulang kerja janjian lagi buat makan bareng trus dianterin pulang lagi, gitu. *ini apanya yang spesial coba??* 

Eniwey, saat itu waktu menunjukkan pukul 11.15, posisi CG berada di depan laptopnya dan gw disebrangnya, dengan semangat 45 dan kangen yang menggunung gw memberanikan diri buat ngajak CG makan siang,

Gw : Eh, abis ini kita makan siang ke TSM yuk?

CG : Tumben banget kamu ngajakin?

Gw : Yakan laper

CG : Makan kemana emang?

Gw : Ke TSM aja yang deket

CG : *diem seribu bahasa*

Gw : Damn! ajakan gw ga digubris!! damn! daaaaaamn!! 

Tiba-tiba di layar leptop gw muncul notes;

” 10 menit lagi yaa beb” (lengkap dengan emoticon titik dua bintang)

Reaksi gw abis baca notes itu langsung teriak “SETAAAAAAN… LEPTOP GW GAIIIB! ” yang sengaja gw bikin histeris dan lebay, untuk memastikan bahwa notes itu dikirim oleh CG

Trus gw liat CG senyum-senyum sendiri

” yeee… naon ada beb segala pake bales lewat viewer pulak! ” sembari aslinya gw kesenengan banget  

Kesenengan gw pun berlipat ganda saat dia minta nomer WhatsApp gw dan gw pun dapet nomer WhatsApp dia resmi dari orangnya langsung, horeeee bakal sering mainin hape dong bakal sering chat-chat an dong, bakal berfaedah banget dong hape gw, batre hape gw bakal teruji gini caranya mah *lebaaay*

Yang namanya nunggu, waktu seakan bergerak bagaikan keong alias lamaaaaa banget, dari tadi gw liat jarum jam serasa di angka 11.15 mulu! gak maju-maju! jangan-jangan abis batre tapi detik jarum terus bergerak, aneh!. Oke, ini tandanya gw gugup banget tangan gw mulai dingin dan menjalar ke badan gw laptop gw juga ikutan dingin pas gw liat ternyata gw emang duduk pas depan AC, duhh… repot yaa yang namnya grogi. Saat gw grogi tiba-tiba CG nanya ke gw;

CG : Ran, jalan dokter cipto dimana sih?

GW : Hah??! dokter cipok??? *gagal fokus*

CG : *ngakak* (rofl)

CG : Dokter cipto raaaan… CIP-TO!

GW : *mulai fokus* ooohh… doketr ciptoooo, itu lho yang wastukencana kesana, kenapa emang?

CG : pengen ngajak kamu kesana, ke cafe tungku

GW : *jumpalitan kesenengan*

Dasarnya gw lagi grogi CG malah ngajakin ke cafe bikin gw pengen jumpalitan dan bikin gw makin grogi aja, gw pun ngajak ngobrol CG buat nutupin grogi gw yang makin menjadi,

“CG kita makannya di TSM aja, sabtu gini jalanan macet banget tau apalagi ke arah dokter cipto macetnya sepanjang jalan”

” CG, TSM kan dulunya BSM ya? ” CG pun ngangguk

” kalo BSM kan singkatan dari Bandung Super Mall ya? “

“Yoik…” CG ngejawab

“Nah, berati TSM singkatan dari Tandung Super Mall dong?” (ini seriusan waktu itu gw gatau TSM singkatan apa) *katro*

” Hahaha… kamu mah ngarang” kata CG sambil ketawa

” Yaterus apaan? Taman Safari Mall masa? “

” Ahahahaha…. ” CG ngakak lagi

” Udah Ran, kamu jangan ngomong aja nanti aku makin suka ” kata CG sambil masih ketawa ngakak

Dan gw nangkep perkataan si CG sebagai kode, maka kode pun gw kembalikan;

” Yakan bagus, kamu suka aku suka trus kita deket terus kita pacaran deh” kata gw dengan berbunga-bunga dan sumringah bin kesemseng…

“Jangan… nanti istri aku marah” kata CG masih sambil ketawa-ketawa

HEH?!! HAPAAAAAAAAAHHH??!! ISTRIIIIIII???!!!!!

“CG lo punya istri? lo udah nikah?”

“Udah” CG jawab singkat

Gw yang lagi grogi mendadak jadi emosi berat itu rasanya bikin kepala gw pusing banget dan saat itu pengen banget nyolok si CG tepat di matanya! gw bingung banget dengan sikap dia, di sisi lain gw aga ga percaya CG bilang gitu jangan-jangan dia becanda, gw mencoba tenang dan mencerna semuanya, perasaan gw campur aduk tangan gw makin dingin, gw mencoba memikirkan bahwa ini ga nyata, barusan itu CG salah ngomong ato apa dan gw gaperlu emosi tapi…. BRAAAAAKKK!!

Kursi gw terdorong jatoh saat gw tiba-tiba berdiri, emosi gw pun meluap

KALO LO UDAH NIKAH KALO LO UDAH PUNYA ISTRI NGAPAIN LO GOMBAL-GOMBALIN GW??! NGAPAIN HAH??

KENAPA JUGA LO SERING NGAJAK-NGAJAK GW MAKAN SIANG??!

KENAPA JUGA LO MAU GW AJAKIN MAKAN SIANG??! KENAPAAA??

KENAPA JUGA LO MANGGIL GW BABE-BABE SEGALA??! KENAPAA… KENAPAAA… KENAPAAAAA???? AAAAAKKKK!!!!!! *lempar kursi*

” Abisnya kamu manis banget ” tiba-tiba si CG bersuara, padahal itu pertanyaan gw retoris ngapain juga dia pake jawab, dasar bego!!

” MANIS…. MANIS….!! EMANG GW TEBU!!! ” gw makin emosi

Gw pun buru-buru pergi ke ruangan gw, males banget liat si CG!

Dasar dia pria bedebah! CG malah ngomong dengan entengnya ” Kita jalan yuk ke TSM katanya tadi laper”

“KENYANG!!” jawab gw sebel

Gw gak ngerti apa yang dipikirin orang macem CG, kenapa dia bermain-main dengan pernikahan, kenapa dia berani mengkhianati istrinya, kenapa dia gak jujur dari awal kalo sudah beristri, kalo tau udah menikah gw juga ga akan deketin dia karena gw percaya karma itu ada gw percaya bahwa “when you play drama you get karma…” tau kan artinya? iya… jangan pipis sembarangan *ini ngaco*.

Gw cuma bisa berdoa semoga gw dipertemukan dengan jodoh yang terbaik menurut allah subhanahu wata’ala. aamiin.